Hacker Korea Utara Retas Uang Kripto untuk Danai Program Senjata Nuklir Halaman all

  • Whatsapp

KOMPAS.com – Korea Utara dilaporkan telah mencuri aset kripto seperti bitcoin, senilai 316,4 juta dollar AS (sekitar Rp 4,4 triliun) antara 2019 dan November 2020, dari lembaga keuangan dan tempat penukaran mata uang digital.

Read More

Dana hasil aktivitas hacking itu diyakini digunakan untuk mendanai program nuklir dan rudal balistik milik Korea Utara, sebagaimana dihimpun KompasTekno dari CNN, Rabu (10/2/2021).

Berdasarkan sebuah dokumen rahasia Perserikatan Bangsa-Bangsa ( PBB), Korea Utara juga diyakini masih terus memproduksi bahan fisil untuk nuklir, merawat fasilitas nuklir, dan mengembangkan infrastruktur rudal balistik milik mereka.

Dokumen rahasia yang dimaksud adalah laporan panel yang disusun oleh ahli PBB, yang memang ditugaskan untuk memantau penegakkan dan efektivitas sanksi yang dikenakan pada Korut, sebagai hukuman atas pengembangan senjata nuklir dan rudal balistiknya.

Selain itu, laporan panel ini juga hasil dari informasi yang diterima dari negara-negara anggota PBB, badan intelijen, media, dan para pembelot atau  orang-orang yang melarikan diri dari Korut.

CNN menjadi salah media yang melaporkan dokumen rahasia tersebut, setelah berhasil mendapatkannya dari sumber diplomatik di Dewan Keamanan PBB.

Tak kapok kembangkan nuklir

Korea Utara (Korut) memang sudah bertahun-tahun diketahui berusaha mengembangkan senjata nuklir miliknya. Kendati menerima tekanan dari banyak pihak, termasuk PBB, Korut tetap bergeming.

Pada tahun 2017 lalu, negara yang beribu kota di Pyeongyang ini bahkan melakukan uji coba rudal balistik antarbenua. PBB tak tinggal diam, Dewan Keamanan PBB segera memberlakukan beragam sanksi ekonomi pada Korea Utara.

Adapun sanksi tersebut termasuk larangan berpergian dan pembekuan aset pejabat Korut, larangan ekspor hasil bumi, larangan ekspor barang-barang Korea Utara, membatasi impor bensin, dan mengharuskan warga Korut yang bekerja di luar negeri pulang ke kampung halaman.

Sejak menerima banyak larangan itu, Korut agaknya kesulitan mendapatkan pemasukan negara. Peretasan boleh jadi menjadi alternatif negara untuk mendapatkan pemasukan.

Para ahli PBB yang menyusun laporan panel rahasia tersebut percaya bahwa Korea Utara saat ini akan lebih mengandalkan para peretas untuk menghasilkan pemasukan negara dan mengeruk keuntungan finansial.

Shutterstock Ilustrasi hacker

Sebagaimana dihimpun dari SCMP, Korea Utara diketahui mengerahkan ribuan pasukan peretas terlatih untuk menyerang perusahaan, institusi, dan peneliti di Korea Selatan dan di tempat lain. Belakangan, pasukan peretasan ini dimanfaatkan untuk mencuri uang kripto.

Pasukan peretas Korea Utara diyakini akan mengumpulkan pemasukan dengan menyerang bursa mata uang kripto. Hal ini mengingat harga bitcoin dan mata uang kripto lainnya tengah melonjak.

Tuduhan peretasan lain

Keandalan Korea Utara dalam melakukan perang di ruang maya (cyberwarfare) pertama kali mengemukan pada 2014 silam.

Ketika itu, Korea Utara dituduh meretas rumah produksi film Sony Pictures Entertainment, sebagai balas dendam atas film satir yang mengejek Kim Jong Un, The Interview.

Sebelum kasus pencurian uang kripto kali ini, Korea Utara juga pernah dituduh sebagai dalang di balik pencurian besar-besaran senilai 81 juta dollar AS (kira-kira Rp 1,1 triliun) dari Bank Sentral Bangladesh, serta pencurian 60 juta dollar AS (sekitar Rp 838 miliar) dari Bank Internasional Timur Taiwan.

#Hacker #Korea #Utara #Retas #Uang #Kripto #untuk #Danai #Program #Senjata #Nuklir #Halaman

Klik disini untuk lihat artikel asli

Related posts