Dinas Penanaman Modal Jabar Sebut Lima Sektor Ini Paling Diminati Investor

  • Whatsapp

BANDUNG KOMPAS.com – Kepala Dinas Penanaman Modal dan Pelayanan Terpadu Satu Pintu (DPMPTSP) Jabar Noneng Komara Nengsih menjelaskan, dari berbagai investasi yang ada, lima sektor yang paling diminati investor adalah konstruksi; transportasi, gudang dan komunikasi, perumahan, kawasan industri dan perkantoran, listrik, gas dan air serta industri kendaraan bermotor dan alat transportasi lain.

“Untuk penyerapan tenaga kerja PMA (penanaman modal asing) dan PMDN (penanamam modal dalam negeri) paling banyak di industri tekstil mencapai 33,19 persen, kemudian disusul industri barang dari kulit dan alas kaki, industri logam, mesin dan elektronika, industri kendaraan bermotor dan alat transportasi lain, serta transportasi, gudang dan komunikasi,” kata Noneng di sela-sela acara West Java Investment Summit (WJIS) 2020 di Kota Bandung, Selasa (17/11/2020), sebagaimana dikutip Antara.

Sementara kategori nilai tahap persiapan investasi berasal dari 11 investor, yakni PT Hyundai Motor Manufacturing Indonesia PT Amazon Data Services Indonesia PT UPC Sukabumi Bayu Energi, PT Kereta Cepat Indonesia China, PT Tanjung Jati Power Company, PT Pertamina Power Indonesia dan PT Jawa Satu Power, PT Premier Qualitas Indonesia dan Trisula Group, Masdar Mubadala Company, China Petroleum Corporation, Frisian Flag Indonesia dan PT Jasa Marga Japek Selatan.

Dari 11 investor tersebut, total nilai tahap persiapan mencapai Rp 251,2 triliun atau sekitar 17,9 miliar dolar Amerika Serikat (AS) selama 3-10 tahun, antara lain oleh Amazon sebesar Rp 417 miliar dan oleh Hyundai Motor sebesar Rp 18,1 triliun.

Sementara China Petroleum Corporation memiliki nilai preparation stage terbesar yaitu Rp90,3 triliun.

Untuk kategori tahap komitmen investasi, Noneng menjelaskan bahwa dilakukan penandatanganan lima Memorandum of Understanding (MoU) atau Perjanjian Kerja Sama (PKS) pada hari pertama West Java Investment Summit (WJIS) 2020, Senin, 16 November 2020, di Hotel Savoy Homann Kota Bandung.

Nilai rencana investasi mencapai Rp 4,1 triliun atau kurang lebih 292,9 juta dolar AS. Perusahaan yang terlibat antara lain PT Bandarudara Internasional Jawa Barat (Perseroda) atau PT BIJB dan PT Jaswita Jabar, serta PT Jasa Sarana dan Aspen and Docta Proprietary Limited, PT Gobel Internasional, PT Sarana Multi Infrastruktur, juga PT Indonesia Infrastructure Finance.

“(Kerja sama) utamanya terkait pengembangan infrastruktur, mulai dari hotel, MICE facilities, warehouse, energi, hingga rumah sakit,” ujar Noneng.

Kategori terakhir yakni investment project ready to offer (IPRO) terdiri dari 16 proyek investasi yang siap ditenderkan dengan total nilai mencapai Rp39,5 triliun atau sekitar 2,802 miliar dolar Amerika Serikat (AS).

Nilai investasi terbesar adalah proyek Subang Smart Eco Industrial City mencapai Rp 9,6 triliun atau sekitar 684,9 juta dolar AS, disusul Subang Smartpolitan yang mencapai Rp 8,7 triliun atau sekitar 616,4 juta dolar AS.

Noneng mengatakan, WJIS 2020 pun diharapkan bisa mendorong realisasi investasi Jabar di triwulan IV sebelum menutup 2020 dan memicu pertumbuhan ekonomi Jabar.

Adapun dilansir Kantor Perwakilan Bank Indonesia (KPwBI) Jabar, sejak 2015, Jawa Barat telah menjadi bagian penting dari pertumbuhan ekonomi Indonesia.

Jabar merupakan salah satu dari tiga provinsi paling kompetitif di Indonesia pada tahun 2020.

Ada tiga faktor pendorong tingkat daya saingnya, yaitu daya tarik investasi asing langsung (FDI), ketersediaan infrastruktur fisik, serta ketersediaan Sumber Daya Manusia (SDM) yang melimpah.

Dalam tiga tahun terakhir, secara rata-rata perkonomian Jabar tumbuh sebesar 5,4 persen, lebih kuat dari kinerja ekonomi Indonesia yang berkisar 5,1 persen.

