Fakta Pandemi Covid-19 Jakarta Memburuk: Tembus 4.000 Kasus Baru, Varian Baru Mengganas

  • Whatsapp

JAKARTA, KOMPAS.com – Kasus Covid-19 di DKI Jakarta kembali meledak. Pada Kamis (17/6/2021), penambahan kasus baru menembus angka 4.144 kasus.

Read More

Penambahan kasus ini merupakan tertinggi kedua di Jakarta selama Pandemi Covid-19 berlangsung.

Di balik ledakan kasus ini, terdapat beragam fakta terungkap, mulai dari jumlah klaster meluas hingga varian baru Covid-19.

Berikut sejumlah fakta di balik ledakan kasus Covid-19 di Jakarta.

Tertinggi kedua sejak pandemi

Kepala Bidang Pencegahan dan Pengendalian Penyakit, Dinas Kesehatan Provinsi DKI Jakarta, Dwi Oktavia mengatakan, ledakan kasus Covid-19 di Jakarta pada Kamis kemarin, merupakan ledakan kasus tertinggi kedua sejak pandemi Covid-19 berlangsung.

“Jika kita kilas balik, kasus hari ini mendekati angka tertinggi yang pernah terjadi pada 7 Februari 2021, yang mana mencapai 4.213 kasus dalam sehari,” kata Dwi, Kamis.

Terima kasih telah membaca Kompas.com.
Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Distribusi ledakan kasus Covid-19 di Jakarta merata di seluruh wilayah. Adapun distribusi 4.144 kasus positif, yaitu Kepulauan Seribu 5 kasus, Jakarta Barat 824 kasus, Jakarta Pusat 490 kasus, Jakarta Selatan 932 kasus, Jakarta Timur 1.370 kasus, dan Jakarta Utara 523 kasus.

Sedangkan untuk kecamatan dengan jumlah kasus terbanyak di antaranya Cengkareng 205 kasus, Duren Sawit 189 kasus, Cipayung 177 kasus, dan Jagakarsa 172 kasus.

Sebagian anak-anak

Trend kasus positif aktif pada anak di bawah usia 18 tahun meningkat di saat ledakan kasus Covid-19 terjadi.

Dari 4.144 kasus positif, sebanyak 661 kasus (16 persen) adalah anak usia 0-18 tahun. Sebanyak 144 kasus di antaranya adalah balita.

“Untuk itu, kami mengingatkan warga untuk menghindari keluar rumah membawa anak-anak,” ucap Dwi.

Klaster mudik dan perkantoran meningkat

Dwi juga menjelaskan perkembangan jumlah klaster di Jakarta. Untuk klaster mudik, 21 Mei-17 Juni ditemukan sebanyak 1.172 klaster dengan total 2.458 kasus positif.

Untuk klaster perkantoran seminggu terakhir mengalami kenaikan dari 64 kasus menjadi 227 kasus positif.

“Kami juga menyarankan warga mengurangi mobilitas, keluar rumah jika benar-benar penting, untuk sama-sama mencegah kenaikan kasus ke depannya,” kata Dwi.

Fasilitas kesehatan hampir penuh

Hingga 17 Juni, total tempat tidur yang disiapkan pada 139 RS yang merawat COVID-19 di Jakarta sebanyak 8.524 tempat tidur isolasi. Saat ini terisi 84 persen.

Sedangkan untuk ICU dari 1.186 tempat tidur yang disediakan, kini terisi 74 persen.

Dwi mengatakan, Pemprov DKI Jakarta juga akan terus berkoordinasi dengan Pemerintah Pusat untuk menyiapkan fasilitas isolasi mandiri terkendali yang tersebar di sejumlah wilayah, seperti penggunaan GOR dan Rusun.

Varian baru mengganas

Pada Senin (14/6/2021) lalu, Dinas Kesehatan DKI Jakarta menyebut ada 19 kasus Covid-19 varian baru.

Berselang tiga hari data berubah menjadi 33 kasus Covid-19 varian baru ditemukan di Jakarta.

“Kami sudah menerima data 33 VoC dari Kemenkes,” kata Dwi.

Dwi mengatakan, temuan kasus varian baru tersebut merupakan hasil pemeriksaan 980 sampel yang dikirim Dinkes DKI untuk dilakukan pemeriksaan Whole Genome Sequencing (WGS)

Dari sampel yang dikirim, 289 dinyatakan bukan merupakan Variant of Concern (VoC) atau varian baru, 33 merupakan VoC, 438 masih menunggu hasil, 216 dinyatakan negatif COVID-19, 3 hasil WGS tidak dapat dianalisa, dan 1 invalid.

Dwi menjelaskan, dari 33 kasus yang sudah terkonfirmasi, 25 kasus diidentifikasi berasal dari orang yang memiliki riwayat perjalanan luar negeri.

Sedangkan 3 kasus transmisi lokal di luar Jakarta karena bukan domisili Jakarta, hanya saja melakukan pemeriksaan di Jakarta.

“Lalu, ada 5 kasus yang transmisi lokal di Jakarta dan kelimanya varian Delta,” ucap Dwi.

#Fakta #Pandemi #Covid19 #Jakarta #Memburuk #Tembus #Kasus #Baru #Varian #Baru #Mengganas #Halaman

Klik disini untuk lihat artikel asli

Related posts