Kursi Terawan yang Kosong di “Mata Najwa”, Kritik, hingga Padatnya Jadwal Sang Menteri Halaman all

  • Whatsapp

JAKARTA, KOMPAS.com – Sosok Menteri Kesehatan ( Menkes) Terawan Agus Putranto kembali menjadi sorotan.

Read More

Sebab, sejak pandemi Covid-19 melanda Indonesia, Terawan jarang tampil di media untuk memberi penjelasan soal penanganan pandemi.

Jarang terlihatnya Menkes Terawan di media mulai jadi sorotan sejak jurnalis sekaligus presenter Najwa Shihab dalam acara ” Mata Najwa” edisi “Menanti Terawan” bermonolog dengan kursi kosong seolah-olah ada Terawan yang tengah duduk di sana.

Dalam monolognya, Najwa mengungkap kegelisahan masyarakat yang sudah jarang melihat sosok Menkes Terawan di media sejak pandemi Covid-19 melanda Indonesia.

“Pandemi belum mereda dan terkendali. Karenanya kami mengundang Menteri Kesehatan Terawan Agus Putranto,” kata Najwa dalam video Mata Najwa edisi “Menanti Terawan”, Senin (28/9/2020).

Ia menilai, tidak ada sosok yang paling tepat untuk memberikan penjelasan terkait situasi pandemi di Indonesia selain Terawan.

Terawan juga dinilai paling kapabel menjelaskan apa saja hal yang sudah dilakukan oleh negara mengatasi pandemi Covid-19.

“Adalah Pak Terawan yang punya wewenang, akses anggaran dan pemberi arahan,” ujar dia.

Setelah itu, Najwa memulai sesi wawancara dengan kursi kosong, seolah-olah Menkes Terawan sedang duduk di kursi tersebut.

“Mengapa menghilang Pak? Anda minim sekali muncul di depan publik memberi penjelasan selama pandemi,” tanya Najwa.

“Rasanya Menkes yang paling low profile di seluruh dunia selama pandemi hanya Menteri Kesehatan Republik Indonesia,” kata dia.

Najwa kemudian bertanya apakah Indonesia kecolongan pada tahap awal penanganan pandemi Covid-19.

Kemudian, ia bertanya mengenai usul tidak perlu karantina wilayah yang dikabarkan pernah ucapkan Terawan.

Lalu, pertanyaan terkait Gedung Kementerian Kesehatan yang kini menjadi salah satu klaster Covid-19 serta kesiapan Terawan apabila diminta mundur oleh masyarakat Indonesia.

“Bukan hanya desakan ke Presiden, karena publik di antaranya lewat petisi meminta kesiapan Anda untuk mundur. Siap mundur Pak?” tanya Najwa lagi.

Najwa kemudian menjelaskan pertanyaan yang ia lontarkan sebagian berasal dari publik yang disampaikan kepadanya.

Oleh karena itu, ia mengundang Terawan untuk hadir dalam acara “Mata Najwa” yang ia pandu.

“Menteri Kesehatan Terawan Agus Putranto. Waktu dan tempat dipersilahkan,” ujar dia.

Saat dikonfirmasi oleh Kompas.com, Najwa mengaku sudah sering mengundang Terawan untuk hadir dalam acara “Mata Najwa”.

Undangan itu sudah ia sampaikan jauh sebelum dibuatnya video “Mata Najwa” edisi “Menanti Terawan” di media sosial.

“Hampir tiap minggu selalu kirim undangan. Tiap episode soal pandemi,” kata Najwa kepada Kompas.com, Selasa (29/9/2020).

Najwa mengatakan, undangan yang ia sampaikan tidak selalu direspons oleh pihak Menkes. Sekalinya dijawab, pihak Menkes mengaku tidak bisa hadir dengan alasan padatnya jadwal.

“Pernah menjawab bahwa tidak bisa karena jadwal, dan kemudian kami selalu menawarkan agar wawancara diatur menyesuaikan waktu dengan agenda Pak Terawan,” ujar dia.

Namun, setelah pihak “Mata Najwa” menawarkan untuk wawancara menyesuaikan jadwal Menkes Terawan, kembali tidak ada jawaban lanjutan dari pihak Menkes.

“Tapi, tiap minggu kami selalu kirim undangan untuk mengingatkan,” ujar Najwa.

Kritik Bintang Emon

Komika Bintang Emon pun ikut berkomentar tentang absennya Terawan Agus Putranto dalam acara “Mata Najwa”.

Melalui fitur Insta Story di akun Instagram miliknya, Bintang Emon ikut angkat bicara.

Awalnya, Bintang Emon berusaha meredam kegeraman masyarakat atas hal tersebut.

Menurut Bintang, Terawan mungkin saja sedang memiliki kesibukan lain.

