Tinjau Pasar di Serang, Mendag Zulhas: Harga Kebutuhan Pokok Cenderung Turun…

  • Whatsapp

JAKARTA, KOMPAS.com – Menteri Perdagangan Zulkifli Hasan mengatakan, harga kebutuhan pokok terus menunjukan tren penurunan. Khususnya minyak goreng curah dan beberapa komoditas hortikultura.

Read More

Hal ini dia katakan usai melakukan pemantauan harga dan ketersediaan kebutuhan pokok di Pasar Rau, Serang, Banten, Kamis (28/7/2022).

“Harga barang kebutuhan pokok cenderung turun. Jadi kita syukuri harga-harga sekarang turun terutama bawang merah, minyak goreng curah, dan cabai yang turunnya tinggi sekali,” kata Mendag Zulkifli Hasan dalam keterangan tertulisnya.

Pria yang akrab disapa Zulhas ini menjelaskan, penurunan harga kebutuhan pokok terjadi karena pasokan yang cukup.

Dia menyebutkan, harga cabai turun menjadi Rp70.000/kg yang sebelumnya Rp120.000/kg, harga daging ayam turun menjadi Rp35.000/kg sebelumnya Rp35.000/kg, bawang merah turun menjadi Rp40.000/kg sebelumnya Rp80.000/kg, serta telur ayam menjadi Rp28.000 sebelumnya Rp32.000/kg.

“Kalau pasokannya tidak cukup pasti harganya naik. Jadi pasokan tampaknya berlebih sekarang,” ucap Mendag Zulhas.

Perkembangan Harga Bahan Pokok

Kementerian Perdagangan terus melakukan pemantauan perkembangan harga dan ketersediaan barang kebutuhan pokok secara harian melalui Sistem Pemantauan Pasar Kebutuhan Pokok (SP2KP) di 216 pasar 90 kabupaten/kota seluruh Indonesia.

Pada 27 Juli 2022, harga beberapa komoditas tercatat stabil jika dibandingkan bulan sebelumnya. Komoditas tersebut diantaranya beras premium, telur ayam ras, dan bawang merah.

 

Sementara komoditas yang mengalami penurunan harga, yaitu minyak goreng curah turun 8,81 persen menjadi Rp14.500/liter, minyak goreng kemasan sederhana turun 13,45 persen menjadi Rp19.300/liter, minyak goreng kemasan premium turun 7,48 persen menjadi Rp23.500/liter, cabai rawit merah turun 21,98 persen menjadi Rp74.200/kg, cabai merah keriting turun 5,47 persen menjadi Rp70.800/kg, cabai merah besar turun 0,42 persen menjadi Rp74.200/kg, dan bawang merah turun 6,59 persen menjadi Rp 55.300/kg.

Harga komoditas hortikultura seperti cabai dan bawang merah mencatatkan tren penurunan signifikan. Hal ini merupakan efek dari beberapa daerah sentra di Pulau Jawa yang memasuki masa panen.

Diprediksi tren penurunan masih akan terus terjadi dalam beberapa waktu ke depan.

Secara rata-rata nasional, harga minyak goreng curah tercatat sebesar Rp14.500/liter, turun 8,81 persen jika dibandingkan bulan lalu. Rata-rata harga minyak goreng curah di pulau Jawa, Sumatera dan Kalimantan sudah sesuai HET Rp14.000/liter, bahkan untuk Pulau Jawa dan Bali sudah mencapai Rp13.026/liter.

Sementara di Provinsi lain juga sudah menunjukkan tren penurunan dengan rincian rata-rata harga untuk wilayah Sulawesi Rp14.908/liter, Nusa Tenggara Rp16.125/liter, Maluku dan Papua sebesar Rp18.940/liter.

Masyarakat dapat membeli minyak goreng curah rakyat (MGCR) di titik penjualan yang telah ditentukan. Hingga saat ini telah tersedia di 17.762 pengecer mitra pelaku usaha jasa logistik dan eceran (PUJLE) yang tersebar di 271 kabupaten/kota di 27 Provinsi dengan tanda khusus/spanduk HET.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram “Kompas.com News Update”, caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

#Tinjau #Pasar #Serang #Mendag #Zulhas #Harga #Kebutuhan #Pokok #Cenderung #Turun #Halaman

Klik disini untuk lihat artikel asli

Related posts