Gejala Endometriosis

  • Whatsapp

KOMPAS.com – Beberapa perempuan harus menelan pil pahit dengan didiagnosis mengidap penyakit endometriosis. Biasanya kondisi ini ditandai dengan rasa nyeri parah yang menyakitkan saat menstruasi.

Endometriosis adalah kelainan di mana jaringan yang mirip dengan jaringan lapisan rahim (endometrium) tumbuh di luar rongga rahim.

Dikutip dari Healthline, endometriosis dapat terjadi ketika jaringan endometrium tumbuh di ovarium, usus, dan jaringan yang melapisi panggul.

Meski tumbuh di luar rahim, tapi jaringan ini sangat jarang menyebar hingga ke luar panggul.

Kondisi ini dapat menyerang perempuan dari segala usia.

Selain dapat menyebabkan rasa nyeri yang parah dan menyakitkan, kondisi ini juga dapat menyebabkan gangguan kesuburan pada perempuan.

Untuk itu, semakin awal diagnosis terhadap penyakit ini akan semakin cepat Anda mendapatkan pengobatan.

Sayangnya, gejala penyakit ini sangat beragam. Kadang kala, perempuan hanya merasakan gejala ringan.

Namun, beberapa perempuan dapat mengalami gejala sedang hingga berat.

Tingkat keparahan ini tidak dapat menunjukkan stadium dari penyakit ini.

Dikutip dari Mayo Clinic, beberapa gejala endometriosis yang umum dilaporkan seperti:

  • Nyeri haid (dismenore). Nyeri panggul dan kram dapat dimulai sebelum dan berlanjut selama beberapa hari hingga periode menstruasi. Anda mungkin juga mengalami nyeri punggung bawah dan perut.
  • Nyeri saat berhubungan. Nyeri selama atau setelah berhubungan seks biasa terjadi dengan endometriosis.
  • Nyeri saat buang air besar atau buang air kecil. Anda kemungkinan besar akan mengalami gejala ini selama periode menstruasi.
  • Pendarahan yang berlebihan. Anda mungkin mengalami periode menstruasi yang berat atau pendarahan antar periode (perdarahan intermenstrual).
  • Infertilitas. Kadang-kadang, endometriosis pertama kali didiagnosis pada mereka yang mencari pengobatan untuk infertilitas.

#Gejala #Endometriosis

Klik disini untuk lihat artikel asli

Related posts