“Sudah kata gue mah jangan nge-bully Pak Menteri lagi. Beliau itu enggak datang ke acaranya Mbak Nana, ya siapa tahu lagi sibuk kerja, siapa yang tahu,” kata Bintang Emon.

Dengan cara kocaknya, Bintang Emon seakan menyindir ketidakhadiran Terawan dalam acara itu.

“Bercanda astaga. Beliau enggak datang di acaranya Mbak Nana, iya menurut gue enggak sepenuhnya kesalahan dialah, mungkin ada kesalahan kita,” tutur Bintang Emon.

“Kita kan dulu pas awal baru pandemi disuruh berdoa bareng-bareng, mungkin ada yang salah. Harusnya doa biar hilang virusnya malah hilang menterinya, mungkin ada yang salah sebut, ya namanya manusia kan ya,” kata dia.

Bintang juga menyinggung rekan-rekan Terawan lain yang dinilai sejak awal sudah salah menanggapi pandemi Covid-19 ini.

“Lagian kalau bapak takut datang sendirian, ya ajak Pak teman-teman bapak kan banyak tuh, yang blunder di awal-awal pandemi,” kata Bintang Emon.

Kritik dari DPR

Sementara itu, Wakil Ketua Komisi IX DPR Melki Laka Lena menilai, komunikasi publik Menteri Kesehatan Terawan Agus Putranto dan jajarannya di Kementerian Kesehatan lemah dalam menghadapi pandemi Covid-19.

“Yang kami temukan saat rapat kerja dengan Menkes dan jajarannya terkait komunikasi publik yang lemah,” kata Melki saat dihubungi Kompas.com, Selasa (29/9/2020).

Melki mengatakan, dalam rapat kerja dengan Komisi IX, banyak program kerja yang sudah dan akan dilakukan Menkes beserta jajarannya dalam penanganan Covid-19.

Namun, hal tersebut tidak terpublikasi dengan baik.

“Sehingga kinerja Menkes dan Kemenkes seolah-olah tertutup oleh kementrian atau lembaga lain yang mampu tampilkan kinerjanya dengan baik ke publik melalui media massa,” ujar dia.

Berdasarkan hal tersebut, Melki meminta, Menkes Terawan dan jajarannya mulai membenahi komunikasi publik sehingga publik dapat mengetahui kinerja Menkes.

Sementara itu, Anggota Komisi IX DPR, Saleh Daulay meminta agar Menteri Kesehatan Terawan Agus Putranto ada di barisan terdepan untuk melakukan pelacakan dan tes Covid-19 masif di seluruh Indonesia.

Dia mengatakan, peningkatan kapasitas tes menjadi kunci penting dalam menekan laju penularan Covid-19.

“Saya mendorong Menkes berdiri di barisan terdepan dalam rangka melakukan tracking dan testing, yaitu melakukan swab test yang cukup banyak di daerah-daerah,” kata Saleh saat dihubungi, Selasa (29/9/2020).

Menurut Saleh, Terawan perlu memfokuskan alokasi anggaran untuk pelacakan dan tes Covid-19.

Sebab, pelacakan dan tes ini sudah semestinya melibatkan semua warga tanpa kecuali. Sementara itu, tidak semua warga mampu melakukan tes Covid-19 secara mandiri.

Jadwal Terawan padat

Saat dikonfirmasi terkait keberadaan Menkes Terawan, Kepala Biro Komunikasi dan Pelayanan Masyarakat Kementerian Kesehatan (Kemenkes) Widyawati memastikan kondisi dan keadaan Menkes Terawan dalam kondisi yang sehat.

“Pak MK (Menteri Kesehatan, Terawan) alhamdulillah sehat,” kata Widyawati saat dihubungi Kompas.com, Selasa (29/9/2020) siang.

Perlu beberapa jam kemudian bagi Kompas.com menunggu jawaban dari pertanyaan mengapa Terawan jarang dan bahkan tidak pernah tampil di hadapan publik.

Widyawati menyebut, Terawan memang belakangan ini disibukkan dengan berbagai agenda kegiatan di lapangan.

Namun, Widyawati enggan membeberkan lebih jauh terkait kunjungan yang dilakukan Terawan hingga jarang tampilnya ke publik dipertanyakan banyak pihak.

Widyawati juga menyampaikan bahwa pada waktunya nanti, Terawan pasti akan menjelaskan semua kepada publik.

“Bapak (Terawan) sedang banyak jadwal ke lapangan. Ada waktunya Bapak akan menjelaskan semua,” kata dia lagi.

#Kursi #Terawan #yang #Kosong #Mata #Najwa #Kritik #hingga #Padatnya #Jadwal #Sang #Menteri #Halaman

Klik disini untuk lihat artikel asli

Related posts