Mata Berkedut

  • Whatsapp

KOMPAS.com – Mata berkedut merupakan kejang otot pada kelopak mata secara berulang yang tidak dapat Anda kendalikan.

Meski kedutan pada mata tidak menyebabkan rasa sakit, mata berkedut dapat menjadi tanda atau peringatan awal dari gangguan gerakan kronis.

Tipe

Dilansir dari WebMD, terdapat 3 jenis kedutan mata yang umum terjadi, meliputi:

  • Kedutan kecil
    Mata berkedut dikaitkan dengan hal sehari-hari seperti kelelahan, stres, atau kafein. Kedutan juga mungkin terjadi karena kornea atau konjungtiva teriritasi.
  • Blefarospasme esensial jinak
    Kedutan pada mata terkait dengan genetika atau faktor lingkungan yang dapat berkembang menjadi kondisi serius.
  • Hemifacial spasm
    Melibatkan otot-otot di sekitar mulut dan kelopak mata yang mempengaruhi satu sisi wajah.

Penyebab

Berdasarkan WebMD, mata berkedut dapat terjadi akibat berbagai faktor seperti:

Penyebab umum

Selain masalah pada mata seperti mata kering atau merah, terdapat faktor lain yang menyebabkan mata berkedut atau memperburuk kedutan.

Sejumlah 60% keuntungan dari artikel Health Kompas.com disalurkan untuk warga terdampak Covid-19.

#JernihkanHarapan dengan membagikan artikel-artikel Health Kompas.com yang bermanfaat di media sosial agar lebih banyak warga terbantu. — Bagikan artikel ini

Mata Berkedut

Mata berkedut merupakan kejang otot pada kelopak mata secara berulang yang tidak dapat Anda kendalikan. Kenali lebih jauh mengenai kondisi ini.

Bagikan artikel ini melalui

  • Kelelahan
  • Stres
  • Merokok
  • Sensitivitas cahaya
  • Terlalu banyak mengonsumsi kafein dan alkohol
  • Efek samping obat-obatan tertentu, terutama obat psikosis dan epilepsi
  • Faktor lingkungan seperti cahaya matahari atau polusi udara

Penyebab khusus

Meskipun jarang terjadi, mata berkedut dapat disebabkan oleh gangguan otak dan saraf.

  • Penyakit Parkinson
  • Kerusakan otak
  • Sklerosis ganda
  • Suara yang rendah
  • Sindrom Tourette
  • Dystonia

Gejala

Seperti yang sudah disebutkan, kedutan pada mata dapat terjadi akibat kondisi medis yang serius.

Oleh karena itu, mengutip WebMD, terdapat tanda-tanda atau gejala mata berkedut yang perlu Anda waspadai, antara lain:

  • Kelopak mata menutup sepenuhnya
  • Kejang melibatkan otot-otot di wajah
  • Mengalami mata merah, bengkak, atau keluar cairan
  • Kelopak mata bagian atas terkulai

Segera temui dokter Anda jika mengalami gejala di atas untuk pemeriksaan dan penanganan lebih lanjut, terutama saat kedutan pada mata berlangsung lebih dari 1 minggu.

Perawatan

Perawatan yang diberikan akan bergantung pada tingkat keparahan mata berkedut dan penyebab yang mendasarinya.

Melansir Healthline, berikut jenis-jenis perawatan yang dapat Anda lakukan untuk mengatasi mata berkedut, meliputi:

  • Suntikan toksin botulinum seperti Botox, Dysport, atau Xeomin
  • Operasi atau pembedahan untuk mengangkat beberapa otot atau saraf pada kelopak mata
  • Resep obat seperti Clonazepam atau Lorazepam

Perawatan yang diberikan akan bergantung pada tingkat keparahan mata berkedut dan penyebab yang mendasarinya.

Melansir Healthline, berikut jenis-jenis perawatan yang dapat Anda lakukan untuk mengatasi mata berkedut, meliputi:

  • Suntikan toksin botulinum seperti Botox, Dysport, atau Xeomin
  • Operasi atau pembedahan untuk mengangkat beberapa otot atau saraf pada kelopak mata
  • Resep obat seperti Clonazepam atau Lorazepam

Artikel ini tidak diperuntukkan untuk melakukan self diagnosis. Harap selalu melakukan konsultasi dengan dokter untuk mendapatkan pemeriksaan dan penanganan yang tepat.

#Mata #Berkedut

Klik disini untuk lihat artikel asli

Related posts