Waspada Siklon Tropis Surigae, Apa Dampaknya ke Wilayah Indonesia?

  • Whatsapp

KOMPAS.com – Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika (BMKG) mengungkapkan adanya siklon Tropis “Surigae”.

Read More

Siklon ini bergerak ke arah barat laut mendekati wilayah Filipina.

Bagaimana awal mula, dampak dan update terbaru posisi dan arah siklon dari Indonesia?

Berikut penjelasan dari Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG):

Penjelasan BMKG

Penamaan siklon atau badai tropis Surigae ini dilakukan oleh Japan Meteorogical Agency (JMA), termasuk analisis dan pergerakannya.

Sebelumnya bibit siklon ini bernama 94W.

Kepala Bidang Prediksi dan Peringatan Dini Cuaca BMKG Miming Saepudin menjelaskan Siklon Tropis Surigae mulai terbentuk pada 14 April 2021 pukul 04.00 WIB.

Adapun kemunculannya di Pasifik Barat sebelah utara Papua, tepatnya di 8.2 LU – 137 BT (sekitar 1050 km sebelah utara Biak).

 

Miming menjelaskan di citra satelit, Siklon Tropis Surigae tampak berwarna merah.

Hal itu menunjukkan suhunya lebih rendah dari minus 80 derajat celcius.

“Menunjukkan awan cumulunimbus yang sangat besar dan menjulang tinggi,” imbuh Miming.

Dia juga menjelaskan bahwa dalam dua hari ke depan, siklon itu masih eksis, tapi semakin menjauhi Indonesia.

 

Arah dan posisi siklon

Menurut analisis BMKG pada 17 April pukul 07.00 WIB siklon tersebut berada di Samudera Pasifik utara Papua Barat, 10.7LU, 131.1BT (sekitar 1030 km sebelah timur laut Tahuna).

Siklon itu bergerak ke arah barat laut dengan kecepatan 22 km/jam bergerak menjauhi Indonesia. Sementara itu kekuatannya 95 knots (175 km/jam).

Adapun prediksi 24 jam ke depan (tanggal 18 April 2021 pukul 07.00 WIB) Siklon Tropis Surigae masih bergerak menjauhi Indonesia dengan arah barat laut, 18 km/jam.

Posisinya berpindah ke Samudera Pasifik utara Maluku, 12.9LU, 127.8BT (sekitar 1090 km sebelah utara timur laut Tahuna).

Miming mengatakan dampak dari siklon tersebut berkisar di daerah Indonesia bagian utara.

“Dampaknya masih di utara terutama gelombang,” ujar Miming.

Miming memberikan catatan, meskipun pergerakan Siklon Tropis Surigae makin menjauhi Indonesia, masyarakat tetap perlu waspada.

“Masih ada dampak tidak langsungnya,” ungkap Miming.

 

Dampak siklon

Sebelumnya Deputi Meteorologi BMKG Guswanto mengatakan dampak tidak langsung siklon tropis ini.

Dampaknya seperti kecepatan angin di utara Sulawesi dan sekitarnya diperkirakan meningkat secara bertahap hingga puncaknya pada 18 April.

Selain itu ada hujan yang turun dengan intensitas ringan hingga sedang dan berpotensi hujan lebat selama sepekan di wilayah yang berdekatan dengan posisi siklon tropis.

Berikut dampak Siklon Tropis Surigae dalam 24 jam ke depan:

  1. Potensi hujan dengan intensitas sedang hingga lebat disertai kilat/petir serta angin kencang di wilayah Kalimantan Utara, Kalimantan Timur, Sulawesi Utara, Gorontalo, Sulawesi Tengah, Maluku Utara, dan Papua Barat.
  2. Tinggi gelombang 1.25-2.5 meter berpeluang terjadi di Laut Sulawesi, Perairan Kep. Sangihe, Perairan Kep. Sitaro, Perairan Bitung-Likupang, Perairan selatan Sulawesi Utara, Laut Maluku, Perairan barat dan timur Kep. Halmahera, Laut Halmahera, Perairan utara Papua Barat, Perairan Biak hingga Jayapura, Samudera Pasifik utara Papua
  3. Tinggi gelombang 2.5-4.0 meter berpeluang terjadi di Perairan Kep. Talaud, Perairan utara Halmahera, Samudera Pasifik utara Papua Barat
  4. Tinggi gelombang 4.0-6.0 meter berpeluang terjadi di Samudera Pasifik utara Halmahera.

 


#Waspada #Siklon #Tropis #Surigae #Apa #Dampaknya #Wilayah #Indonesia #Halaman

Klik disini untuk lihat artikel asli

Related posts