Ruang Isolasi Pasien Covid-19 di Jakarta Terisi 56 Persen, ICU Terisi 60 Persen

  • Whatsapp

JAKARTA, KOMPAS.com – Pemprov DKI Jakarta mencatat tingkat keterisian ruang isolasi atau ruang rawat inap dan tempat tidur ICU pasien Covid-19 menurun selama beberapa pekan, namun sedikit meningkat pada 7 November kemarin.

Read More

Hal itu diketahui berdasarkan hasil evaluasi tiap pekan di 98 rumah sakit rujukan Covid-19 di Jakarta.

“Tingkat keterisian tempat tidur RS untuk perawatan pasien kasus terkait Covid-19 di DKI Jakarta sudah mencapai batas ideal, yaitu 60 persen,” ujar Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan dalam keterangan tertulis, Minggu (8/11/2020).

Pada 10 Oktober lalu, ruang isolasi terisi 66 persen dari kapasitas, kemudian menurun jadi 63 persen pada 17 Oktober, 59 persen pada 24 Oktober, 54 persen pada 31 Oktober, sedangkan pada 7 November meningkat dua persen menjadi 56 persen.

Sementara itu, tingkat keterpakaian ruang ICU, yakni 67 persen dari kapasitas pada 10 Oktober, 66 persen pada 17 Oktober, 62 persen pada 24 Oktober, 59 persen pada 31 Oktober, dan meningkat jadi 60 persen pada 7 November kemarin.

Anies mengatakan dengan penurunan tersebut, fasilitas kesehatan di DKI Jakarta siap apabila terjadi lonjakan penularan kasus Covid-19.

“Pemprov DKI Jakarta siap jika nantinya terjadi lonjakan kasus dan sebagian dari kasus tersebut harus menjalani perawatan di rumah sakit. Kami akan terus menambah jumlah kapasitas tempat tidur, baik ruang rawat inap maupun ICU,” tutur Anies.

Sebagai informasi, Pemerintah Provinsi DKI Jakarta kembali memperpanjang pembatasan sosial berskala besar (PSBB) masa transisi.

PSBB diperpanjang selama 14 hari, terhitung mulai Senin (9/11/2020) besok sampai 22 November 2020 mendatang.

Keputusan tersebut tertuang dalam Surat Keputusan Gubernur DKI Jakarta Nomor 1100 Tahun 2020 tentang Perpanjangan PSBB Masa Transisi.

Adapun kondisi terkini kasus Covid-19 di Jakarta per tanggal 8 November 2020 terdapat penambahan jumlah kasus Covid-19 sebanyak 826 kasus.

Dari penambahan tersebut, kini kasus Covid-19 di DKI Jakarta menjadi 112.027 kasus.

Angka kasus positif Covid-19 tersebut merupakan hasil pemeriksaan 7.090 PCR ditambah dengan 88 kasus baru dari data laboratorium swasta dengan tanggal pemeriksaan 5-6 November yang baru dilaporkan hari ini.

Dari 112.027 kasus tersebut, terdapat 101.781 pasien sembuh, 2.366 pasien meninggal dunia, dan 7.870 pasien masih aktif terjangkit Covid-19.

Pemprov DKI Jakarta juga merilis sudah ada 57.754 orang yang sudah melakukan tes PCR dalam sepekan terakhir dengan persentase kasus positif 9,4 persen.

#Ruang #Isolasi #Pasien #Covid19 #Jakarta #Terisi #Persen #ICU #Terisi #Persen

Klik disini untuk lihat artikel asli

Related posts