Kasus Harian Corona Melonjak, Jepang Berencana Batalkan Promosi Wisata

  • Whatsapp

KOMPAS.com – Kasus harian di Jepang dalam terus mencatat rekor tertinggi. Menurut Kementerian Kesehatan Jepang, Minggu (22/11/2020), melaporkan adanya 2.508 kasus baru virus corona.

Read More

Lonjakan kasus harian paling tinggi terjadi di Ibu Kota, Tokyo, dengan 539 kasus virus corona.

Sementara, Osaka yang merupakan kota terbesar kedua di Jepang melaporkan kasus harian sebanyak 415 kasus.

Dikutip dari CNN, lonjakan tersebut menyebabkan total kasus virus corona di Jepang mencapai 130.891.

Sementara itu, juga mencatat adanya 11 kematian baru akibat virus. Sehingga, korban meninggal akibat Covid-19 di Jepang mencapai 1.987 orang.

Guna mengekang penyebaran virus corona lebih lanjut, pada Jumat (20/11/2020), pemerintak Jepang mengumumkan akan menghentikan program promosi perjalanan dan promosi makan yang sebelumnya dikampanyekan.

“Di wilayah yang peningkatan penularannya mencapai tingkat tertentu, kami akan mengambil tindakan pencegahan yang lebih kuat dengan berkoordinasi dengan gubernur prefektur,” kata Perdana Menteri Jepang Yoshihide Suga.

Adapun, penentuan wilayah dan tanggal pembatalan promosi sementara akan ditentukan minggu depan.

Sejauh ini Jepang telah berhasil mengekang kasus kematian akibat di bawah 2.000, yang membuatnya tak memiliki kasus kematian separah negara-negara lain.

Namun, kekhawatiran muncul saat rumah sakit di sejumlah tempat dilaporkan mulai kewalahan.

Mengutip AP, Jepang juga mulai mengkhawatirkan risiko peningkatan kasus akibat adanya libur akhir pekan yang disambung dengan libur nasional hari Thanksgiving Pekerja pada Senin (23/11/2020).

Menteri Ekonomi Jepang Yasutoshi Nishimura mengatakan, Minggu (22/11/2020), Jepang mulai mempertimbangkan kembali untuk memberlakukan pembatasan kehadiran pada sejumlah pertemuan besar di daerah yang mengalami lonjakan kasus tajam.

Ia mengaku tengah memikirkan bagaimana mengembalikan uang pelanggan yang terlanjur memesan perjalanan dalam program kampanye pariwisata domestik.

Dilansir Aljazeera, para kritikus menilai langkah yang diambil Jepang ini lambat, mengingat telah banyak orang membuat reservasi perjalanan.

Bandara dan restoran di beberapa kota di Jepang saat ini juga telah penuh sesak.

Menurut mereka, seharusnya pemerintah Jepang meningkatkan pengujian PCR selain membayar biaya pembatalan jika tujuan pemerintah adalah menjaga ekonomi berjalan di tengah pandemi Covid-19.

#Kasus #Harian #Corona #Melonjak #Jepang #Berencana #Batalkan #Promosi #Wisata

Klik disini untuk lihat artikel asli

Related posts