Mantan Anak Buah Mengaku Pernah Diperintah John Kei Tagih Rp 1 Miliar ke Nus Kei Halaman all

  • Whatsapp

JAKARTA, KOMPAS.com – Saksi Yoseph Tanlai, mantan anak buah John Kei mengaku sempat diperintahkan John untuk menagih uang sebanyak Rp 1 miliar kepada Nus Kei.

Hal tersebut disampaikan Yoseph dalam sidang lanjutan perkara pembunuhan berencana dan pengeroyokkan yang menjerat John Kei pada Rabu (3/3/2021).

“Bulan Maret 2020, saya sama Igo (anak buah John Kei lainnya) pergi ke rumah Nus Kei, tapi yang bicara (untuk menagih) Igo saja, saya cuma mendampingi,” jelas Yoseph di Pengadilan Negeri Jakarta Barat, Rabu.

Penagihan sempat dilakukan Yoseph dan Igo dua kali. Pada kali pertama, Yoseph hanya bertemu dengan istri Nus karena Nus sedang berada di luar rumah.

Kali kedua, ia sempat bertemu Nus.

“John Kei suruh kami bawa Nus bertemu John, Nus tidak mau, dia bilang ‘saya tahu watak John’,” jelas Yoseph.

“Nus bilang juga ‘Itu (uang Rp 1 miliar) urusan saya sama John’,” sambungnya.

Setelah itu, Yoseph dan Igo pulang dan melaporkan hal tersebut kepada John.

Masih pada Maret 2020, Yoseph mengaku diperintahkan oleh John untuk membunuh Nus Kei.

“(John mengatakan) ‘Kamu siap bunuh? Berani membunuh Nus Kei?’ Dengan berat hati saya katakan ‘Siap’,” kata Yoseph.

Meski menjawab ‘siap’ saat diperintahkan John, Yoseph mengaku tidak terima dengan perintah tersebut.

Yoseph segera melaporkan instruksi tersebut kepada Nus Kei.

Kemudia  pada Juni 2020, Yoseph mengaku terlibat dalam rapat bersama sekitar sepuluh orang anak buah John Kei.

Usai rapat, mereka bersama-sama pergi ke Taman Palem untuk melakukan survei.

“Waktu survei itu, John bilang ‘Kalau Nus keluar, kita ikuti dia dari belakang, nanti satu mobil dari depan, satu mobil di tengah, satu mobil dari belakang, langsung kita rusakkin mobil Nus, lalu kita bunuh Nus,” kata Yoseph.

Namun, tidak terjadi tindak kekerasan pada malam itu.

Selain melakukan survei kediaman Nus, Yoseph mengaku pernah diperintahkan John untuk melakukan survei kediaman Erwin.

Menurut Yoseph, John juga telah mempersiapkan senjata untuk membunuh Nus.

“John Kei siapkan pistol, tapi kalau anak-anak buahnya saya nggak tahu,” kata Yoseph.

Selain Nus Kei, Yoseph menyebut, ada empat orang lain yang menjadi target pembunuhan John.

Salah satunya adalah Yustus Corwing alias Erwin yang terbunuh pada 21 Juni 2020.

Yoseph mengaku bahwa ia kala itu merupakan anak buah John Kei. Ia juga tinggal di kawasan Titian, berdekatan dengan tempat tinggal John Kei.

Namun, tak lama setelah perintah pembunuhan tersebut, Yoseph tak lagi tinggal di Titian sebab menolak membunuh Nus Kei.

Kronologi versi Jaksa

JPU mengungkapkan bahwa perkara terbunuhnya Yustus bermula ketika Nus Kei tidak mengembalikan uang yang dia pinjam kepada John Kei pada 2013.

Saat itu, Nus Kei meminjam uang Rp 1 miliar dan berjanji akan mengembalikannya dua kali lipat atau menjadi Rp 2 miliar dalam jangka waktu enam bulan.

Namun, saat tenggat waktu pengembalian uang tiba, Nus Kei tidak mengembalikan uang tersebut.

Kelompok Nus Kei malah menghina John melalui sebuah video live Instagram.

Mengetahui hal tersebut, John Kei bertemu Angkatan Muda Kei (Amkei) untuk membahas video tersebut.

Jaksa juga mengungkapkan bahwa John Kei sempat memberikan uang operasional anak buahnya sebesar Rp 10 juta, satu hari sebelumnya terbunuhnya Yustus, yakni 20 Juni 2020.

Kala itu, John Kei kembali membahas video penghinaan tersebut bersama beberapa anak buahnya.

“Dalam pertemuan itu, John Kei mengatakan, ‘Besok berangkat tabrak dan hajar rumah Nus Kei,’ dan arahan lain dari John Kei, yaitu ‘Ambil Nus Kei dalam keadaan hidup atau mati. Jika ada yang menghalangi, sikat saja,'” kata jaksa membacakan dakwaan.

Keesokan harinya, 21 Juni 2020, anggota kelompok John Kei berkumpul di kawasan Cempaka Putih, Jakarta Pusat, lalu berangkat ke daerah Duri Kosambi, Jakarta Barat; dan Green Lake, Tangerang.

Di Duri Kosambi, Yustus meninggal dunia setelah diserang oleh anak buah John Kei.

#Mantan #Anak #Buah #Mengaku #Pernah #Diperintah #John #Kei #Tagih #Miliar #Nus #Kei #Halaman

Klik disini untuk lihat artikel asli

Related posts