Profil Bona Ventura, Komisaris BUMN Pelapor Stafsus Erick ke Polisi

  • Whatsapp

JAKARTA, KOMPAS.com – Ketua Umum DPP Posko Perjuangan Rakyat (Pospera) Mustar Bona Ventura Manurung, melaporkan Staf Khusus Menteri BUMN Arya Sinulingga ke Bareskrim Polri, Senin (16/11/2020).

Pelaporan terkait dugaan fitnah dan pencemaran nama baik terhadap Pospera dan anggotanya. Laporan diterima dengan nomor LP/B/0647/XI/2020/Bareskrim tanggal 16 November 2020.

Lalu siapa sebenarnya Bona Ventura?

Bona Ventura  salah satu relawan pemenangan Presiden Joko Widodo (Jokowi) di Pilpres 2014 dan Pilpres 2019. Ia juga merupakan salah satu pendiri dari Prospera.

Nama Bona Ventura juga masuk sebagai salah satu relawan Jokowi yang menjabat sebagai Komisaris BUMN.

Saat ini, namanya tercatat sebagai Komisaris PT Dahana (Persero), sebuah BUMN yang berkantor pusat di Kabupaten Subang yang memiliki lini bisnis pembuatan bahan peledak.

Ia sudah cukup lama menjadi komisaris di BUMN yang juga dikenal sebagai pembuat isian roket dan dinamit tersebut atau sejak era Menteri BUMN Rini Soemarno. 

Dalam catatan Dahana, Mustar Bona Ventura sudah menjabat Komisaris Dahana sejak 3 November 2015 atau setahun setelah Jokowi memenangi Pilpres di periode pertamanya.

Saat itu, Bona dilantik oleh Deputi Menteri Bidang Pertambangan, Industri Strategis dan Media F. Harry Sampurno. Mustar Bona Ventura menggantikan komisaris sebelumnya Aditya Dhanwantara.

Seperti diberitakan, Bona Ventura melaporkan Arya Sinulingga karena dianggap menghina organisasinya dalam kaitannya dengan kinerja BUMN di mana kader-kader Prospera menjabat sebagai komisarisnya.

“Kami mendatangi Mabes Polri untuk melaporkan staf khusus Kementerian BUMN dalam hal ini adalah Arya Sinulingga, yang sudah sangat mencemarkan nama baik organisasi,” kata Bona Ventura dikutip dari Tribunnews.

“Melakukan fitnah-fitnah, dan menurut kami ini adalah upaya membunuh karakter kader-kader Pospera yang saat ini bertugas di Kementerian BUMN juga,” kata dia lagi.

Tak tanggung-tanggung, Bona Ventura bahkan akan melaporkan Arya Sinulingga di 27 Polda sekaligus plus Mabes Polri.

“Dan kami membawa bukti, bukti-bukti akan kami laporkan dan akan kami sampaikan secara utuh hari ini secara resmi dan serentak di 27 provinsi di Polda masing-masing.

“Aceh, Maluku, Sulawesi, NTT, kemudian Jateng, Jatim dan sebagainya. Nah, hari ini kami di pusat mendatangi Mabes Polri,” tutur Mustar Bona Ventura.

Arya Sinulingga dilaporkan atas pernyataannya dalam percakapan di salah satu Grup WhatsApp. Bukti percakapan itu pun diserahkan langsung pelapor kepada Bareskrim.

“Percakapan inilah yang kemudian menurut kami sangat mencemarkan nama baik kami sebagai organisasi yang sudah 10 tahun menjadi Posko Perjuangan Rakyat. Yang jujur kami sangat kecewa dengan pernyataan Stafsus Kementerian BUMN,” ungkap dia.

Kata Bona Ventura, ucapan Arya Sinulingga soal kinerja BUMN memiliki catatan buruk karena keberadaan komisaris dari Prospera.

“Pertama, secara singkat dia menyampaikan bahwa komisaris Pospera itu membuat rugi BUMN, merugikan BUMN. Itu pernyataannya. Nah ini sangat fitnah, menurut kami tidak benar, kenapa? Karena data-datanya ada, lengkap.”Tidak asal bicara, tidak berdasarkan fakta yang disampaikan,” ucap Bona Ventura.

#Profil #Bona #Ventura #Komisaris #BUMN #Pelapor #Stafsus #Erick #Polisi

Klik disini untuk lihat artikel asli

Related posts