Rumitnya Memindahkan Tugu Jam Thamrin demi Pembangunan MRT Fase 2

  • Whatsapp

JAKARTA, KOMPAS.com – Kerumitan dalam proses pembangunan transportasi rel bawah tanah di tengah kota Jakarta tidak hanya dalam aspek pengeboran.

Read More

Problem yang sama juga terjadi di permukaan tanah, yakni ketika proyek pembangunan MRT fase 2 mulai menyentuh Tugu Jam Thamrin, cagar budaya yang menjadi saksi sejarah kota berusia 494 tahun ini.

Tugu yang berdiri di tengah-tengah bangunan tinggi Ibu Kota Jakarta itu termasuk salah satu cagar budaya yang harus tetap berdiri, meskipun di bawahnya sedang ada pembangunan stasiun MRT terpanjang yaitu stasiun Thamrin.

“Itu kan bagian dari cagar budaya, itu treatment-nya pun beda. Ini harus diapain nih, katakanlah kalau dipindahkan apa strukturnya masih kuat? Takutnya kalau dipindahkan malah rontok kan,” kata Plt Corporate Secretary Division Head PT MRT Jakarta Ahmad Pratomo saat dihubungi melalui telepon, Kamis (17/6/2021) lalu.

Sebenarnya apa yang spesial dari tugu jam tua di tengah jalan Ibu Kota ini?

Terima kasih telah membaca Kompas.com.
Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Pratomo menjelaskan, bangunan tua ini berdiri sejak awal Mei 1969. Saat itu Pemerintah Daerah Provinsi DKI Jakarta membangun tugu jam raksasa yang tepat berada di persimpangan Jalan MH Thamrin dan Jalan Kebon Sirih.

Bangunan ini memiliki penampang berukuran 1,7 meter x 1,7 meter dengan tinggi tugu 12,5 meter.

Di atas tugu dipasang sebuah jam Swiss. Pembangunan selesai dan Menara Jam Thamrin resmi berdentang pada Sabtu pagi, 21 Juni 1969.

Karya anak bangsa pasca-kemerdekaan

Ketua Tim Ahli Cagar Budaya Nasional Junus Satrio Atmojo mengatakan, Tugu Jam Thamrin adalah sebuah karya penting dari bangsa Indonesia.

Tugu itu digambarkan sebagai bangunan lama atas pemikiran dari elit pemerintahan di Jakarta di tahun 1960-an.

Dia menyebut karya ini sebagai rasa anak bangsa yang dituangkan sebagai peringatan kemerdekaan Republik Indonesia yang sekaligus memiliki peran layanan kepada masyarakat.

“Kita juga bisa melihatnya menjadi sebuah karya anak bangsa yang dituangkan sebagai peringatan kemerdekaan RI, tetapi juga memberikan pelayanan kepada publik berkaitan dengan waktu ya,” ucap Junus.

Junus menjelaskan, ketika Tugu Jam Thamrin ini dibangun, bentuknya tidak lagi menggunakan gaya klasik Eropa, tetapi menggunakan bentuk baru yang kala itu dipilih berbentuk kubus.

“Dan ini merupakan cara baru, neo klasik itu dimunculkan, Pekerjaan itu dilakukan seluruhnya oleh putera bangsa itu sendiri,” kata dia.

Dalam pemaknaannya, Junus menjelaskan bahwa Tugu Jam Thamrin dibangun agar warga Ibu Kota bisa menghargai waktu, terutama saat jam masuk kantor. Dengan melihat jam yang ada, diharapkan warga bisa mengatur diri tepat waktu dan disiplin saat aktivitas hariannya.

Akan dipotong dan dipugar

Memindahkan bangunan tua dan ringkih sudah pasti tak akan semudah memindahkan bangunan baru. Untuk itu perlu teknik khusus untuk memindahkan tugu jam berusia 52 tahun ini.

Ahli yang turun tangan dalam hal ini ada dua, yaitu Guru Besar Arkeolog Fakultas Ilmu Budaya Universitas Indonesia Cecep Eka Permana dan Guru Besar Bidang Material dan Struktur Beton ITB Iswandi Imran.

Bagian Cecep adalah melakukan eskavasi untuk mengetahui struktur bangunan mulai dari ujung fondasi sampai ke ujung paling atas menara.

Kajian eskavasi dilakukan pada September lalu, hasilnya kaki menara berbentuk octagon atau persegi enam yang mirip seperti bentuk ring pertarungan bela diri campuran atau mixed martial arts (MMA).

“Hasil eskavasi menunjukan kaki menara jam berbentuk segi 8. Terlihat di dalam eskavasi jejak pembangunan seperti sisa bangunan taman, seperti akses jalan, trotoar, serta ditemukan juga fasilitas kota lain, seperti pipa dan gorong-gorong,” kata Cecep.

Setelah diketahui bentuk bangunan baik yang tampak maupun tersembunyi di bawah tanah, giliran Iswadi Imran yang mengeksekusi cara memindahkan menara kurus dan ringkih itu ke tempat yang aman untuk sementara waktu.

Iswandi berencana akan memotong bagian menara menjadi tiga agar proses evakuasi berjalan dengan lancar tanpa merusak struktur utama Menara Jam Thamrin.

“Rencana pemindahan nantinya akan didahului dengan pemotongan menjadi tiga segmen. banyak di anteranya dampak terhadap struktur menara itu sendiri, dan juga kemudahan di dalam handling transporting, penyimpanan agar menara ini bisa kembali di tempat semula dengan kondisi yang lebih baik,” kata dia.

Menara Jam Thamrin nantinya akan disimpan di sekitar Monas sembari menunggu pengerjaan Stasiun MRT Thamrin rampung.

Setelah semua rampung, jam bersejarah itu kembali akan dipasang di tempatnya semula dengan sedikit pemugaran agar jam berfungsi kembali dan memiliki struktur yang lebih kuat tanpa mengubah keasliannya.

#Rumitnya #Memindahkan #Tugu #Jam #Thamrin #demi #Pembangunan #MRT #Fase #Halaman

Klik disini untuk lihat artikel asli

Related posts