Dwarfisme

  • Whatsapp

KOMPAS.com – Bayi mengalami tahap pertumbuhan dan perkembangan sejak awal kehamilan hingga dilahirkan.

Semua orang tua berharap yang terbaik bagi anaknya, mereka selalu memastikan agar anaknya mengalami tumbuh kembang yang sesuai dengan seharusnya.

Namun, tidak semua anak dapat mengalami tumbuh kembang yang sempurna. Terdapat penyakit yang dapat memengaruhi perkembangan tubuh anak.

Dwarfisme adalah salah satu kelainan yang menyebabkan seseorang memiliki postur tubuh pendek akibat kondisi genetik atau medis.

Penderita dwarfisme mengalami pertumbuhan tulang yang lebih pendek daripada orang normal lainnya. Akibatnya tubuh penderita pendek atau bahkan kerdil.

Tinggi badan penderita dwarfisme saat dewasa sekitar 120 sampai 140 cm.Terdapat dua jenis dwarfisme, yakni dwarfisme tidak proporsional dan dwarfisme proporsional.

Sejumlah 60% keuntungan dari artikel Health Kompas.com disalurkan untuk warga terdampak Covid-19.

#JernihkanHarapan dengan membagikan artikel-artikel Health Kompas.com yang bermanfaat di media sosial agar lebih banyak warga terbantu. — Bagikan artikel ini

Dwarfisme

Gangguan dwarfisme memengaruhi perkembangan tubuh bayi menjadi pendek. Namun, masih banyak orang yang kurang memahami penyakit dwarfisme.

Bagikan artikel ini melalui

Dwarfisme tidak proporsional terjadi ketika beberapa bagian tubuh berukuran kecil sedangkan lainnya berukuran normal atau bahkan melebihi ukuran normal.

Dwarfisme proporsional terjadi ketika semua bagian tubuh proporsional satu sama lain tetapi jauh lebih kecil daripada orang normal.

Gejala

Merangkum dari Web MD, selain postur tubuh yang pendek, dwarfisme memiliki gejala lain sesuai dengan jenis dwarfisme.

Gejala dwarfisme tidak proporsional diantaranya:

  • Hidrosefalus
  • Tubuh memiliki ukuran normal tetapi lengan dan kaki pendek
  • Ukuran jari pendek
  • Jarak yang lebar antara jari tengah dan jari manis
  • Terbatasnya pergerakan siku tangan
  • Kepala besar yang tidak seimbang dengan ukuran tubuh
  • Dahi menonjol atau jenong
  • Tulang hidung seolah datar (pesek)
  • Kaki yang membengkok

Dwarfisme proporsional biasanya disebabkan oleh kondisi medis yang dimiliki sejak lahir atau berkembang di masa anak-anak dan menghambat pertumbuhan dan perkembangan.

Dwarfisme proporsional ditandai dengan ukuran kepala, lengan, dan kaki yang lebih kecil tetapi tampak seimbang (proporsional) satu sama lain.

Gejala dwarfisme proporsional pada anak diantaranya:

  • Tinggi badan anak pada grafik pertumbuhan berada di bawah rata-rata anak seusianya
  • Perkembangan tinggi badan anak lebih lambat daripada anak seusianya
  • Perkembangan seksual anak terlambat atau sama sekali tidak mengalami masa remaja

Penyebab

Mengutip dari Healthline, sebagian besar penyebab dwarfisme adalah genetik. Namun, terdapat beberapa penyebab yang paling umum diantaranya:

  1. Achondroplasia,
    Disebabkan adanya salinan gen yang bermutasi dan diturunkan dari orang tua kepada anaknya
  2. Sindrom turner,
    Hanya terjadi pada wanita yang mewarisi satu kromosom X dari kedua orang tua mereka
  3. Spondyloepiphyseal dysplasias (SED),
    Menyebabkan batang tubuh yang memendek
  4. Displasia tulang,
    Disebabkan adanya perubahan genetik yang tiba-tiba melalui keturunan

Diagnosis

Dwarfisme dapat didiagnosis sejak bayi masih dalam kandungan, saat lahir, maupun selama masa pertumbuhan.

Pemeriksaan USG selama masa kehamilan dapat membantu menunjukkan kondisi dwarfisme.

Bayi yang mengalami dwarfisme sejak dalam kandungan atau orang tua menyadari bahwa mereka membawa gen dengan kondisi ini, dokter akan merekomendasikan amniosentesis.

Setelah bayi lahir akan dilakukan pemeriksaan kesehatan, termasuk panjang dan berat badan bayi.

Selain itu, dokter dapat melakukan tes darah untuk mengetahui kadar hormon pertumbuhan yang juga dapat menyebabkan dwarfisme.

Komplikasi

Kondisi dwarfisme menyebabkan penderita berisiko mengalami komplikasi kesehatan, seperti masalah kaki, punggung, hingga gangguan fungsi otak dan paru-paru.

Terdapat beberapa komplikasi yang paling sering dialami penderita dwarfisme tidak proporsional, yakni:

  1. kaki tertekuk
  2. radang sendi
  3. kifosis
  4. stenosis spinal
  5. hidrosefalus
  6. apnea tidur
  7. pada bayi berisiko mengalami keterlambatan perkembangan motorik

Perawatan

Melansir Healthline, apa pun penyebabnya dwarfisme tidak dapat disembuhkan.

Namun, terdapat terapi yang dapat mengurangi risiko komplikasi:

  1. Terapi hormon, dapat membantu:
    – menambah tinggi badan setidaknya mendekati ukuran normal
    – pada wanita dapat memicu pubertas
  2. Operasi, dapat membantu :
    – memperbaiki arah pertumbuhan tulang
    – menstabilkan bentuk tulang belakang
    – meningkatkan saluran di tulang belakang yang mengelilingi sumsum tulang belakang agar tekanan pada sumsum tulang belakang berkurang.
    – mengurangi tekanan pada otak dengan mengeluarkan cairan di sekitar otak yang berlebihan
  3. Terapi fisik dan Orthotic, dapat membantu:
    – meningkatkan kekuatan dan jangkauan gerak tungkai atau punggung setelah operasi
    – mengurangi rasa sakit saat berjalan
    – meningkatkan kesehatan dan fungsi kaki
    – menggunakan kawat gigi belakang untuk meningkatkan kelengkungan tulang belakang
    – melakukan perawatan orthodontic untuk menangani gigi berjejal akibat rahang kecil
    – menjaga berat badan dan mencegah obesitas

Artikel ini tidak diperuntukkan untuk melakukan self diagnosis. Harap selalu melakukan konsultasi dengan dokter untuk mendapatkan pemeriksaan dan penanganan yang tepat.

#Dwarfisme

Klik disini untuk lihat artikel asli

Related posts