BSI Dapat Peringkat AAA Stabil dari Pefindo Halaman all

  • Whatsapp

JAKARTA, KOMPAS.com – Lembaga pemeringkat Pefindo menaikkan peringkat PT Bank Syariah Indonesia Tbk (BSI) menjadi idAAA dengan prospek stabil.

Read More

Sebelumnya, peringkat ini diberikan kepada PT Bank BRIsyariah Tbk sebagai entitas yang menerima penggabungan dari mega merger tiga bank syariah, yaitu BRISyariah, Mandiri Syariah, dan BNI Syariah.

“PT Bank Syariah Indonesia Tbk mendapat peringkat “idAAA” dengan prospek stabil,” sebut Pefindo dalam sebuah keterangan, Kamis (11/2/2021).

Seiring dengan kenaikan peringkat, Pefindo juga telah menarik peringkat BNI Syariah dan BSM lantaran kedua bank tidak lagi berdiri sendiri sebagai badan hukum yang terpisah. Sebagai bagian dari merger, aset kedua bank sepenuhnya dialihkan ke BSI.

Pada saat yang sama, Pefindo menaikkan peringkat Sukuk Mudharabah yang sebelumnya diterbitkan oleh BSM. Peringkat sukuk dinaikkan dari idAA- (sy) menjadi idAA (sy).

Naiknya peringkat mencerminkan realiasi merger yang mampu menembus aset lebih dari Rp 214 triliun dan menjadi bank dengan aset terbesar ke-7 di Indonesia.

Adapun peringkat idAAA merupakan peringkat tertinggi Pefindo. Begitupun dengan peringkat idAA (sy) pada produk sukuk yang tingkatannya beda tipis dengan peringkat tertinggi.

“Kapasitas penerbit untuk memenuhi komitmen keuangan jangka panjang berdasarkan kontrak pembiayaan syariah, relatif sangat besar terhadap emiten Indonesia lainnya,” sebut Pefindo.

Tingginya peringkat juga mencerminkan tingginya dukungan pemegang saham utama terhadap bank syariah, yang dianggap mampu menempati posisi kuat di segmen syariah dengan besarnya modal dan likuiditas.

Namun menurut Pefindo, peringkatnya dapat turun kembali jika lembaga pemeringkat itu melihat adanya penurunan dukungan material dari pemegang saham utama secara keseluruhan.

Hal ini dibuktikan dengan penurunan kepemilikan secara material atau turunnya kontribusi bank kepada perusahaan induk.

“Namun demikian, kami juga melihat profil permodalan industri bank yang baik dan likuiditas yang memadai. Posisi tersebut telah memberikan bantalan yang memadai untuk memitigasi risiko pandemi Covid-19,” tulis Pefindo.

Untuk itu Pefindo berpandangan, dampak Covid-19 terhadap profil kredit syariah Indonesia akan tetap terkelola dengan baik secara keseluruhan, mengingat adanya komitmen yang kuat dari induk perusahaan.

Pun ada peluang potensial eksposur layanan bank ke sektor-sektor yang paling terpengaruh pandemi Covid-19, seperti perdagangan, transportasi, konstruksi, bisnis jasa, dan rumah tangga, yang menyumbang di atas 60 persen dari portofolio pembiayaan bank pada akhir Desember 2020.

#BSI #Dapat #Peringkat #AAA #Stabil #dari #Pefindo #Halaman

Klik disini untuk lihat artikel asli

Related posts