60,4 Persen Masyarakat Minta Pemerintah Prioritaskan Kesehatan

  • Whatsapp

JAKARTA, KOMPAS.com – Survei dari Indikator Politik Indonesia menunjukkan, 60,4 persen masyarakat meminta pemerintah memprioritaskan aspek kesehatan dibandingkan ekonomi dalam penanganan Covid-19.

Read More

Hal itu disampaikan Direktur Eksekutif Indikator Burhanudin Muhtadi dalam pemaparan hasil survei yang disampaikan secara virtual, Minggu (18/10/2020).

“(Sebanyak) 60,4 persen menginginkan pemerintah memprioritaskan kesehatan, 36,2 persen menginginkan pemerintah memprioritaskan ekonomi, dan 3,4 persen menyatakan tak tahu atau tidak menjawab,” kata Burhanudin.

Adapun opini masyarakat mengenai prioritas antara kesehatan dan ekonomi dalam penanganan Covid-19 terlihat dinamis. Sebelumnya pada Mei lalu, Indikator juga melakukan survei dengan pertanyaan yang sama. Hasilnya 60,7 persen masyarakat menginginkan pemerintah memprioritaskan kesehatan dalam penanganan Covid-19. Sementara 33,9 persen menginginkan pemerintah memprioritaskan ekonomi.

Namun, survei pada Juli menunjukkan hasil yang berbeda. Sebanyak 45 persen masyarakat menginginkan pemerintah memprioritaskan kesehatan dalam penanganan Covid-19. Sementara 47,9 persen masyarakat menginginkan pemerintah memprioritaskan ekonomi.

“Dinamika yang signifikan tampak terjadi pada isu prioritas, antara kesehatan dan perekonomian. Temuan pada September 2020 tampak kembali kepada persepsi publik pada Mei 2020 yang lalu, di mana prioritas kesehatan kembali menjadi perhatian mayoritas publik, 60,4 persen,” ujar Burhanudin.

“Sementara isu perekonomian sekitar 36,2 persen. Pergeseran ini signifikan dibandingkan dengan temuan pada Juli 2020 yang lalu,” lanjut dia.

Survei terakhir Indikator itu dilakukan pada 24-30 September. Responden yang terlibat dalam survei sebanyak 1.200 orang.

Metode yang digunakan adalah simple random sampling yang tersebar secara proporsional di 34 provinsi.

Survei dilakukan via telepon.

Dengan sebaran responden seperti itu dan metode simple random sampling yang digunakan, maka margin of error hasil survei sebesar 2,9 persen pada tingkat kepercayaan sebesar 95 persen.

#Persen #Masyarakat #Minta #Pemerintah #Prioritaskan #Kesehatan

Klik disini untuk lihat artikel asli

Related posts