Manakah yang Lebih Sehat, Tidur dengan Lampu Menyala atau Mati?

  • Whatsapp

KOMPAS.com – Beberapa orang memilih tidur dengan mematikan lampu, beberapa lagi memilih terpejam dengan lampu terus menyala. 

Read More

Apakah pencahayaan lampu ketika tidur bisa mempengaruhi kesehatan kita? 

Melansir dari berbagai sumber, pilihan antara mematikan atau menyalakan lampu ini ternyata memang bisa mempengaruhi kesehatan tubuh. Lebih tepatnya, sumber-sumber cahaya di sekitar tempat tidur, sangat bisa mempengaruhi kualitas tidur.

Sumber cahaya di sini tak hanya lampu, namun juga nyala dari monitor ponsel, laptop, juga televisi.

Melansir dari Healthline, tidur dengan lampu dan layar ponsel atau televisi yang terus menyala hingga pagi sangat bisa mengurangi kualitas tidur.

Tidur dengan lampu terang benderang bisa memberikan sinyal yang salah ke otak dan membuat kita tak bisa tidur dengan nyenyak.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Hal ini berkaitan erat dengan ritme sirkadian kita atau ritme biologis tubuh. Ketika Anda membiarkan lampu tetap menyala terang benderang maka tubuh akan menangkapnya sebagai sinyal untuk terus terjaga.

AnaBGD Ilustrasi tidur

Bahkan mengutip dari Sleep Foundation, cahaya juga bisa mempengaruhi produksi melatonin, hormon yang mengatur tubuh beristirahat.

Ketika hari menjadi gelap atau pencahayaan berkurang, otak akan meresponnnya dengan memproduksi melatonin. Jadi ketika cahaya terus ada, otak pun tak akan segera memproduksi melatonin. 

Jam biologis tubuh sendiri ada di dua perbedaan waktu, yaitu dari terang ke gelap. Ketika di terang hari tubuh akan terjaga, maka ketika hari sudah gelap tubuh akan mulai masuk dalam fase istirahat.

Nah ketika Anda tetap menyalakan lampu dengan benderang, perbedaan fase inilah yang tak akan dikenali oleh otak. Sehingga kantuk lebih susah datang dan Anda bisa mengalami gangguan susah tidur.

Jadi ketika Anda mengalami gangguan susah tidur, cobalah untuk meredupkan pencahayaan di dalam kamar.

Jika anda takut gelap, Anda bisa memasang lamput tidur yang temaram agar otak mengenali perbedaan terang dan gelap.

Ketika Anda tidur dengan lampu menyala, maka kualitas tidur bisa berkurang. Ketika kualitas tidur berkurang, maka akan muncul berbagai gangguan kesehatan.

Berikut ini adalah gangguan kesehatan yang mungkin muncul:

1. Depresi

Cahaya biru dari berbagai peralatan elektronik bisa sangat mempengaruhi mood. Kurang tidur karena lampu kamar yang terlalu terang juga bisa membuat tubuh tak bisa beristirahat dengan nyaman.

Gabungan dari kelelahan dan mood yang mudah berubah ini bisa mengarah ke depresi.

2. Obesitas

Sebuah studi menyatakan bahwa gangguan obesitas mudah muncul pada orang yang membiasakan diri tidur dengan lampu kamar atau televisi yang menyala hingga pagi.

Kaitan antara pencahayaan dan obesitas ada pada kualitas tidur yang didapatkan masing-masing orang. Ketika kualitas tidur malam Anda jelek, maka keesokan harinya Anda akan memiliki risiko berburu makanan lebih banyak dari biasanya.

3. Memperparah penyakit kronis

Baik Anda memiliki obesitas atau tidak, tidur dengan lampu terlalu benderang juga berpotensi memperparah penyakit kronis yang sudah Anda miliki.

Ketika tidur tak bisa nyenyak dan Anda tak beristirahat dalam durasi yang ideal karena cahaya yang terlalu terang, maka gangguan diabetes atau tekanan darah tinggi Anda akan semakin parah.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram “Kompas.com News Update”, caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

#Manakah #yang #Lebih #Sehat #Tidur #dengan #Lampu #Menyala #atau #Mati #Halaman

Klik disini untuk lihat artikel asli

Related posts