Tak Sampai Kota Bandung, Ini Cara Naik Kereta Cepat Biar Hemat Waktu

  • Whatsapp

JAKARTA, KOMPAS.com – Pemerintah resmi menggelontorkan uang APBN untuk mendanai proyek Kereta Cepat Jakarta Bandung. Perkembangan proyek pembangunan kerja sama Indonesia-China ini sudah mencapai 79 persen.

Read More

PT Kereta Cepat Indonesia China (KCIC) terus melakukan berbagai upaya percepatan untuk menjaga agar target operasional kereta cepat di akhir tahun 2022 bisa terwujud.

Kereta Cepat Jakarta Bandung sendiri memiliki empat stasiun yakni Stasiun Halim, Stasiun Karawang, Stasiun Padalarang, dan Stasiun Tegalluar.

Berbeda dengan kereta reguler yang sudah dijalankan PT KAI yang sudah terakses dengan stasiun di tengah kota, stasiun kereta cepat berada di kawasan pinggiran kota.

Di Jakarta, stasiun kereta cepat berada di kawasan Halim, Jakarta Timur. Sementara untuk Bandung, penumpang bisa naik turun di Stasiun Padalarang di Kabupaten Bandung Barat maupun Stasiun Tegalluar yang masuk wilayah Kabupaten Bandung.

Naik turun di Bandung

Bagi penumpang yang memang tinggal dan bekerja sekitar di Tegalluar dan Padalarang tentu jadi keuntungan tersendiri. Namun bagi penumpang yang ingin ke Kota Bandung atau sebaliknya, naik kereta cepat artinya harus bersiap sedia berganti moda transportasi. 

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Presiden Direktur PT KCIC Dwiyana Slamet Riyadi mengatakan, pihaknya membangun stasiun kereta cepat di Padalarang untuk mengakomodasi penumpang dari atau menuju Kota Bandung dengan kereta pengumpan atau feeder. 

Dengan kata lain, penumpang kereta cepat dari Jakarta yang ingin melanjutkan perjalanan ke Kota Bandung atau Cimahi, harus berhenti di Stasiun Padalarang milik KCIC dan berjalan kaki menuju Stasiun Padalarang milik PT KAI. 

Stasiun kereta cepat dan kereta reguler itu saat ini dibangun dalam satu kawasan atau hub. Nantinya di Stasiun Padalarang PT KAI, penumpang bisa menaiki KA feeder yang menuju ke Kota Bandung dan Cimahi. 

“Di Stasiun Hub Padalarang ini, akan terjadi konektivitas yang nyaman bagi penumpang KCJB yang ingin langsung melanjutkan perjalanan ke Kota Cimahi dan Bandung dengan KA feeder yang dilayani oleh PT KAI,” kata Dwiyana dikutip dari Antara, Kamis (4/11/2021).

Ia menjelaskan penambahan Stasiun Hub di Padalarang dilakukan dengan mempertimbangkan berbagai aspek, seperti demografi, komersial, dan infrastruktur di area Padalarang, yang memadai dan mampu menyasar penumpang yang berasal dari Bandung bagian barat.

“Stasiun kereta cepat akan berada di sebelah barat stasiun KA Padalarang. Penumpang yang hendak menggunakan layanan kereta cepat dari Padalarang atau sebaliknya akan disediakan KA konvektivitas menuju Stasiun Cimahi dan Bandung,” katanya.

Ia memaparkan KA feeder akan menggunakan rangkaian KRD yang didesain seperti KA Bandara, dan melayani rute dari Stasiun Padalarang menuju Stasiun Bandung serta dapat berhenti di stasiun Cimahi.

Menurut rencana, pemberangkatan KA Feeder ini adalah setiap 20 menit pada jam sibuk dan 30 menit di luar jam sibuk atau menyesuaikan operasional kereta cepat.

Durasi perjalanan dari Stasiun Padalarang ke Stasiun Bandung adalah 18 menit. Jika berhenti di Stasiun Cimahi maka durasi perjalanan menjadi 22 menit.

Alternatif lainnya bagi penumpang yang menuju Kota Bandung, bisa turun dan keluar dari Stasiun Padalarang, dan berganti moda transportasi lain seperti angkutan umum terdekat maupun transportasi online. 

dok. Agus Suparto Presiden Joko Widodo meninjau lokasi proyek pembangunan Kereta Cepat Jakarta-Bandung yang berada di Kelurahan Warungharja, Cikarang Utara, Kabupaten Bekasi, Selasa (18/5/2021).

Namun opsi ini, penumpang kereta cepat yang menuju ke Kota Bandung harus bersiap dengan kemacetan. Seperti diketahui, jalan arteri dari Padalarang menuju pusat Kota Kembang via Cimahi selama ini dikenal dengan jalur dengan kemacetan parah. 

Jika penumpang kereta cepat dijemput dengan menggunakan kendaraan pribadi atau taksi online, akses ke Kota Bandung lainnya setelah turun dari kereta cepat adalah melalui Tol Cipularang dan keluar di Pasteur maupun Pasir Koja. 

Sementara itu, pengoperasian Stasiun Tegalluar diharapkan dapat menyasar penumpang di Bandung bagian Timur, nantinya akan terhubung dengan Bus Rapid Transit, taksi maupun moda transportasi lainnya.

Naik turun di Jakarta

Sementara untuk penumpang yang naik turun di Jakarta, maka harus menuju Halim. Berbeda dengan Padalarang yang berdekatan dengan stasiun kereta reguler, tidak demikian halnya dengan Stasiun Halim.

Halim sendiri selama ini dikenal dengan kawasan bandara sipil dan militer milik TNI AU. Letaknya pun berada di pinggiran Jakarta dan dekat dengan Bekasi.

Untuk transportasi publik, halte Trans Jakarta terdekat adalah Halte Cawang, sementara untuk KRL stasiun paling dekat adalah Stasiun Cawang. 

Sebagai gambaran, masyarakat yang menuju maupun dari Halim, terutama untuk tujuan Bandara Halim Perdana Kusuma, selama ini banyak yang mengandalkan kendaraan pribadi maupun transportasi online. 

Pekerjaan kereta cepat Jakarta-Bandung di SS Pasteur, Jabar. DOK. JASAMARGA METROPOLITAN TOLLROAD Pekerjaan kereta cepat Jakarta-Bandung di SS Pasteur, Jabar.

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram “Kompas.com News Update”, caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

#Tak #Sampai #Kota #Bandung #Ini #Cara #Naik #Kereta #Cepat #Biar #Hemat #Waktu #Halaman

Klik disini untuk lihat artikel asli

Related posts