Jelang KBM Tatap Muka di Tangsel, Kesiapan Sekolah Ditinjau, Vaksinasi Guru Dikebut Halaman all

  • Whatsapp

TANGSEL, KOMPAS.com – Pemerintah Kota Tangerang Selatan (Banten), Banten, memastikan bahwa sekolah diperbolehkan untuk menggelar kegiatan belajar mengajar (KBM) tatap muka pada tahun ajaran baru 2021/2022.

Read More

Sejumlah persiapan dilakukan Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Kota Tangerang Selatan untuk memastikan KBM tatap muka di tengah pandemi Covid-19 berjalan sesuai protokol kesehatan.

Salah satunya dengan meninjau ulang sekolah-sekolah yang telah siap memulai KBM tatap muka di tengah pandemi Covid-19 dengan menerapkan protokol kesehatan secara ketat.

Periksa kesiapan sekolah

Kepala Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Tangsel Taryono menjelaskan, pihaknya tengah mendata dan memverifikasi ulang sekolah-sekolah untuk memastikan syarat protokol kesehatan pencegahan Covid-19 terpenuhi sebelum dibuka kembali.

“Kami cek ulang. Sekolah sudah menerapkan protokol Covid-19 atau tidak. Bagaimana fasilitasnya, kayak pengukur suhu, tempat cuci tangan, dan lain-lain,” kata Taryono, Senin (22/3/2021).

Untuk tahap awal, KBM tatap muka rencananya akan dimulai dari jenjang pendidikan tertinggi, yakni SMP dan SMA sederajat sebagai percontohan.

Apabila berjalan lancar dengan protokol kesehatan yang ketat, KBM tatap muka akan dibuka untuk jenjang pendidikan SD dan terakhir TK serta PAUD.

Kendati demikian, Taryono belum dapat merinci jumlah sekolah yang didata untuk menjadi contoh pelaksanaan KBM tatap muka pada tahun ajaran baru 2021/2022.

Dia hanya menyebutkan bahwa saat ini pihaknya masih fokus menyelesaikan vaksinasi Covid-19 untuk guru dan tenaga pendidikan.

“Datanya belum ada. Semua masih dalam proses. Sekarang kami masih fokus vaksinasi Covid-19,” kata Taryono.

Kebut vaksinasi guru dan tenaga pendidikan

Vaksinasi Covid-19 untuk guru di wilayah Tangsel yang berlangsung sejak 2 Maret 2021 sampai saat ini belum juga rampung dan masih terus berjalan.

Taryono mengatakan, terdapat 14.214 guru yang menjadi sasaran vaksinasi Covid-19 tahap kedua.

Hingga Senin kemarin, pihaknya mencatat, baru 80 persen di antaranya yang sudah disuntik vaksin CoronaVac buatan Sinovac Biotech.

“Vaksinasi guru bisa dibilang mencapai 80 persen,” kata Taryono.

Menurut dia, Dinas Pendidikan dan Kebudayaan bersama Dinas Kesehatan Tangsel tengah fokus mempercepat proses vaksinasi Covid-19 untuk guru. Hal tersebut agar rencana kegiatan belajar tatap muka pada tahun ajaran baru yang dimulai pada Juli 2021 bisa terealisasi.

“Mudah-mudahan pada bulan Juni, sebelum dimulainya tahun ajaran baru, selesai semua,” kata Taryono.

Selain itu, vaksinasi Covid-19 juga mulai menyasar tenaga pendidikan seperti pegawai tata usaha hingga petugas keamanan sekolah.

Berdasarkan data yang dicatatkan Dinas Pendidikan dan Kebudayaan, terdapat 1.600 tenaga pendidikan yang masuk dalam daftar peserta vaksinasi Covid-19.

Taryono meminta agar pihak sekolah mendata guru dan tenaga pendidikan yang belum sempat menjalani vaksinasi Covid-19.

“Tenaga kependidikan itu sudah mulai sekarang. Untuk yang belum vaksin, pihak sekolah agar melaporkan kepada puskesmas terdekat,” ujar Taryono.

PPKM mikro diperpanjang

SHUTTERSTOCK/PalSand Ilustrasi vaksin Covid-19, uji vaksin Covid-19 pada varian virus corona Afrika Selatan. Novovax dan Johnson & Johnson ujikan vaksin virus corona pada varian baru virus corona Afrika Selatan, hasilnya efikasi vaksin kurang efektif.

Pemerintah Kota Tangsel telah kembali memperpanjang masa pemberlakuan pembatasan kegiatan masyarakat (PPKM) berbasis mikro.

Wakil Wali Kota Tangsel Benyamin Davnie menjelaskan, PPKM mikro diperpanjang selama dua pekan ke depan hingga 5 April 2021 sesuai arahan pemerintah pusat.

Selain PPKM berbasis mikro, pihaknya juga memastikan perpanjangan pembatasan sosial berskala besar (PSBB) selama satu bulan ke depan hingga 18 April 2021.

“PPKM dan PSBB harus kami perpanjang lagi,” ujar Benyamin, Senin.

Menurut Benyamin, pembatasan kegiatan masyarakat yang fokus pada pengawasan di tingkat RT/RW akan terus dilakukan untuk menekan penularan Covid-19.

Alasan lainnya, wilayah Tangsel baru masuk kategori zona kuning penularan Covid-19.

“Kalau target kami kan bukan saja masuk zona kuning, tapi pandemi ini selesai,” kata Benyamin.

#Jelang #KBM #Tatap #Muka #Tangsel #Kesiapan #Sekolah #Ditinjau #Vaksinasi #Guru #Dikebut #Halaman

Klik disini untuk lihat artikel asli

Related posts