Polisi Bakal Terbitkan Status DPO Pelaku Pencabulan Bocah di Kebayoran Lama

  • Whatsapp

JAKARTA, KOMPAS.com – Polres Metro Jakarta Selatan masih menyelidiki kasus dugaan pencabulan yang dialami bocah perempuan berinisial F (7) oleh sopir taksi, A di salah satu kontrakan di Kebayoran Lama Utara, Jakarta Selatan, Selasa (28/6/2022).

Read More

Penyidik rencananya bakal menerbitkan Daftar Pencarian Orang (DPO) pelaku yang tak lain merupakan tetangga korban di kontrakan tersebut.

“Ini lagi masih kita cari (pelakunya). Kami terbitkan DPO nanti. Insya Allah secapatnya,” ujar Kanit Perlindungan Perempuan dan Anak (PPA) Jakarta Selatan, AKP Mariana saat dikonfirmasi, Sabtu (16/7/2022).

Sampai saat ini penyidik PPA juga tengah menangani psikologi korban yang disebut mengalami trauma setelah tindakan asusila oleh pelaku.

“Masih trauma. kita sudah rujuk kok ke psikolognya,” kata Mariana.

Orangtua korban, N, sebelumnya menjelaskan, dugaan pencabulan yang dialami F terjadi pada Selasa siang. Saat itu putrinya mengeluhkan sakit pada alat kelamin.

“Dia awalnya lapor ke saya “Ibu, punya aku berdarah”. Aku pikirannya sudah negatif. Saya tanya malah menangis, tak lama dia ngomong, ‘aku digituin sama Pakde A’,” kata N.

Sebelum mengadukan rasa sakit pada kelamin, korban disebut sempat main ke rumah terduga pelaku. Korban sempat dicari oleh kakaknya, tetapi tak ditemukan.

Saat itulah anak kedua dari empat bersaudara dari N dicabuli oleh terduga pelaku.

N mengaku emosi, tetapi sempat bingung langkah apa yang harus dilakukan.

Ia akhirnya menghubungi ketua RT dan mengadukan kejadian yang dialami putrinya.

Saat itu N mengajak anaknya ke Rumah Sakit Cipto Mangunkusumo (RSCM) untuk melakukan visum guna melengkapi pelaporan dari perkara yang dialami.

Hasil visum menyatakan bahwa terdapat memar memerah pada bagian alat vital korban. Laporan N diterima dan teregister dengan nomor LP/1520/VI/2022/RJS, Selasa 28 Juni 2022.

N semula tak mencurigai terkait sikap pelaku kepada anaknya. Ia pernah mendengar ucapan pelaku bahwa telah menganggap F sebagai anak sendiri.

“Memang dia (pelaku) dekat sama anak saya, dari bayi. Dia sering dia ngasih jajan. Misal suruh beli barang, itu dikasih uang Rp 7.000 bahkan sampai Rp 12.000,” ujar N.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram “Kompas.com News Update”, caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

#Polisi #Bakal #Terbitkan #Status #DPO #Pelaku #Pencabulan #Bocah #Kebayoran #Lama #Halaman

Klik disini untuk lihat artikel asli

Related posts