Kasus Covid-19 Meningkat, Dinkes DKI: BOR RS Masih 12 Persen

  • Whatsapp

JAKARTA, KOMPAS.com – Kepala Dinas Kesehatan Provinsi DKI Jakarta Widyastuti mengatakan, saat ini bed occupancy rate Rumah Sakit (RS) rujukan Covid-19 di Ibu Kota sebesar 12 persen.

Read More

Data tersebut diungkap setelah data harian kasus Covid-19 mengalami tren peningkatan. 

Angka tersebut merujuk pada ketersediaan kapasitas RS yang dibuka untuk penanganan pasien Covid-19 sebanyak 5.000 tempat tidur.

“Kapasitas 5.000-6000 (tempat tidur). Baru kita buka kapasitas segitu keterisiannya 12-13 persen,” ujar Widyastuti dalam diskusi daring bertajuk “Bersiap Hadapi Gelombang Omicron” pada Sabtu (15/1/2022).

Dia menjelaskan, DKI Jakarta pernah membuka kapasitas tempat tidur RS sampai 13.000 pada saat lonjakan kasus Covid-19 akibat varian Delta pada 2021.

Saat itu, ada 140 RS yang membuka perawatan untuk pasien positif.

Kondisi tersebut berbeda dengan saat ini karena pemerintah daerah masih memberikan kesempatan perawatan untuk kasus-kasus non Covid-19.

Lebih lanjut Widyastuti menjelaskan, saat ini seluruh kasus positif maupun kasus probable Omicron dirawat secara terpusat di RSDC maupun RS yang membuka perawatan.

Hal ini sesuai dengan Surat Edaran (SE) Kementerian Kesehatan (Kemenkes) yang diterbitkan beberapa waktu lalu.

“Namun, Kemenkes juga sedang melakukan evaluasi atas SE itu. Sebab untuk mengantisipasi apabila nantinya ada peningkatan sehingga harus ada yang isolasi mandiri dan dirawat terpusat,” tegasnya.

Sebelumnya, Widyastuti mengatakan hingga Sabtu pagi ada 725 kasus positif Covid-19 akibat penularan varian Omicron di Ibu Kota.

Sebanyak 75 persen dari keseluruhan kasus tersebut terdeteksi dari pelaku perjalanan luar negeri (PPLN).

“Pagi ini sudah terlaporkan ada 725 kasus positif Omicron. Sebanyak 75 persennya adalah PPLN, yakni sebanyak 545 kasus,” ujar Widyastuti dalam diskusi daring pada Sabtu.

“Lalu sebanyak 180 (kasus) adalah karena transmisi lokal atau sebesar 24,8 persen,” tuturnya.

Menurut Widyastuti, hampir 95 persen dari seluruh kasus positif tersebut terpantau dalam kondisi tanpa gejala atau bergejala ringan.

Dia menekankan tak ada pasien yang sampai mengalami gejala berat atau sampai meninggal dunia.

“Belum ada yang seperti itu yang positif Omicron ini. Jadi seperti teori pada umum ya bahwa tingkat kesembuhannya tinggi, tanpa gejala atau gejalanya ringan,” ungkap Widyastuti.

Kemudian, sebagian besar dari pasien yang terpapar varian Omicron di atas sudah mendapatkan vaksin Covid-19 dua dosis. Namun, masih ada pula yang baru mendapatkan suntikan vaksin dosis pertama.

Dia menambahkan, kepada seluruh pasien positif tertular varian Omicron tetap dilakukan sesuai prosedur.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram “Kompas.com News Update”, caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

#Kasus #Covid19 #Meningkat #Dinkes #DKI #BOR #Masih #Persen #Halaman

Klik disini untuk lihat artikel asli

Related posts