Bos PLN Klaim Tarif Listrik RI Termurah se-ASEAN, Bagaimana Faktanya?

  • Whatsapp

JAKARTA, KOMPAS.com – Direktur Utama Perusahaan Listrik Negara (PLN) Zulkifli Zaini mengatakan bahwa tarif listrik yang ada di Indonesia lebih murah bila dibandingkan negara-negara se-Asia Tenggara alias ASEAN. 

Read More

Dia mengungkapkan, hal itu yang sering tidak terkomunikasikan, seolah-olah listrik di Indonesia itu tidak kompetitif.

“Tarif listrik industri dan rumah tangga di Indonesia, itu relatif rendah dibandingkan dengan kawasan di Asia Tenggara. Apalagi kita bandingkan tarif listrik di Indonesia dengan negara-negara maju, itu jauh lagi,” kata dia ditemui pada CEO Forum Kompas 100 beberapa waktu lalu.

Benarkah klaim Zulkifli tersebut?

Sebagai perbandingan tarif listrik non-subsidi di Indonesia yang ditetapkan PLN, mari simak tarif listrik non-subsidi di beberapa negara tetangga sebagai berikut:

Tarif listrik Indonesia vs negara ASEAN lain

Tarif listrik di Indonesia (PLN)

Tarif listrik per kWh PLN sebenarnya mengacu pada harga listrik per kWh yang ditetapkan oleh pemerintah melalui Kementerian ESDM. 

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Regulasi harga listrik per kWh diatur dalam Peraturan Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral Republik Indonesia Nomor 28 Tahun 2016, tentang Tarif Tenaga Listrik yang Disediakan oleh PT Perusahaan Listrik Negara (Persero).

Permen ini juga mengatur tentang Penyesuaian Tarif Tenaga Listrik (Tariff Adjustment) bagi 13 golongan tarif.

Harga listrik per kWh ini biasa disebut dengan TDL atau tarif dasar listrik. Tarif listrik per kWh ini terbagi menjadi beberapa segmen, yakni TDL untuk rumah tangga dan TDL untuk industri. 

Kemudian harga kWh listrik berbeda ditetapkan untuk pelanggan bisnis, pelayanan sosial, kantor pemerintah dan penerangan jalan umum (PJU), traksi, dan curah. 

PLN juga menerapkan tarif adjusment. Tarif adjustment dilaksanakan setiap bulan. Harga listrik per kWh ini dipengaruhi oleh tiga indikator, yakni nilai tukar mata uang Dollar Amerika terhadap mata uang Rupiah (kurs), harga minyak mentah atau Indonesian Crude Price (ICP), dan inflasi. 

Ada 13 dari 37 golongan harga listrik per kwh yang disediakan PLN mengalami tarif adjustment. 

Berikut ini harga listrik per kWh yang ditetapkan pemerintah:

  • Golongan R-1/ Tegangan Rendah (TR) daya 900 VA, Rp 1.352 per kWh.
  • Golongan R-1/ TR daya 1.300 VA, Rp 1.444,70 per kWh.
  • Golongan R-1/ TR daya 2.200 VA, Rp 1.444,70 per kWh.
  • Golongan R-2/ TR daya 3.500-5.500 VA, Rp 1.444,70 per kWh.
  • Golongan R-3/ TR daya 6.600 VA ke atas, Rp 1.444,70 per kWh.
  • Golongan B-2/ TR daya 6.600 VA-200 kVA, Rp 1.444,70 per kWh.
  • Golongan B-3/ Tegangan Menengah (TM) daya di atas 200 kVA, Rp 1.114,74 per kWh.
  • Golongan I-3/ TM daya di atas 200 kVA, Rp 1.114,74 per kWh.
  • Golongan I-4/ Tegangan Tinggi (TT) daya 30.000 kVA ke atas, Rp 996,74 per kWh.
  • Golongan P-1/ TR daya 6.600 VA-200 kVA, Rp 1.444,70 per kWh.
  • Golongan P-2/ TM daya di atas 200 kVA, Rp 1.114,74 per kWh.
  • Golongan P-3/ TR untuk penerangan jalan umum, Rp 1.444,70 per kWh.
  • Golongan L/ TR, TM, TT, Rp 1.644,52 per kWh.

Tarif listrik di Malaysia

Di Negeri Jiran, penyediaan tenaga listrik dilayani oleh Tenaga Nasional Berhad atau TNB yang yang sahamnya dimiliki Khazanah Nasional, perusahaan investasi milik pemerintah Malaysia.

