Anak yang Lolos dari Kebakaran Bengkel di Warakas Teriak Histeris: Bagaimana Saya Mau Hidup Setelah Ini?

  • Whatsapp

JAKARTA, KOMPAS.com – Anak pertama korban sekaligus satu-satunya anggota keluarga yang selamat dari kebakaran ruko bengkel motor di Warakas, Tanjung Priok, Jakarta Utara, sempat berteriak histeris saat tahu tempat tinggal keluarganya terbakar.

Read More

Remaja bernama Branch Johan Shane Imanuel (19) itu bahkan ingin mengakhiri hidupnya dengan ikut melompat ke dalam kobaran api.

Hal itu disampaikan tetangga korban sekaligus saksi mata kejadian, Hendriyan (40).

“Waktu kejadian api lagi berkobar-kobar, dia sempat ke sini (depan ruko yang terbakar). Dia bilang, mau lompat ke api mau mati aja. Dia bilang, ‘Mau sama siapa lagi saya hidup?’,” ujar Hendriyan di lokasi, Selasa (12/4/2022)

Melihat aksi Branch, Hendri pun mencoba mencegah dan melarangnya mendekat ke area ruko yang sedang dilalap si jago merah.

“Dia bilang, ‘Sudah kosong gitu gimana saya mau hidup,’ katanya. Saya bilang, gampanglah mau hidup gampang yang penting lu minggir dulu,” kata Hendriyan mengulang ucapannya saat itu.

Saat Branch teriak histeris, Hendriyan sempat membawa anak itu ke tempat yang lebih aman. Dia mengarahkan ke tempat indekos karyawan bengkel orangtuanya itu.

Hendriyan menambahkan, korban di dalam ruko itu sempat menggedor pintu bengkel dan berteriak minta tolong.

Saat api sedang membara, warga yang sudah berkumpul di depan lokasi mengetahui bahwa korban masih berada di dalam ruko.

Mereka bahkan berteriak meminta pertolongan untuk dibukakan pintu rolling door.

“Warga tahu (korban masih di dalam), kedengeran mereka minta tolong. Tapi bagaimana, api besar. Mereka gedor-gedor rolling door juga kedengaran,” kata dia.

Namun, ujar dia, kondisi api yang besar dan tidak adanya sumber air untuk memadamkan api membuat warga kesulitan menolong.

Total ada lima orang yang tewas dalam insiden kebakaran bengkel ini. Mereka terdiri dari satu keluarga, yakni John Faber Tampubolon (50), Darmawati Simanjuntak (50), Fransiskus Darius (15), Maria AF (13), dan Luis Tampubolon (9).

Semua jenazah korban langsung dibawa ke Rumah Sakit Polri, Kramat Jati, Jakarta Timur, dan akan dimakamkan di kampung halaman mereka di Medan, Sumatera Utara.

Sebelumnya, Kepala Suku Dinas Penanggulangan Kebakaran dan Penyelamatan (Gulkarmat) Jakarta Utara Satriadi Gunawan mengatakan, pihaknya mendapat laporan kebakaran pada pukul 02.37 WIB dan langsung mengerahkan tim ke lokasi kejadian.

Berdasarkan kronologi kejadian, kata dia, korban meninggal dunia karena terkunci dari luar.

Pintu utama tersebut berupa rolling door dan dikunci dari luar oleh anaknya yang sedang pergi bermain futsal.

“Korban terkunci di dalam bengkel. Pintu utamanya rolling door yang digembok dari luar oleh anak korban yang sedang pergi bermain futsal,” kata dia.

Akibat hal ini, korban pun tidak dapat menyelamatkan diri. Satriadi mengatakan, dugaan penyebab kebakaran adalah korsleting dan diperkirakan kerugian atas kejadian ini adalah Rp 300 juta.

Gulkarmat mengerahkan 10 unit mobil damkar dan 50 personel untuk memadamkan kobaran api. Pemadaman api pun rampung sekitar pukul 03.55 WIB.

(Penulis Deti Mega Purnamasari | Editor Ambaranie Nadia Kemala Movanita)

 

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram “Kompas.com News Update”, caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

#Anak #yang #Lolos #dari #Kebakaran #Bengkel #Warakas #Teriak #Histeris #Bagaimana #Saya #Mau #Hidup #Setelah #Ini #Halaman

Klik disini untuk lihat artikel asli

Related posts