Sistem Pemilu Dua Putaran

  • Whatsapp

KOMPAS.com – Sistem adalah perangkat unsur yang secara teratur saling berkaitan sehingga membentuk suatu totalitas. Bagian atau komponen yang saling bergantung dan saling berinteraksi.

Untuk mewujudkan negara yang demokratis, pemilu adalah cara untuk mengangkat eksistensi rakyat sebagai pemegang kedaulatan tertinggi dalam negara.

Sistem pemilihan atau electoral system merupakan salah satu unsur yang diperlukan dalam penyelenggaraan pemilihan umum.

Terdapat banyak sistem pemilu yang digunakan oleh negara-negara di dunia. Salah satunya adalah sistem dua putaran atau two round system.

Penerapan Sistem Dua Putaran

Sistem pemilu dua putaran dikenal juga dengan istilah majority run-off atau double ballot.

Sistem dua putaran membuka peluan dilakukannya pemilu putaran kedua. Putaran kedua dilaksanakan apabila pada putaran pertama tidak ada kandidat yang memperoleh suara mayoritas absolut yaitu minimal 50 persen + 1.

Pada sistem dua putaran, calon yang memperoleh suara terbanyak tidak bisa ditetapkan sebagai pemenang apabila perolehan suaranya tidak mencapai syarat minimal suara mayoritas absolut.

Apabila putaran pertama belum didapatkan suara mayoritas absolut, maka diadakan pemilu putaran kedua. Pesertanya diambil dari dua kontestan yang memperoleh suara terbanyak pada pemilu putaran pertama.

Salah satu yang menerapkan sistem pemilu dua putaran adalah pemilihan presiden di Indonesia. Selain itu, pemilihan presiden Argentina, Austria, Bulgaria, Ghana, India juga menerapkan sistem dua putaran.

Kelebihan Sistem Dua Putaran

Berikut kelebihan dari penerapan sistem dua putaran:

  • Lebih representatif dibandingkan sistem lain dan dapat menguntungkan partai-partai kecil.
  • Memungkinkan pemilih mendapatkan kesempatan kedua untuk memilih kandidat. Bahkan pemilih dapat mengubah pilihan mereka.
  • Mendorong beragam kepentingan untuk menyatu di belakang kandidat yang berhasil lolos putaran pertama. Sehingga mendorong tawar-menawar antara partai politik dan kandidat.
  • Sistem dua putaran sederhana sehingga mudah dipahami dan mudah dalam penghitungannya.
  • Untuk negara-negara yang masih memiliki tingkat buta huruf tinggi, sistem dua putaran lebih cocok dibandingkan dengan sistem yang menggunakan preferensial penomoran.

Kekurangan Sistem Dua Putaran

Berikut kekurangan dari sistem dua putaran dalam pemilu:

  • Kursi yang dimenangkan tidak proporsional karena proses di mana pemenang mengambil semua atau the winner takes all mengakibatkan banyak suara hilang.
  • Tidak memberikan insentif untuk kandidat-kandidat dari partai minoritas.
  • Proses pemilihannya memakan waktu yang lama.
  • Kegiatan administrasi pemilu harus bekerja ekstra karena harus menyiapkan pemilihan kedua setelah dilaksanakan putaran pertama.
  • Secara signifikan meningkatkan biaya proses pemilu.
  • Memberikan beban waktu dan tenaga tambahan karena pemilih harus ke Tempat Pemungutan Suara atau TPS lagi untuk melaksanakan putaran kedua. Terkadang ada penurunan jumlah pemilih yang tajam di putaran kedua.
  • Salah satu masalah paling serius dari sistem dua putaran adalah menjadikan masyarakat terpecah-belah.

 

Referensi

  • Labolo, Muhadam dan Teguh Ilham. 2017. Partai Politik dan Sistem Pemilihan Umum di Indonesia: Teori, Konsep, dan Isu Strategis. Depok: PT Rajagrafindo Persada

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram “Kompas.com News Update”, caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

#Sistem #Pemilu #Dua #Putaran #Halaman

Klik disini untuk lihat artikel asli

Related posts