Dikutip dari laman resmi TNB Malaysia (https://www.tnb.com.my/residential/pricing-tariffs), tarif listrik domestik di Malaysia dihitung dalam 5 kategori sesuai dengan jumlah pemakaian dan bersifat progresif.

Artinya, semakin besar konsumsi listrik rumah tangga, semakin besar pula tarif listrik yang dibebankan. Berbeda dengan PLN yang membedakan tarif berdasarkan golongan, TNB Malaysia menerapkan tarif yang sama untuk semua pelanggannya. TNB juga tidak mengenakan biaya beban untuk pelanggannya.

Penetapan tarif listrik progresif ini membuat harga listrik yang dibayar pelanggan rumah tangga di Malaysia akan semakin murah jika bisa menghemat pemakaian listriknya.

Skema ini juga secara tidak langsung memberikan subsidi silang. Ini karena rumah tangga masyarakat menengah atas tentunya mengonsumsi listrik lebih banyak ketimbang masyarakat berpendapatan rendah dengan perangkat elektronik lebih sedikit. 

Berikut penepan tarif listrik yang ditetapkan TNB Malaysia dengan kurs 1 ringgit (RM Malaysia) saat ini yakni Rp 3.400:

  • Pemakaian listrik pertama 200 kWh (1-200 kWh) per bulan: 21,80 sen/kWh atau Rp 741/kWh
  • Pemakaian listrik 100 kWh selanjutnya (201-300 kWh) per bulan: 33,40 sen/kWh atau Rp 1.135/kWh
  • Pemakaian listrik 300 kWh selanjutnya (301-600 kWh) per bulan: 51,60 sen/kWh atau Rp 1.754/kWh
  • Pemakaian listrik 300 kWh selanjutnya (601-900 kWh) per bulan: 54,60 sen/kWh Rp 1.856/kWh
  • Pemakaian listrik selanjutnya (901 kWh ke atas) per bulan: 57,10 sen/kWh atau Rp 1.941/kWh

Tarif listrik di Vietnam

Di Vietnam, listrik dimonopoli oleh perusahaan negara yakni Vietnam Electricity. Penetapan tarif listrik di negara komunis ini didasarkan atas besaran tegangan, jumlah pemakaian, dan kategori pelanggan yang terdiri dari manufaktur, rumah tangga, perkantoran, dan bisnis. 

Sebagai perbandingan tarif listrik dengan PLN di Indonesia, yakni pada tarif retail rumah tangga. Di Vietnam, penetapan skema tarif listrik rumah tangga hampir sama dengan Malaysia yakni jumlah kWh, di mana semakin kecil pemakaian, maka semakin murah tarifnya.

Berikut tarif listrik di Vietnam untuk rumah tangga sebagaimana dikutip dari laman resmi Vietnam Electricity (https://en.evn.com.vn/d6/gioi-thieu-d/RETAIL-ELECTRICITY-TARIFF-9-28-252.aspx) dengan asumsi kurs 1 dong Vietnam setara Rp 0,63.  

  • Pemakaian listrik pertama 0 – 50 kWh tarifnya 1.678 dong atau Rp 1.056
  • Pemakaian listrik 51 – 100 kWh tarifnya 1.734 dong atau Rp 1.091
  • Pemakaian listrik 101 – 200 kWh tarifnya 2.014 dong atau Rp 1.267
  • Pemakaian listrik 201 – 300 kWh tarifnya 2.536 dong atau Rp 1.596
  • Pemakaian listrik 301 – 400 kWh tarifnya 2.834 dong atau Rp 1.784
  • Pemakaian listrik 401 kWh ke atas tarifnya 2.927 dong atau Rp 1.842

Kesimpulan

Tarif listrik rumah tangga di Malaysia lebih murah daripada tarif listrik dari PLN di Indonesia, asalkan dengan pemakaian tak melibihi 300 kWh.

Sementara apabila dibandingkan dengan Vietnam, tarif listriknya Indonesia juga masih lebih mahal dengan asumsi pemakaian listrik warga Vietnam tak melebihi 300 kWh.

Sebagai gambaran, Kementerian ESDM menyebutkan bahwa rata-rata pemakaian atau konsumsi listrik per bulan golongan R.1/900 VA adalah 109 kWh. 

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram “Kompas.com News Update”, caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

#Bos #PLN #Klaim #Tarif #Listrik #Termurah #seASEAN #Bagaimana #Faktanya #Halaman

Klik disini untuk lihat artikel asli

Related posts