Satu Tersangka Pemalsuan Bisa Input Sendiri Hasil Tes PCR dan Antigen ke PeduliLindungi

  • Whatsapp

TANGERANG, KOMPAS.com – AR, salah seorang tersangka kasus pemalsuan hasil tes PCR dan antigen yang dijual di Bandara Soekarno-Hatta disebut mampu menginput hasil tes ke aplikasi PeduliLindungi.

AR, yang bertugas di klinik, telah ditangkap polisi pada Rabu (23/2/2022).

Selain AR, polisi juga menangkap tiga petugas di Bandara Soekarno-Hatta yang berinisial MSF, HF, dan S, pada hari yang sama.

Kapolresta Bandara Soekarno-Hatta Kombes Pol Sigit Dany Setiono berujar, selain menginput data ke PeduliLindungi, AR juga merupakan pemalsu hasil tes PCR dan antigen.

Kepolisian kini tengah mendalami apakah tersangka itu mengakses PeduliLindungi secara ilegal atau tidak.

“Tersangka empat (AR) membuat surat keterangan hasil negatif palsu,” paparnya, dalam rekaman suara, Jumat (25/2/2022).

“Yang pasti, ada oknum dari salah satu klinik yang ada di wilayah sekitar Bandara Soetta yang terlibat dalam aktivitas ini. Yang bersangkutan memiliki akses kepada PeduliLindungi,” sambung dia.

Sigit memaparkan, selain AR, ketiga tersangka lain memiliki perannya masing-masing.

Kata dia, MSF berperan mencari calon penumpang pesawat yang membutuhkan hasil tes PCR atau antigen palsu.

“MSF bertugas untuk mencari orang yang memerlukan surat kesehatan (Covid-19),” ujar Sigit.

Sementara itu, tersangka S bertugas menjadi perantara antara tersangka MSF dan tersangka HF.

Lalu, tersangka HF merupakan perantara antara tersangka MSF dan AR yang bertugas di klinik.

Usai mendapat pesanan, AR langsung membuat hasil tes PCR dan antigen palsu.

Belakangan diketahui, tersangka MSF dan S merupakan petugas Aviation Security (Avsec).

Hal ini dikonfirmasi Corporate Communication PT Angkasa Pura Solution (APS) Virjiawan.

Untuk diketahui, PT APS adalah anak perusahaan dari PT Angkasa Pura II yang menaungi Avsec di Bandara Soekarno-Hatta.

Keduanya telah diberhentikan sebagai petugas Avsec.

Sementara itu, HF, satu tersangka lain yang juga bekerja di Bandara Soekarno-Hatta masih belum diketahui pekerjaannya.

Keempatnya menjual hasil tes PCR dan antigen dengan harga Rp 200.000-Rp 300.000.

Para tersangka sudah beroperasi selama 5 bulan dan sudah meraup untung hingga Rp 60 juta.

Atas perbuatannya, keempat tersangka disangkakan Pasal 263 serta Pasal 268 ayat (1) KUHP tentang Pemalsuan Surat dan Dokumen.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram “Kompas.com News Update”, caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

#Satu #Tersangka #Pemalsuan #Bisa #Input #Sendiri #Hasil #Tes #PCR #dan #Antigen #PeduliLindungi #Halaman

Klik disini untuk lihat artikel asli

Related posts