Perang Azerbaijan-Armenia, PM Nikol Pashinyan: Campur Tangan Turki Akan Ciptakan Ketidakstabilan

  • Whatsapp

YEREVAN, KOMPAS.com – Perdana Menteri Armenia, Nikol Pashinyan dikutip Associated Press (AP), Minggu (27/9/2020) mengimbau masyarakat internasional untuk mencegah adanya campur tangan Turki atas pertempuran Armenia- Azerbaijan di sengketa wilayah separatis Nagorny-Karabakh.

Read More

PM Pashinyan, berbicara dari Yerevan, Armenia, mengatakan bahwa perang konflik yang luas disertai campur tangan Turki akan membuat “ketidakstabilan”.

Dari pertempuran antara Armenia-Azerbaijan pada Minggu (27/9/2020) kemarin, sebanyak 16 orang dilaporkan tewas dan lebih dari 100 orang menderita luka-luka dengan presiden Azerbaijan mengatakan pihak militernya mengalami kerugian.

Armenia juga mengklaim bahwa dua helikopter Azerbaijan ditembak jatuh dan tiga tank Azerbaijan dihantam artileri, tetapi kementerian pertahanan Azerbaijan menolak klaim itu.

Sementara itu, Turki adalah sekutu dekat Azerbaijan dan mengatakan serangan oleh Armenia adalah aksi “provokasi”.

PM Nikol Pashinyan mengatakan penduduk sipil menjadi sasaran di ibu kota kawasan Stepanakert dan di Artsakh.

Otoritas Nagorny-Karabakh melaporkan bahwa penembakan melanda kawasan Stepanakert dan kota Martakert dan Martuni.

Pusat Informasi Terpadu Armenia, yang beroperasi di bawah pemerintah Armenia, merilis video yang menunjukkan kerusakan rumah di Stepanakert.

Pertempuran Armenia-Azerbaijan, terjadi pada pagi hari di wilayah yang terletak di dalam Azerbaijan, tetapi telah berada di bawah kendali pasukan etnis Armenia yang didukung oleh Armenia sejak tahun 1994 pada akhir perang separatis.

Belum jelas apa yang memicu pertempuran itu, bentrokan terparah sejak Juli yang menewaskan 16 orang dari kedua belah pihak.

#Perang #AzerbaijanArmenia #Nikol #Pashinyan #Campur #Tangan #Turki #Akan #Ciptakan #Ketidakstabilan

Klik disini untuk lihat artikel asli

Related posts