Mendag Proyeksi Kenaikan Harga Kedelai Terus Naik Hingga Mei 2021 Halaman all

  • Whatsapp

JAKARTA, KOMPAS.com – Harga kedelai dunia terus mengalami peningkatan dan berdampak bagi Indonesia.

Read More

Menteri Perdagangan Muhammad Lutfi mengatakan, saat ini rata-rata harga kedelai dunia 13 dollar Amerika Serikat (AS) per gantang (27,2 kg) atau sekitar Rp 6.700-an per kilogram.

Sebagai negara importir kedelai, maka kenaikannya terasa ke Indonesia yang kini harga kedelai mencapai Rp 9.300-9.800 per kilogram, berdasarkan data Gabungan Koperasi Produsen Tempe Tahu Indonesia (Gakoptindo).

Lutfi mengatakan, tren kenaikan harga kedelai di pasar global diperkirakan masih terus berlanjut hingga Mei 2021 mendatang.

“Kedelai ini harganya akan menguap terus, mungkin sampai akhir Mei 2021. Mudah-mudahan Juni sudah mulai membaik,” ujar Lutfi dalam konferensi pers virtual, Senin (11/1/2021).

Lutfi menjelaskan, ada beberapa hal yang menyebabkan lonjakan harga kedelai.

Salah satunya meningkatnya permintaan kedelai dari China karena sektor peternakan babi yang kembali pulih setelah wabah flu babi tahun lalu.

Permintaan kedelai oleh China ke Amerika Serikat, yang merupakan produsen kedelai terbesar di dunia, meningkat dari biasanya 15 juta ton menjadi 28 juta ton.

Serta adanya penurunan produksi akibat gangguan cuaca dari fenomena La Nina yang terjadi di beberapa negara produsen kedelai, seperti Brasil dan Argentina.

Di samping itu, ada imbas distribusi akibat pandemi Covid-19.

Indonesia merupakan salah satu negara pengimpor kedelai terbesar. Setidaknya 90 persen kebutuhan kedelai dalam negeri dipenuhi dari impor.

Oleh sebab itu, imbas kenaikan harga kedelai terasa di dalam negeri hingga menaikkan harga tahu-tempe.

Untuk itu, kata Lutfi, selagi harga kedelai masih di atas Rp 8.000 per kilogram, Kemendag akan menjadi penengah antara perajin tahu-tempe dan pasar.

Menurut dia, pemerintah akan tetap memantau pergerakan harga kedelai, sehingga secara berkala menginformasikan harga wajar tahu-tempe untuk dijual ke pasar.

Adapun saat ini harga wajar untuk tahu-tempe berkisar di Rp 15.000 per kilogram.

“Saya berjanji sama koperasi bahwa setiap akhir bulan atau menjelang akhir bulan, Kemendag akan membantu mereka untuk memberikan estimasi harga wajar tahu-tempe. Pada hari ini, ketemu harga wajar adalah Rp 15.000, kalau kemudian hari ketika harga akan naik, kami akan mengumumkan pada pasar,” jelas Lutfi.

#Mendag #Proyeksi #Kenaikan #Harga #Kedelai #Terus #Naik #Hingga #Mei #Halaman

Klik disini untuk lihat artikel asli

Related posts