Mengenal Antibodi Monoklonal untuk Pasien Covid-19

  • Whatsapp

KOMPAS.com – Antibodi monoklonal juga digadang-gadang sebagai metode ampuh untuk atasi Covid-19.

Pada Februari 2021, Food and Drug Administration (FDA) AS mengeluarkan otorisasi penggunaan darurat (EUA) untuk antibodi monoklonal untuk mengobati COVID-19 ringan hingga sedang pada pasien berisiko tinggi.

Di Indonesia, metode pengobatan ini telah dimasukkan ke dalam Surat Usulan Revisi Pedoman Tata Laksana Covid-19 tertanggal 14 Juli 2021 oleh sejumlah perhimpunan profesi dokter Indonesia.

Apa itu antibodi monoklonal?

Menurut Spesialis penyakit menular Adarsh Bhimraj, metode ini memang mampu mencegah infeksi Covid-19 yang parah pada pasien berisiko tinggi.

Antibodi monoklonal merupakan antibodi buatan yang dirancang untuk meniru antibodi alami tubuh Anda.

Sejumlah 60% keuntungan dari artikel Health Kompas.com disalurkan untuk warga terdampak Covid-19.

#JernihkanHarapan dengan membagikan artikel-artikel Health Kompas.com yang bermanfaat di media sosial agar lebih banyak warga terbantu. — Bagikan artikel ini

Mengenal Antibodi Monoklonal untuk Pasien Covid-19

Antibodi monoklonal adalah antibodi buatan laboratorium yang melakukan apa yang dilakukan antibodi alami tubuh.

Bagikan artikel ini melalui

“Antibodi pada dasarnya adalah protein yang dibuat tubuh untuk melawan infeksi tertentu,” ucap Bhimraj.

Ketika tubuh manusia terkena infeksi, ia mulai membuat protein tertentu untuk melawan infeksi itu.

Dalam 10 hari setelah tertular Covid-19, tubuh Anda mulai memproduksi antibodi untuk melawan infeksi dan membantu Anda pulih dari infeksi tersebut.

Setelah mengalami infeksi tertentu, tubuh akan menyimpan beberapa antibodi sebagai cadangan.

Jika Anda terkena infeksi yang sama lagi di kemudian hari, tubuh dapat mulai melawan infeksi tersebut dengan cepat.

#Mengenal #Antibodi #Monoklonal #untuk #Pasien #Covid19

Klik disini untuk lihat artikel asli

Related posts