Terbentuk Klaster Covid-19 dalam Satu RT di Cilangkap, Ketua RW: Mulanya Makan Ketupat Bersama

  • Whatsapp

JAKARTA, KOMPAS.com – Ketua RW 03 Cilangkap, Cipayung, Jakarta Timur, Rosiadi menjelaskan awal mula klaster Covid-19 di RT 03 di wilayahnya.

Read More

Rosiadi berujar, tidak banyak warga di RT 03 yang mudik. Namun, setelah Lebaran, warga mengadakan pertemuan bersama.

“Warga setelah Lebaran ini mengadakan pertemuan, makan ketupat bersama,” kata Rosiadi, Senin (24/5/2021), lewat rekaman suara yang diterima Kompas.com.

“Memang itu namanya keponakan, namanya kakak-adik, menantu, seperti itu,” lanjut Rosiadi.

Kemudian, masih kata Rosiadi, ada salah satu warga yang sakit dan minta pertolongan.

Terima kasih telah membaca Kompas.com.
Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

“Kemudian kami cek, ternyata dia positif (Covid-19). Lalu kami kembangkan semua ya, itu banyak positif,” ujar Rosiadi.

Kabar terkini, dua dari 104 pasien terkonfirmasi positif Covid-19 di RT 003/003 Cilangkap dinyatakan sembuh.

“Dua (pasien yang sembuh) itu pasangan suami-istri, sudah pulang hari ini,” kata Rosiadi saat dikonfirmasi, Senin (24/5/2021).

Sampai saat ini, masih ada 102 pasien yang menjalani isolasi mandiri dari RT tersebut.

“Sisanya masih isolasi mandiri. Ada yang di Wisma Atlet, ada yang di lingkungan. Yang isolasi di lingkungan ada 17 orang,” lanjut Rosiadi.

Sebelumnya, Lurah Cilangkap Nasir Sugiar mengatakan bahwa seluruh warga RT 03/03 sudah melakukan tes swab PCR.

“Di RT 003 RW 003 Cilangkap ada 700 warga,” ucap Nasir, Senin.

Klaster penyebaran Covid-19 ini terbentuk usai libur Lebaran yang berlangsung pada 13-14 Mei 2021.

Munculnya Klaster Libur Lebaran: 80 Orang 1 RT di Cilangkap hingga 35 Warga di Perumahan Bogor Positif Covid-19

Warga yang kedapatan positif Covid-19 langsung menjalani isolasi agar penularan tidak meluas.

Sementara itu, karantina mikro sudah berlaku di lingkungan RT 003 tersebut sejak Rabu (19/5/2021) hingga 14 hari ke depan.

Fasilitas umum, seperti masjid dan mushala, ditutup. Warga dilarang meninggalkan rumah, kecuali untuk kepentingan darurat.

Aktivitas warga dan usaha hanya dibatasi sampai pukul 21.00 WIB. Pemilik usaha sektor tidak strategis untuk sementara diimbau tidak buka.

Kebutuhan makan warga dilayani dua kali sehari oleh tim bantuan di posko darurat di Jalan Assyafiyah.

Beragam bantuan, seperti sembako dan alat kesehatan, terus berdatangan, baik dari swadaya masyarakat sekitar, kelurahan lain, bantuan pribadi, perusahaan swasta, Polri dan TNI, serta dinas sosial.

Warga yang membutuhkan bantuan bisa menghubungi tim gugus tugas penanganan Covid-19.

#Terbentuk #Klaster #Covid19 #dalam #Satu #Cilangkap #Ketua #Mulanya #Makan #Ketupat #Bersama #Halaman

Klik disini untuk lihat artikel asli

Related posts