Naskah Pidato Indonesia Menggugat yang Ditulis Soekarno di Atas Kaleng Tempat Buang Air…

  • Whatsapp

JAKARTA, KOMPAS.com – Pidato Indonesia menggugat yang mengguncang dunia internasional yang dibacakan Presiden Soekarno sebagai pembelaannya sebelum dipenjara di Sukamiskin, Bandung, memiliki kisah menarik.

Read More

Naskah pidato yang berisikan kecaman Soekarno terhadap kekejaman pemerintah kolonial Belanda itu ternyata ditulis di atas kaleng tempat Bung Karno biasa buang air selama berada di Penjara Banceuy, Bandung, sebelum ia dieksekusi ke Sukamiskin.

Dalam autobiografinya yang berjudul Bung Karno: Penyambung Lidah Rakyat, Soekarno menceritakan tak ada perabot selain kaleng tempat buang air yang bisa ia pakai untuk alas menulis. Sebabnya di dalam sel tak disediakan meja untuk menulis baginya.

 

“Selain dari tempat tidur, satu-satunya perabot yang ada dalam selku adalah sebuah kaleng tempat buang air. Kaleng yang menguapkan bau tidak enak itu adalah perpaduan dari tempat buang air kecil dan melepaskan hajat besar,” kata Bung Karno dalam autobiografinya.

“Ia (kaleng itu) aku alasi dengan beberapa lapis kertas sehingga tebal dan aku mulai menulis. dengan cara begini aku bertekun menyusun pembelaanku yang kemudian menjadi sejarah politik Indonesia dengan nama Indonesia Menggugat,” kata Bung Karno lagi.

Saat itu Soekarno yang berusia 29 tahun mengguncang dunia internasional lantaran lewat pidato pembelaannya yang berjudul Indonesia Menggugat mampu membuka mata dunia internasional betapa kejamnya perlakuan pemerintah kolonial Belanda di Indonesia.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Pada 18 Agustus 1930, Bung Karno pun dihadapkan di muka pengadilan dan membacakan naskah pembelaannya itu. Ruangan pengadilan penuh sesak dijejali para anggota Partai Nasional Indonesia (PNI) dan masyarakat umum.

Dalam pembelaannya tersebut, Soekarno membantah berbagai tuduhan pemerintah kolonial Belanda yang menyebutnya tengah menyiapkan suatu pemberontakan.

“Pengadilan menuduh kami menjalankan kejahatan? Dengan apa kami menjalankan kejahatan? Dengan pedang? Dengan bedil? Dengan bom? Senjata kami adalah rencana,” tutur Bung Karno.

“Rencana untuk mempersamakan pungutan pajak sehingga rakyat marhaen yang memiliki pengasilan Rp 60 setahun tidak dibebani pajak yang sama dengan orang kulit putih yang memiliki penghasilan Rp 9.000 setahun,” lanjut Bung Karno.

Pembelaan yang dibacakan Bung Karno itu kemudian ramai diberitakan oleh koran-koran di masa itu. Meski mendapat perhatian luas dari dunia internasional, Belanda tetap bersikukuh menjatuhi hukuman empat tahun penjara kepada Soekarno.

 

#Naskah #Pidato #Indonesia #Menggugat #yang #Ditulis #Soekarno #Atas #Kaleng #Tempat #Buang #Air #Halaman

Klik disini untuk lihat artikel asli

Related posts