Pertumbuhan ekonomi yang kuat didukung oleh sektor industri pengolahan di sisi produksi, dan konsumsi rumah tangga di sisi pengeluaran.

Selain itu, investasi memegang peranan penting dalam perekonomian Jabar.

Di momentum pemulihan ekonomi saat ini, perlu disusun strategi yang terencana dan menyeluruh untuk terus mendorong investasi sebagai pendorong pemulihan ekonomi tidak hanya di Jawa Barat, tapi juga perekonomian Indonesia.

Dalam gelaran WJIS 2020, Gubernur Bank Indonesia Perry Warjiyo menyampaikan bahwa investasi daerah merupakan salah satu kunci mendorong pemulihan ekonomi nasional, yang diperkuat oleh optimisme akselerasi pertumbuhan ekonomi dan sinergi koordinasi kebijakan ekonomi nasional yang sangat kuat dan erat antara Pemerintah, BI, OJK, dan berbagai instansi/lembaga.

Sejalan dengan hal tersebut, Kepala KPwBI Jabar Herawanto menambahkan, Bank Indonesia bekerja sama dengan Pemerintah Daerah (Pemda) Provinsi Jabar terus berupaya untuk mempercepat pembangunan infrastruktur di berbagai sektor, mulai dari transportasi, energi terbarukan, pengolahan air hingga infrastruktur perkotaan. Untuk menarik investasi, Pemerintah menawarkan alternatif skema kemitraan dan investasi dengan melibatkan partisipasi swasta dalam pembiayaan kebutuhan infrastruktur.

Sementara itu, Luke Mackinnon, Infrastructure Country Manager (Australia and Indonesia) Amazon Web Services mengatakan, Indonesia memiliki peluang yang hebat sebagai lokasi investasi dengan ekonomi yang terus berkembang.

“Dan ini juga menguntungkan bagi Amazon Web Services (untuk berinvestasi). Dalam hal melebarkan (peluang investasi di Indonesia), kami memang membayangkan adanya pertumbuhan (investasi) yang sangat besar dan kami tidak sabar untuk menambah sumber daya dan infrastruktur untuk melayani konsumen. Tapi ada banyak pertimbangan, jadi untuk saat ini belum kami putuskan,” tambahnya.

Menurut Lee Kang Hyun, Vice President Hyundai Motor Asia Pasific, pihaknya mendapat dukungan penuh dari pemerintah Indonesia dan Pemda Provinsi Jabar.

“Sebagai investor, kami pasti memang memilih Jawa Barat karena ada dukungan penuh dan semua infrastruktur lengkap,” kata Lee.

“Hyundai Motor sudah bangun pabrik di Cikarang. Meski pandemi, dengan dukungan penuh gubernur dan menteri, sudah 65 persen (pembangunan). Sesuai rencana, akhir 2021 bisa mulai produksi lokal di Indonesia dan 2022 produksi mobil listrik dari Indonesia dan jual lokal,” ujarnya.

WJIS 2020 sendiri berlangsung selama empat hari mulai Senin, 16 November 2020, hingga Kamis, 19 November 2020. Rangkaian agenda utama meliputi Launching Rebana Metropolitan, MoU Signing/Project Announcement, High Level Session, Market Sounding/One-on-One Meeting, Investment Talkshow, dan Trade and Tourism Webinar, groundbreaking Subang Smartpolitan, hingga site visit Rebana Metropolitan.

Adapun market sounding dan one-on-one meeting terhadap 16 IPRO di WJIS 2020 itu dilakukan pada hari pertama dan kedua, 16-17 November 2020, di Hotel Savoy Homann Kota Bandung.

Sejumlah pihak turut terlibat dalam WJIS 2020 yakni Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM), Kementerian Luar Negeri Republik Indonesia, bank bjb, Badan Perencanaan Pembangunan Daerah (Bappeda) Jabar, Dinas Pariwisata dan Kebudayaan (Disparbud) Jabar.

Selain itu, ada juga Biro Pemerintahan dan Kerja Sama Sekretariat Daerah (Setda) Provinsi Jabar, Dinas Perindustrian dan Perdagangan (Dinas Indag) Jabar, Biro Badan Usaha Milik Daerah (BUMD) dan Investasi Setda Jabar, Dinas Perumahan dan Permukiman (Disperkim) Jabar, dan Humas Jabar.

#Dinas #Penanaman #Modal #Jabar #Sebut #Lima #Sektor #Ini #Paling #Diminati #Investor

Klik disini untuk lihat artikel asli

Related posts