Kritikan Polri Diharap seperti Satpam BCA Berbalas Teror, Polisi Diminta Tak Anti-kritik

  • Whatsapp

JAKARTA, KOMPAS.com – Komisi untuk Orang Hilang dan Korban Tindak Kekerasan (Kontras) menanggapi unggahan viral di media sosial, yang berisi pengakuan seseorang di media sosial yang mendapat serangan setelah mengkritik polisi di media sosial.

Read More

Seorang netizen mengaku mendapatkan serangan setelah mengkritik polisi, yang diharapkan dapat bekerja dengan ramah dan profesional, layaknya anggota satpam di sebuah bank swasta, yaitu BCA.

Wakil Koordinator Kontras, Rivanlee Anandar berharap kritik masyarakat itu tidak dibalas anggota Polri dengan sikap antikritik.

Dia menuturkan, kritik yang disampaikan masyarakat terhadap institusi Polri seharusnya dipandang sebagai sebuah masukan.

“Mestinya dipandang sebagai bentuk koreksi terhadap bentuk pelayanan, bukan ejekan terhadap institusi,” ujar Rivanlee kepada Kompas.com, Minggu (17/10/2021).

Adapun, ancaman yang dialami pengkritik tersebut diduga dilakukan oleh oknum polisi hingga akun anonim.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Rivanlee mengatakan, sikap reaktif berupa ancaman terhadap pengkritik tersebut menunjukkan anggota kepolisian tak siap dengan kritik.

Menurut dia, kritik terhadap Polri sebagai institusi semestinya tidak boleh diartikan sebagai serangan terhadap individu oleh sejumlah oknum polisi yang melakukan serangan siber ke orang yang menyampaikan kritik.

Saat ada anggota Polri yang merespons kritik terhadap lembaga, justru akan terlihat tidak profesional. Apalagi, jika kritik itu dibalas dengan ancaman atau intimidasi non-verbal.

Rivanlee menegaskan bahwa polisi harus memahami bahwa kritik dalam bentuk aksi massa berupa keluhan atau sindiran di media sosial adalah variasi kritik yang terus tumbuh karena berkembangnya cara kritik tiap generasi.

“Jika itu tidak dipahami, kritik publik hanya akan terus dianggap sebagai ancaman semata, bukan masukan terhadap institusi Polri,” tegas dia.

Belakangan ini, sebuah twit dari pengguna Twitter ramai dibagikan dan dibicarakan dengan narasi yang mengharapkan polisi bisa bekerja layaknya Satpam BCA.

Belakangan, “Satpam BCA” menjadi trending topic di Twitter pada Minggu.

Akan tetapi, setelah ramai dibagikan, orang yang menulis twit tersebut justru mengalami penyerangan berupa ancaman, intimidasi, hingga doxing di ranah digital.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram “Kompas.com News Update”, caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

#Kritikan #Polri #Diharap #seperti #Satpam #BCA #Berbalas #Teror #Polisi #Diminta #Tak #Antikritik

Klik disini untuk lihat artikel asli

Related posts