Ledakan Beirut Menyebabkan Polusi Besar-besaran, Seperti Apa Kondisinya?

  • Whatsapp

KOMPAS.com – Beberapa minggu sejak ledakan dahsyat yang mengguncang Beirut, penduduk masih disibukkan dengan membersihkan pecahan kaca dan menyeka permukaan yang dipenuhi debu.

Read More

Debu inilah yang menurut banyak orang merupakan ancaman besar bagi kota.

“Hal yang paling berbahaya saat ini adalah tak ada yang tahu. Apa yang sebenarnya meledak selain amonium nitrat? seberapa beracun debu tersebut?” kata Manajer Program Greenpeace’s Middle East and North Africa di Beirut Julien Jreissati, dikutip dari DW, Kamis (27/8/2020).

“Kami tidak tahu jenis pencemaran apa, tingkat pencemarannya bagaimana, apa potensi dampaknya dan, oleh karena itu, apa potensi penanggulangannya,” sambungnya.

Hingga saat ini, pihak berwenang belum memastikan bahan apa saja yang terbakar dalam kebakaran gudang pelabuhan.

Efek samping amonium nitrat

Sejauh ini yang diketahui adalah ketika amonium nitrat dipanaskan dan meleleh, maka akan melepaskan gas beracun seperti nitrogen oksida (NOx) dan gas amonia (NH3).

Gas-gas ini, berbahaya bagi sistem pernapasan manusia dan lingkungan.

Bahkan pada gilirannya, gas tersebut akan bereaksi jika tercampur dengan bahan kimia lain.

Tidak ada informasi terkini tentang tingkat polusi udara saat ini. Sebab, Lebanon telah menutup sistem pemantauannya untuk memangkas biaya pada 2019.

Seorang profesor kimia di American University of Beirut Najat Saliba beserta timnya telah mengambil sampel udara dengan sensor yang mereka miliki.

Saliba berharap mendapatkan hasil dalam waktu sekitar satu bulan atau dua kali lipat dari prosedur biasa karena keruntuhan ekonomi negara.

“Kami benar-benar kehabisan sumber daya seperti standar kualitas dan peralatan untuk melakukan pengujian,” kata dia.

Meski polusi udara sudah memprihatinkan, Saliba mencatat ada masalah lebih besar yang membayangi Beirut, yaitu sampah.

Krisis sampah

Pesan itu bukan pertanda baik bagi Beirut yang telah berurusan dengan krisis sampah selama beberapa tahun.

Pada 2015, pemerintah gagal bereaksi cukup cepat setelah tempat pembuangan sampah besar ditutup, sehingga membuat jalan dan pantai dipenuhi gundukan sampah.

Aspek baru dari masalah ini adalah jenis puing yang sedang dibersihkan.

Menurut Seoud dari UNDP, ada banyak barang yang sulit dibuang seperti AC, kompresor, elektronik.

Ada juga limbah medis dari pandemi Covid-19 dan limbah kimia yang dapat menyebabkan masalah air kota.

Sementara itu, Beirut sedang menunggu untuk mengetahui apakah semua pipanya masih utuh pasca-ledakan.

Dengan kondisi tersebut, warga sipil dan LSM sama-sama berharap bahwa bencana ini dapat menandai titik balik negara itu menuju lebih baik.

#Ledakan #Beirut #Menyebabkan #Polusi #Besarbesaran #Seperti #Apa #Kondisinya

Klik disini untuk lihat artikel asli

Related posts