Mengenal Obat Covid-19 GSK yang Disetujui Pemerintah Inggris

  • Whatsapp

KOMPAS.com – Obat Covid-19 buatan perusahaan farmasi GlaxoSmithKline (GSK) mendapatkan izin penggunaan dari Badan Regulator Obat-obatan dan Perawatan Kesehatan Inggris (MHRA).

Read More

Keputusan ini menambah daftar obat Covid-19 yang telah disetujui untuk digunakan di Inggris.

Sebelumnya, MHRA telah menyetujui penggunaan obat molnupiravir buatan perusahaan farmasi Merck.

Menurut MHRA, obat antibodi Xevudy (sotrovimab) terbukti aman dan efektif mengurangi risiko rawat inap dan kematian pada orang dengan infeksi Covid-19 ringan hingga sedang, yang berisiko lebih tinggi terkena penyakit parah.

Melansir laman MHRA, Kamis (2/12/2021) Chief Executive MHRA June Raine mengatakan, pihaknya menyambut baik kehadiran obat GSK sebagai opsi tambahan pengobatan Covid-19.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

“Saya senang untuk mengatakan bahwa kita sekarang memiliki pengobatan Covid-19 lain yang aman dan efektif, Xevudy (sotrovimab), bagi mereka yang berisiko terkena penyakit parah,” kata Raine.

“Ini adalah terapi lain yang telah terbukti efektif dalam melindungi mereka yang paling rentan terhadap Covid-19, dan menandakan langkah maju yang signifikan dalam perjuangan kita melawan penyakit yang mematikan ini,” imbuhnya.

Mengenal obat GSK

SHUTTERSTOCK/Peter Kniez Ilustrasi obat Covid-19. Inggris setujui obat Sotrovimab yang dikembangkan oleh perusahaan GlaxoSmithKline (GSK) dan Vir Biotechnology untuk pengobatan Covid-19. Selain mampu mengurangi risiko gejala ringan berkembang menjadi gejala berat, mengurangi risiko rawat inap dan kematian, obat ini juga tampaknya mampu melawan varian baru Omicron.

Dikembangkan oleh GSK dan Vir Biotechnology, Xevudy (sotrovimab) adalah obat bertipe antibodi monoklonal tunggal.

MHRA menjelaskan, obat tersebut bekerja dengan cara mengikat protein spike yang terdapat di bagian luar virus Covid-19.

Hal tersebut mencegah virus corona menempel dan memasuki sel manusia, sehingga tidak dapat bereplikasi di dalam tubuh.

MHRA menyebutkan, dari hasil uji klinis, dosis tunggal antibodi monoklonal ditemukan mengurangi risiko rawat inap dan kematian sebesar 79 persen pada orang dewasa berisiko tinggi dengan infeksi Covid-19 yang bergejala.

Berdasarkan data uji klinis, sotrovimab paling efektif bila dikonsumsi selama tahap awal infeksi sehingga MHRA merekomendasikan penggunaannya sesegera mungkin dan dalam waktu lima hari setelah timbulnya gejala.

Obat GSK diberikan melalui infus

Obat GSK telah mendapatkan izin untuk digunakan pada orang yang memiliki infeksi Covid-19 ringan hingga sedang dan setidaknya satu faktor risiko terkena penyakit parah.

Faktor risiko tersebut antara lain menderita obesitas, berusia lanjut (lebih dari 55 tahun), menderita diabetes mellitus, atau menderita penyakit jantung.

Penggunaan obat ini disetujui untuk individu berusia 12 tahun ke atas yang memiliki berat lebih dari 40 kg. 

Adapun cara pemberian obat GSK yakni diberikan melalui infus intravena selama 30 menit. 

Obat GSK diklaim ampuh melawan Omicron

Melansir Reuters, Jumat (3/12/2021) perusahaan farmasi GSK dan Vir Biotechnology mengeklaim bahwa obat Xevudy (sotrovimab) yang mereka kembangkan, efektif melawan varian baru virus corona, Omicron.

Mereka menyebutkan, tes laboratorium dan penelitian pada hamster telah menunjukkan bahwa antibodi sotrovimab dapat bekerja melawan virus sintetis yang direkayasa secara biologis untuk membawa sejumlah mutasi ciri varian Omicron.

“Kami dengan cermat mengikuti setiap mutasi yang mungkin penting. Dengan varian baru ini (Omicron), mutasi yang kami uji sejauh ini tidak berpengaruh signifikan terhadap sotrovimab” kata Herbert Virgin, Chief Scientific Officer Vir Biotechnology.

Varian Omicron diketahui memiliki jumlah mutasi yang luar biasa tinggi pada protein spike, yang digunakan oleh virus untuk menempel pada sel manusia.

Namun, Chief Executive Vir Biotechnology George Scangos mengatakan, obat sotrovimab telah didesain dengan mempertimbangkan kemungkinan mutasi pada virus corona.

“Sotrovimab sengaja dirancang dengan mempertimbangkan virus yang bermutasi,” kata dia.

KOMPAS.com/Akbar Bhayu Tamtomo
Infografik: Molnupiravir dan Paxlovid, Obat Covid-19 yang Diklaim Ampuh

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram “Kompas.com News Update”, caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

#Mengenal #Obat #Covid19 #GSK #yang #Disetujui #Pemerintah #Inggris #Halaman

Klik disini untuk lihat artikel asli

Related posts