Huawei Dikabarkan Pangkas Produksi Smartphone Lebih dari Separuhnya Halaman all

  • Whatsapp

KOMPAS.com – Huawei dikabarkan mengurangi prosuksi smartphone hingga 60 persen tahun ini. Sebabnya, perusahaan teknologi asal China itu kesulitan mendapatkan komponen sejak masuk entity list dari pemerintah Amerika Serikat.

Read More

Kepada para pemasoknya, Huawei dilaporkan hanya memesan komponen untuk 70 hingga 80 juta unit smartphone saja untuk tahun 2021. Angka tersebut jauh di bawah jumlah pengiriman smartphone Huawei tahun lalu yang mencapai 189 juta unit.

Komponen yang dipesan juga terbatas untuk model 4G saja. Hal tersebut lantaran pemerintah AS membatasi Huawei untuk megimpor komponen untuk model 5G.

Beberapa pemasok mengatakan, jumlah pesanan Huawei bisa saja turun ke angka 50 juta unit.
Dirangkum KompasTekno dari Nikkei Asia, Selasa (23/2/2021) Huawei belum memberikan tanggapan terkait hal ini.

Huawei terseok-seok sejak dibelenggu sanksi AS yang diberlakukan oleh administrasi Donald Trump. Peringkat Huawei di pasaran global turun ke nomor tiga di bawah Apple dan Xiaomi, menurut beberapa laporan firma riset.

Bulan November lalu, Huawei menjual Honor ke Shenzhen Zhixin New Information, sebuah konsorium beranggotakan 30 agen dan distributor. Langkah itu dilakukan untuk memastikan kelangsungan hidup sub-brand tersebut.

Honor mengatakan telah mengamankan hubungannya dengan beberapa pemasok utama, seperti AMD, Intel, MediaTek, Micron Technology, Microsoft, Qualcomm, Samsung, SK Hynix and Sony. Bulan lalu, Honor merilis ponsel baru, V40 5G di China.

Kabar lain yang beredar menyebut bahwa Huawei akan menjual seluruh bisnis ponselnya, tapi ini dibantah oleh  CEO Huawei, Ren Zhengfei. Di sisi lain, Huawei masih belum mendapatkan komponen yang dibutuhkan.

Kekurangan komponen dan semikonduktor global akan semakin mencekik bisnis smartphone Huawei. Banyak pihak sempat memprediksi nasib Huawei akan berubah setelah pemerintahan AS beralih ke Joe Biden.

Namun, tampaknya prediksi tersebut akan sulit terwujud. Calon sekretaris Departemen Perdagangan, Gina Raimondo, bulan lalu mengatakan, belum ada alasan tepat untuk menghapus pemblokiran Huawei dari daftar entity list.

#Huawei #Dikabarkan #Pangkas #Produksi #Smartphone #Lebih #dari #Separuhnya #Halaman

Klik disini untuk lihat artikel asli

Related posts