Peminat Mobil Bekas di Balai Lelang Meningkat, Imbas Ganjil Genap?

  • Whatsapp

JAKARTA, KOMPAS.com – Sudah dua bulan terakhir permintaan mobil bekas yang dijual di balai lelang mengalami peningkatan.

Read More

Tak hanya peminatnya saja yang bertambah banyak, tetapi harga jualnya pun sudah berangsur naik.

Peningkatan peminat ini disinyalir justru karena adanya pandemi Covid-19 dan juga diterapkannya kembali aturan pembatasan kendaraan ganjil genap di DKI Jakarta.

Kondisi ini membuat masyarakat memilih untuk menggunakan kendaraan pribadi yang dinilai lebih aman dari penyebaran virus Corona.

Presiden Direktur Ibid- Balai Lelang Serasi Daddy Doxa Manurung mengatakan, ada kemungkinan peningkatan ini lantaran banyaknya masyarakat yang khawatir dengan adanya virus Corona.

Ari Purnomo Seorang pedagang memasang kertas berisi spesifikasi mobil yang akan dijual di bursa mobil Sriwedari, Solo, Jawa Tengah, Minggu (15/12/2019). Setiap Minggu ratusan mobil bekas dijajakan di Bursa Mobil Sriwedari.

“Kalau disuruh memilih, pilih sehat atau (dengan) risiko tentunya pilih sehat, makanya kemudian mencari (mobil) yang murah-murah,” ujarnya kepada Kompas.com beberapa waktu lalu.

Dengan menggunakan kendaraan pribadi untuk beraktivitas, tentunya masyarakat lebih merasa aman dan nyaman karena tidak bercampur dengan orang lain.

Disinggung mengenai efek dari ganjil genap terhadap peningkatan penjualan tersebut, Daddy mengatakan, hal itu juga tidak menutup kemungkinan.

Meski juga memberikan dampak terhadap penjualan, menurutnya tidak terlalu signifikan atau besar.

“Kalau aturan plat ganjil genap ya kemungkinan ada tapi tidak terlalu besar, belum kelihatan juga. Belum kebaca, kalau saya yakin orang tetap memilih punya mobil pribadi untuk menjaga kesehatan dan tidak ingin mengambil risiko,” ucapnya.

Suasana balai lelang mobil bekas Bidwin. Tercatat pertumbuhan penjualan mobil bekas melalui lelang selama 2018BidWin Suasana balai lelang mobil bekas Bidwin. Tercatat pertumbuhan penjualan mobil bekas melalui lelang selama 2018

Terpisah, Senior Manager Marketing Bursa Mobil Bekas WTC Mangga Dua Herjanto Kosasih mengatakan, diterapkannya kembali aturan ganjil genap cukup berdampak pada penjualan mobil bekas.

Menurutnya, dengan adanya aturan tersebut masyarakat berbondong-bondong untuk membeli mobil bekas dengan harga murah.

“Dengan diterapkannya ganjil genap mobil bekas harga di bawah Rp 100 juta berkibar. Mau model apapun, mau SUV, MPV, sedan asal di bawah harga Rp 100 juta pasti dibeli,” ujarnya.

Herjanto menambahkan, keputusan untuk membeli mobil bekas tersebut bisa dikatakan karena terdorong oleh adanya aturan ganjil genap.

Mengingat, ada kekhawatiran di masyarakat jika menggunakan kendaraan umum akan tertular virus Corona.

“Penyakit itu kan tidak kelihatan, jadi risikonya besar kalau menggunakan transportasi umum. Mereka akhirnya memilih membeli mobil bekas yang lebih aman,” ucapnya.

#Peminat #Mobil #Bekas #Balai #Lelang #Meningkat #Imbas #Ganjil #Genap

Klik disini untuk lihat artikel asli

Related posts