Viral, Video Oknum Polantas Pukul dan Tendang Pengendara Motor, Begini Ceritanya

  • Whatsapp

KOMPAS.com – Sebuah video yang menampilkan oknum polisi lalu lintas (polantas) di Bima, Nusa Tenggara Barat (NTB) terlihat memukul dan menendang pengendara sepeda motor, viral di media sosial.

Read More

Video tersebut salah satunya dibagikan oleh akun Facebook ini pada Selasa (28/9/2021).

Viral kan polisi di Bima. Beginilah ke lakukan 3 polisi menggunakan kekerasan ke pada anak sekolah di Bima. main tangan. bukannya mengayomi malah main tangan. harus polisi Bima dengan tegas menindak lanjuti personil yang ini,” demikian narasi pada unggahan video viral itu.

Dalam video berdurasi 2 menit 49 detik tersebut terlihat tiga anggota polisi yang sedang menindak pengendara sepeda motor.

Dua anggota berpakaian polantas, sementara seorang lagi berseragam Propam lengkap dengan rompi anti peluru sambil membawa senjata laras panjang.

Tak diketahui apa sebabnya, salah satu oknum polantas terlihat emosi dan melayangkan pukulan hingga tendangan ke arah pengendara motor itu.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Lantas, bagaimana penjelasan polisi terkait peristiwa itu?

Penjelasan Polisi: Tak bawa SIM dan STNK

Melalui Kabid Humas Polda NTB Kombes Pol Artanto, Kapolres Bima AKBP Heru Sasongko membenarkan adanya kejadian tersebut.

Peristiwa oknum Polantas Bima memukul dan menendang pengendara motor itu terjadi di Jalan Kalaki, Desa Panda, Bima, Senin (27/9/2021) terjadi saat Operasi Patuh Rinjani 2021.

Pengendara motor yang merupakan warga Desa Tenga, Kecamatan Woha, Bima tidak bisa menunjukan kelengkapan surat-surat kendaraan yaitu SIM dan STNK hingga berujung cekcok dengan oknum polantas.

“Kami mengakui terjadi aksi pemukulan kemarin oleh anggota kami saat pelaksanaan Operasi Patuh Rinjani,” ujarnya dikutip dari keterangan resmi yang diterima Kompas.com, Rabu (29/9/2021).

Usai kejadian, Heru lantas memanggil oknum anggota polantas tersebut untuk diperiksa oleh Provos dan ditahan sesuai Undang-Undang Nomor 2 Tahun 2003 tentang Peraturan Disiplin Anggota Polri.

 

Datangi rumah korban untuk meminta maaf

Lebih lanjut, pihaknya juga telah mendatangi langsung keluarga pengendara motor yang menjadi korban pemukulan untuk menyampaikan permohonan maaf.

“Alhamdulilah permintaan maaf kami diterima baik oleh orang tua korban,” terang Heru.

Ia mengimbau, masyarakat agar tetap mentaati semua aturan lalu lintas.

Sebab melanggar aturan lalu lintas menjadi salah satu penyebab terjadinya kecelakaan yang berujung pada kerugian material, bahkan meninggal dunia.

“Kepada seluruh masyarakat atau pun orang tua agar memberikan pemahaman kepada anak-anaknya agar patuhi semua aturan lalu lintas. Ia juga akan membimbing dan membina semua personel Polres Bima agar hal seperti itu tidak terjadi lagi,” jelasnya.

Kompas.com mengonfirmasi ulang kepada Kabid Humas Polda NTB Kombes Pol Artanto perihal status oknum anggota polantas yang memukul dan menendang pengendara motor tersebut.

Artanto mengatakan, saat ini statusnya adalah terperiksa.

“Statusnya terperiksa karena segera menjalani proses sidang disiplin,” ujar dia saat dihubungi Kompas.com, Rabu (29/9/2021).


#Viral #Video #Oknum #Polantas #Pukul #dan #Tendang #Pengendara #Motor #Begini #Ceritanya

Klik disini untuk lihat artikel asli

Related posts