35 Persen ASN di RI Kinerjanya Rendah, BKN: Seperti “Kayu Mati” karena Malas

  • Whatsapp

JAKARTA, KOMPAS.com – Pelaksana tugas (Plt) Kepala Badan Kepegawaian Negara (BKN) Bima Haria Wibisana mengatakan, kemampuan atau performa sumber daya manusia (SDM) yang bekerja sebagai pegawai pemerintahan di Indonesia dinilai cukup rendah.

Read More

Bima bilang, kinerja aparatur sipil negara (ASN) saat ini masuk kategori deadwood (kayu mati). Artinya, performa dan kinerja ASN tersebut rendah bahkan buruk. Hal tersebut ia ungkapkan dalam Rapat Koordinasi Nasional (Rakornas) Kepegawaian yang berlangsung secara hybrid, di Batam, Kamis (21/7/2022).

“Jadi yang star, itu hanya 19,82 persen. Bandingkan dengan deadwood ini hampir 35 persen. Jadi ASN di Indonesia itu hampir 35 persennya deadwood. Jadi kita berbicara work class birokrasi, sedangkan SDM-nya seperti itu. Jadi ini paradoks, harus kita segera selesaikan masalah ini. Tentu ini membutuhkan kebijakan yang panjang dan konsisten,” ujar Bima secara virtual.

4 ciri pekerja di ASN

Ia menyebutkan, ada 4 ciri pekerja yakni star (bintang), workhorse (kuda pekerja), trainee, dan deadwood (pekerja kategori pemalas). Untuk kategori pekerja star, lanjut Bima, kompetensi dan performanya tinggi.

“Tapi, kalau seseorang kompetensinya tinggi tapi performanya rendah dia disebut workhorse. Workhorse itu skill full, tapi dia tidak mau bekerja kalau tidak dicambuk. Kuda itu tahu dia harus bekerja, tetapi harus dicambuk,” jelas dia.

Selanjutnya, pekerja yang motivasi dan performa tinggi, tapi kompetensinya rendah dia masuk trainee. “Orang-orang seperti ini perlu dikasih kesempatan untuk memiliki kemampuan,” lanjut Bima.

Sementara posisi terendah adalah deadwood. Bima bilang, apabila pekerja tersebut kompetensi dan kinerjanya sudah rendah akan seperti kayu mati.

ASN jenjang pendidikan S1-S2, tapi kompetensinya rendah…

Soal usia PNS di Indonesia, sambungnya, kategori generasi milenial masih minim.

“Jadi yang tua jauh lebih besar daripada yang muda, ini bukan struktur SDM yang sehat. Kalau kita belajar mengenai siklus, maka segitiga itu ada di paling bawah,” ungkap dia.

Mirisnya lagi, kebanyakan ASN di Indonesia meski menempuh jenjang pendidikan tinggi tak menjamin pegawai tersebut memiliki kemampuan.

“Kita masih pegawai walaupun itu S1 atau S2 tapi kompetensinya rendah. Jadi latar belakang pendidikan tidak berkorelasi dengan kompetensi,” ucapnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram “Kompas.com News Update”, caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

#Persen #ASN #Kinerjanya #Rendah #BKN #Seperti #Kayu #Mati #karena #Malas #Halaman

Klik disini untuk lihat artikel asli

Related posts