Penyakit Mengompol – Gejala, Penyebab, Pengobatan

  • Whatsapp

KOMPAS.com – Mengompol adalah ketidakmampuan atau hilangnya kontrol dalam mengendalikan urine, sehingga urine keluar tanpa di sengaja.

Kondisi ini tentunya normal apabila dialami oleh anak-anak karena merupakan bagian dari masa pertumbuhan.

Akan tetapi, lain halnya jika terjadi pada orang dewasa.

Mengompol pada orang dewasa dapat menjadi gejala dari masalah kesehatan lain yang mungkin memerlukan perawatan.

Penyebab

Pada dasarnya, tidak ada penyebab pasti dari kondisi mengompol.

Melansir WebMD, kondisi fisik dan psikologis seseorang dapat ikut berperan dalam kondisi ini.

Sejumlah 60% keuntungan dari artikel Health Kompas.com disalurkan untuk warga terdampak Covid-19.

#JernihkanHarapan dengan membagikan artikel-artikel Health Kompas.com yang bermanfaat di media sosial agar lebih banyak warga terbantu. — Bagikan artikel ini

Mengompol

Mengompol adalah ketidakmampuan atau hilangnya kontrol dalam mengendalikan urine, sehingga urine keluar tanpa di sengaja.

Bagikan artikel ini melalui

Berikut beberapa hal yang mungkin menyebabkan Anda mengompol, antara lain:

  • Genetika atau riwayat keluarga
    Stres, ketakutan, dan kecemasan
  • Kandung kemih terlalu aktif
    Otot kandung kemih biasanya meremas saat Anda siap untuk buang air kecil. Mengompol dapat terjadi ketika otot-otot ini meremas terlalu sering atau pada waktu yang salah
  • Ukuran kandung kemih kecil
    Kandung kemih Anda tidak dapat menampung cukup urine
  • Ketidakseimbangan hormon ADH
    Hormon ADH memberitahu ginjal untuk membuat lebih sedikit urine di malam hari. Ketika memiliki masalah mengompol, Anda mungkin tidak menghasilkan cukup hormon ini atau ginjal tidak meresponsnya dengan baik
  • Efek samping pengobatan
    Beberapa obat yang Anda minum dapat mengiritasi kandung kemih, seperti obat tidur atau antipsikotik
  • Kondisi medis
    Contohnya seperti sembelit kronis, diabetes, sleep apnea, infeksi saluran kemih, penyumbatan saluran kemih, gangguan saraf kemih, kanker, atau pembesaran kelenjar prostat

Diagnosis

Merangkum dari Mayo Clinic dan WebMD, kemungkinan dokter akan merekomendasikan hal berikut untuk mengidentifikasi penyebab mengompol dan membantu menentukan pengobatan, antara lain:

  • Pemeriksaan fisik dan riwayat kesehatan
  • Diskusi gejala, asupan cairan, riwayat keluarga, dan masalah lain yang berhubungan dengan mengompol
  • Tes pencitraan ginjal dan kandung kemih untuk melihat struktur saluran kemih
  • Pengukuran residu urine setelah buang air kecil, mengukur berapa banyak urine yang tersisa di kandung kemih setelah Anda buang air kecil
  • Urinalysis, memeriksa sampel urine untuk mencari infeksi atau kondisi lain dari saluran kemih
  • Urine culture, mencari bakteri atau ragi dalam urine
  • Uroflowmetry, mengukur berapa banyak urine yang Anda hasilkan dan seberapa cepat urine mengalir

Pencegahan

Menurut Mayo Clinic, berikut adalah perubahan gaya hidup yang dapat Anda lakukan untuk mencegah atau mengurangi risiko mengompol, yaitu:

  • Batasi cairan di malam hari
  • Hindari minuman dan makanan yang mengandung kafein
  • Gunakan toilet secara teratur sepanjang hari
  • Gunakan alarm untuk mengingatkan buang air kecil sebelum mengompol di malam hari
  • Menerapkan pelatihan kandung kemih dengan pergi ke kamar mandi pada waktu yang ditentukan siang dan malam

Perawatan

Mengompol yang berasal dari kondisi medis tertentu membutuhkan perawatan lebih dari sekadar perubahan atau penyesuaian gaya hidup.

Melansir Healthline, berikut beberapa pengobatan yang dapat dilakukan pada berbagai kondisi mengompol, yaitu:

  • Antibiotik dapat menghilangkan infeksi saluran kemih
  • Obat antikolinergik dapat menenangkan kandung kemih yang teriritasi
  • Desmopresin asetat meningkatkan kadar ADH untuk memperlambat produksi urine di malam hari
  • Obat-obatan yang menghalangi dihidrotestosteron (DHT) dapat mengurangi pembengkakan kelenjar prostat

Menurut WebMD, jika pengobatan di atas tidak berhasil, dokter mungkin merekomendasikan salah satu dari prosedur ini:

  • Augmentasi kandung kemih, operasi yang membuat kandung kemih Anda lebih besar
  • Stimulasi saraf sakral, membantu mengontrol kandung kemih yang terlalu aktif
  • Miektomi detrusor, operasi besar yang menangani kandung kemih yang terlalu aktif

Perlu diingat bahwa mengompol dapat terkait dengan masalah kesehatan atau medis lainnya.

Sehingga, sangat penting untuk melakukan kontrol atau konsultasi secara rutin kepada dokter Anda agar segera mengatasinya dengan tepat.

Artikel ini tidak diperuntukkan untuk melakukan self diagnosis. Harap selalu melakukan konsultasi dengan dokter untuk mendapatkan pemeriksaan dan penanganan yang tepat.

#Penyakit #Mengompol #Gejala #Penyebab #Pengobatan

Klik disini untuk lihat artikel asli

Related posts