Muncul Pedagang Bunga Musiman di TPU Grogol Kemanggisan, Keuntungan Capai 100 Persen

  • Whatsapp

JAKARTA, KOMPAS.com – Tempat Pemakaman Umum (TPU) Grogol Kemanggisan, Palmerah, Jakarta Barat, diramaikan dengan deretan pedagang bunga dadakan, pada Sabtu (2/4/2022).

Read More

Mereka sudah meramaikan TPU sejak satu pekan sebelum Ramadhan.

Salah satu pedagang, Febriyanti, mengatakan bahwa ia menggelar lapak bunga tujuh rupa dan air mawar setiap tahun menjelang Ramadhan.

Saat membuka lapak pada Jumat hingga Minggu pekan lalu, Febriyanti mengaku bisa meraih keuntungan hingga 100 persen.

“Paling ramai itu akhir pekan lalu, itu saya dapat untung 100 persen. Saya bisa dapat untung Rp 600.000 sampai Rp 800.000,” kata Febriyanti.

Ia biasa menjual kembang berwarna merah, putih, dan hijau itu seharga Rp 5.000 per kantongnya.

Jika sepaket dengan air mawar, maka konsumen bisa menambah biaya Rp 5.000.

Ia menyebut, mendapat untung dari mengolah ulang kemasan kembang yang dibeli dari pasar.

Namun, dia bercerita, harga kembang saat ini, naik cukup tinggi dibandingkan tahun sebelumnya.

“Modal satu plastik besar kembang itu Rp 40.000, tadinya cuma Rp 25.000 tapi pada naik barangnya,” jelasnya.

Selain bunga, dia juga mengemas sendiri olahan air mawar untuk dijual.

Ia hanya membutuhkan modal sekira Rp 3.000 untuk satu plastik dan botol air mawar.

Sementara itu, Pengurus TPU Grogol Kemanggisan Ebit mengatakan kunjungan peziarah ramai pada pekan lalu.

“Puncaknya ada di seminggu yang lalu. Untuk hari Sabtu ini masih terbilang banyak, tapi tak sebanyak minggu lalu. Ramai dari Jumat ke Minggu, pada sore hari,” kata Ebit.

Saking ramainya saat itu, Ebit menyebut arus lalu lintas di sekitar pemakaman cukup padat.

“Jumlahnya lumayan banyak, sampai macet. Untuk jalan saja susah, motor bisa masuk tapi enggak bisa keluar, karena ada mobil juga. Sebab, lahan parkir kita minim, dan akses jalannya itu kita sediakan buat jalan ambulans gitu. Jadi agak susah,” ujar Ebit.

Ia memperkirakan, puncak keramaian peziarah akan terjadi pada hari raya Idul Fitri atau Lebaran.

“Hari Lebaran itu sudah pasti, karena ini letaknya di tengah-tengah kampung dan kota. Jadi peziarah setelah shalat Id, langsung silaturahmi ke orang tuanya atau saudara ke sini.” ungkap Ebit.

Mengantisipasi lonjakan pengunjung makam tersebut, Ebit mengatakan akan menyiagakan pengamanan di area dalam.

“Karena ini lahan untuk pemakaman ya, kita utamakan jalur dan parkiran untuk pemakaman. Jangan sampai orang meninggal itu enggak bisa masuk, kan kasihan,” pungkasnya

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram “Kompas.com News Update”, caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

#Muncul #Pedagang #Bunga #Musiman #TPU #Grogol #Kemanggisan #Keuntungan #Capai #Persen #Halaman

Klik disini untuk lihat artikel asli

Related posts