Luhut Minta Kapal Deteksi Canggih Dikerahkan Bantu Pencarian Pesawat Sriwijaya Air Halaman all

  • Whatsapp

JAKARTA, KOMPAS.com – Menteri Koordinator bidang Kemaritiman dan Investasi (Menko Marves) memerintahkan Deputi Bidang Koordinasi Sumber Daya Maritim berkoordinasi bersama institusi terkait untuk melakukan pencarian dan evakuasi dari jatuhnya pesawat Sriwijaya Air SJ 182.

Read More

“Kami dari Kemenko Marves mendapatkan arahan dari Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan untuk membantu proses pencarian dari Pesawat Sriwijaya Air SJ 182,” kata Deputi bidang Koordinasi Sumber Daya Maritim Safri Burhanuddin melalui keterangan tertulis, Minggu (10/1/2021).

“Tugas kami membantu mencari jejak pecahan pesawat sehingga kita bisa melihat melalui perbedaan ketinggian sentimeter untuk mencari sebaran materi di dasar laut terkait pesawat tersebut,” ujar dia.

Safri mengatakan bahwa bantuan nantinya akan berupa Kapal Riset dan Pelatihan ARA Boat yang memiliki beberapa fitur canggih dalam melakukan proses pencarian objek di kedalaman di bawah 100 meter.

“Berkolaborasi dengan badan riset internasional hasil kerja sama Indonesia dan Korea Marine Technology Cooperation Research Center (MTCRC), kami ingin membantu proses evakuasi ini,” ujar dia.

Safri menjelaskan, kapal survei tersebut memiliki radar GPS dengan teknologi seperti Multi Beam Echosounder, Dual Channel Single Beam Echosounder, Sub Bottom Profiler yang mampu melihat kondisi di dasar laut.

Kemudian, juga dilengkapi CTD dan sensor untuk pengukuran PH, serta Grab Sampler.

Sebagaimana diketahui, pesawat Sriwijaya Air dengan nomor penerbangan SJ 182 jurusan Jakarta-Pontianak dilaporkan menghilang usai lepas landas di Bandara Internasional Soekarno-Hatta (Soetta) pada Sabtu (9/1/2021) siang.

Hilangnya kontak dari pilot pesawat tersebut pada ketinggian sekitar 10.000 kaki dari permukaan laut.

Juru bicara Kementerian Perhubungan (Kemenhub) Adita Irawati mengatakan, dalam pesawat SJ-182 mengangkut 62 orang, terdiri 50 penumpang dewasa, 7 anak -anak dan 3 bayi dan ditambah 12 kru.

#Luhut #Minta #Kapal #Deteksi #Canggih #Dikerahkan #Bantu #Pencarian #Pesawat #Sriwijaya #Air #Halaman

Klik disini untuk lihat artikel asli

Related posts