Polisi Pastikan Anak yang Tewas di Kali Penggilingan Bukan Korban Kekerasan

  • Whatsapp

JAKARTA, KOMPAS.com – Polisi memastikan RAR (14), anak yang ditemukan tewas di kali di daerah Penggilingan, Cakung, Jakarta Timur, Sabtu (7/8/2021) malam, bukan korban kekerasan.

Kepala Unit Reserse Kriminal Kepolisian Sektor (Polsek) Cakung AKP Stevano Leonard mengatakan, RAR memiliki riwayat penyakit epilepsi.

“Pas kami cek ternyata punya riwayat penyakit kejang-kejang,” kata Stevano saat dikonfirmasi, Minggu (8/8/2021) pagi.

Oleh sebab itu, RAR tidak dibawa ke rumah sakit, tetapi langsung menuju rumah duka.

“Dibawa ke rumah duka untuk dimakamkan, karena nggak ada tanda-tanda kekerasan,” ujar Stevano.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Jasad RAR ditemukan mengambang di kali di daerah Penggilingan, Sabtu malam. Sebelum ditemukan mengambang, RAR sempat untuk pergi main.

“Jadi pukul 14.00 WIB (Sabtu kemarin), pamit pergi main dan minta uang jajan ke neneknya,” kata Stevano.

Nenek RAR yang khawatir karena cucunya tak kunjung pulang kemudian mencarinya.

“Dicari ke tempat penjual mi. Korban habis beli mi, pergi ke kali. Habis situ nggak kembali,” tutur Stevano.

Pada pukul 19.30 WIB, sang nenek dibantu warga memutuskan untuk mencari RAR.

“(Mereka) mencari korban di kali dan ternyata ditemukan dalam keadaan meninggal,” kata Stevano.

RAR ditemukan mengambang di kali yang tak jauh dari rumahnya di wilayah RT 15 RW 08 Kelurahan Penggilingan, Kecamatan Cakung.

#Polisi #Pastikan #Anak #yang #Tewas #Kali #Penggilingan #Bukan #Korban #Kekerasan #Halaman

Klik disini untuk lihat artikel asli

Related posts