Penjelasan Kemendikbud Ristek soal 1.000 Lebih Sekolah PTM Klaster Covid-19

  • Whatsapp

KOMPAS.com – Klaster sekolah atau klaster Pembelajaran Tatap Muka (PTM) Terbatas menjadi perbincangan beberapa hari terakhir.

Read More

Hal tersebut karena adanya 1.000-an sekolah yang melaporkan adanya penularan Covid-19 menurut data Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi (Kemendikbud Ristek).

Diberitakan Kompas.com, 22 September 2021, Dirjen PAUD Dikdasmen Kemendikbud Ristek Jumeri mengungkapkan, terdapat 1.296 sekolah yang melaporkan penularan Covid-19 sejak awal pandemi 2020.

Adapun total sekolah yang telah melaksanakan PTM adalah 46.580 sekolah. Jumlah 1.296 itu disebut Jumeri hanya 2,8 persen dari total sekolah yang menyelenggarakan PTM.

Sementara itu, data per 23 September 2021, ada 1.302 klaster sekolah, dikutip Kompas.tv, Jumat, (24/9/2021).

Data dari Juli 2020

Kompas.com menghubungi Jumeri terkait data 1.000-an sekolah yang melaporkan penularan Covid-19. Jumeri menjelaskan bahwa data itu merupakan kompilasi sejak bulan Juli 2020.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

“Ya (sejak 2020),” kata Jumeri pada Kompas.com, Sabtu (25/9/2021).

“Itu bukan berdasarkan laporan satu bulan terakhir, tetapi 14 bulan terakhir sejak tahun lalu yaitu bulan Juli 2020,” tambah dia.

Menurut Jumeri terdapat beberapa miskonsepsi di masyarakat terkait data tersebut. Jumeri menyampaikan lewat keterangan tertulis bahwa penyebutan klaster dinilai kurang tepat.

“Angka 2,8% satuan pendidikan itu bukanlah data klaster Covid-19, tetapi data satuan pendidikan yang melaporkan adanya warga sekolah yang pernah tertular Covid-19. Sehingga, lebih dari 97% satuan pendidikan tidak memiliki warga sekolah yang pernah tertular Covid-19,” tutur Jumeri.

Oleh karena itu, imbuhnya, belum tentu klaster. Selain itu belum tentu juga penularan Covid-19 terjadi di satuan pendidikan.

Data tersebut didapatkan dari laporan 46.500 satuan pendidikan yang mengisi survei dari Kemendikbud Ristek.

Dari data itu, kata dia, ada yang sudah melaksanakan PTM terbatas ada juga yang belum.

Isu ribuan siswa dan guru terpapar

Jumeri juga menanggapi isu mengenai 15.000 siswa dan 7.000 guru positif Covid-19 berasal dari laporan yang disampaikan oleh 46.500 satuan pendidikan.

Dia mengatakan laporan tersebut belum diverifikasi, sehingga masih ditemukan kesalahan.

“Misalnya, kesalahan input data yang dilakukan satuan pendidikan seperti laporan jumlah guru dan siswa positif Covid-19 lebih besar daripada jumlah total guru dan siswa pada satuan pendidikan tersebut,” jelas Jumeri.

Jumeri mengungkapkan saat ini Kemendikbud Ristek sedang mengembangkan sistem pelaporan yang memudahkan verifikasi data.

“Dikarenakan keterbatasan akurasi data laporan dari satuan pendidikan, saat ini Kemendikbud Ristek dan Kemenkes sedang melakukan uji coba sistem pendataan baru dengan aplikasi PeduliLindungi,” ujar Jumeri.

Jumeri menyatakan, Kemendikbud Ristek selalu berkoordinasi dengan pemerintah daerah untuk melakukan pengawasan dan pemantauan dinamika sekolah yang melaksanakan PTM Terbatas.

Dia juga menyatakan anak-anak bisa tetap belajar dari rumah jika orangtua belum yakin dan belum memberikan izin untuk mengikuti PTM Terbatas, serta tidak ada proses menghukum dan diskriminasi bagi anak-anak yang belajar dari rumah.

“Kolaborasi yang efektif antara guru, kepala sekolah, komite sekolah, dan pengawas sekolah, serta orangtua sangat diharapkan untuk menyukseskan penerapan PTM terbatas,” pungkas Jumeri.

#Penjelasan #Kemendikbud #Ristek #soal #Lebih #Sekolah #PTM #Klaster #Covid19

Klik disini untuk lihat artikel asli

Related posts