Unicef Indonesia Ingatkan Potensi Merebaknya Penyakit jika Imunisasi Rendah Saat Pandemi

  • Whatsapp

JAKARTA, KOMPAS.com – Spesialis Imunisasi Unicef Indonesia, Kenny Peetosutan mengatakan, ada potensi kembali merebaknya berbagai penyakit jika tingkat cakupan imunisasi untuk anak rendah.

Read More

Namun, hal tersebut bisa terjadi jika tingkat cakupan bertahan dalam kondisi rendah dalam waktu yang lama.

“Bila cakupan imunisasi rendah dalam waktu yang cukup lama, ada kemungkinan penyakit-penyakit yang bisa dicegah (oleh imunisasi) itu muncul kembali ke permukaan,” ujar Kenny dalam talkshow daring bersama Satgas Penanganan Covid-19 yang ditayangkan di saluran YouTube BNPB, Senin (31/8/2020).

Penyakit yang dimaksud antara lain campak, polio, difteri hingga TBC.

Menurut Kenny, jenis penyakit yang dapat dicegah dengan imunisasi adalah berbagai penyakit yang proses penularannya secara cepat.

Sehingga, dikhawatirkan bila nantinya bisa menjadi wabah di tengah situasi pandemi.

“Menangani wabah di masa pandemi ini sangat sulit. Jadi akan menjadi beban ganda baik buat si anak maupun orangtua,” kata Kenny.

Pada Juli 2020, Unicef Indonesia bersama Kementerian Kesehatan (Kemenkes) melalukan survei daring terhadap 12.000 responden di Indonesia.

Survei ini bertujuan mengetahui persepsi para orangtua yang punya anak yang berusia di bawah dua tahun terhadap imunisasi di masa pandemi.

Menurut Kenny, dari 12.000 responden tersebut, hanya 7.000 responden yang mengisi poin-poin survei secara lengkap.

“Hasilnya menunjukkan banyak dari responden yang sebenarnya paham tentang manfaat imunisasi,” tuturnya.

“Kemudian, sekitar 60 persen dari responden ingin tetap melakukan imunisasi untuk anaknya meski sedang pandemi,” kata Kenny.

Merujuk kepada hasil tersebut, Unicef Indonesia menyarankan fasilitas kesehatan dan para orangtua memperhatikan protokol kesehatan untuk imunisasi.

Antara lain, pembatasan jumlah peserta imunisasi, menjaga jarak selama proses imunisasi, menerapkan janji temu sebelum jadwal imunisasi.

“Selain itu, protokol memakai masker, menjaga jarak dan mencuci tangan juga perlu diterapkan. Semua layanan kesehatan harus memperhatikan itu,” kata Kenny.

Sementara itu, Dirjen Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Kemenkes Achmad Yurianto mengatakan, menjadi sehat adalah hak semua anak Indonesia.

Menurut dia, imunisasi merupakan salah satu cara mencegah penularan penyakit pada anak.

“Kita semua telah sepakat, sudah memahami betul bahwa imunisasi ini penting. Hanya sekarang bagaimana mengatur oprasionalnya dalam kondisi pandemi ini. Tentunya protokol kesehatan harus dipenuhi supaya tetap aman,” ujar Yuri.

Dia pun menegaskan, pelaksanaan imunisasi harus memberikan rasa aman bagi ibu/orangtua dan anak.

Namun, dia mengingatkan bahwa rasa aman tidak bisa hanya berasal dari klaim sepihak penyedia layanan kesehatan.

“Pelaksanaan imunisasi harus memberikan rasa aman untuk ibunya dan balitanya. Ini yang harus kita penuhi,” tutur Yuri.

“Jadi bukan aman menurut supply kita, tapu harus betul-betul memiliki rasa aman yang bisa dimunculkan dari keluarga itu,” kata dia.

#Unicef #Indonesia #Ingatkan #Potensi #Merebaknya #Penyakit #jika #Imunisasi #Rendah #Saat #Pandemi

Klik disini untuk lihat artikel asli

Related posts