Mengenal Apa Itu ETF dan Bedanya dengan Reksa Dana Biasa

  • Whatsapp

JAKARTA, KOMPAS.com – ETF adalah istilah yang mungkin terdengar asing bagi sebagian investor pemula. Padahal, Exchange Traded Fund atau ETF adalah salah satu instrumen investasi yang diperdagangkan di bursa efek.

Read More

Exchange Traded Fund atau ETF adalah jenis reksa dana yang kinerjanya mengacu pada indeks tertentu dan diperjualbelikan layaknya saham di bursa yang dapat dicermati pergerakannya.

Dikutip dari laman resmi Bursa Efek Indonesia (BEI), ETF adalah reksa dana berbentuk kontrak investasi kolektif yang unit penyertaannya diperdagangkan di bursa efek.

Meskipun pada dasarnya ETF adalah reksa dana, produk ini diperdagangkan seperti saham-saham yang ada di bursa efek. ETF adalah penggabungan antara unsur reksa dana dalam hal pengelolaan dana dengan mekanisme saham dalam hal transaksi jual maupun beli.

Dengan kata lain, ETF adalah jenis reksa dana yang langsung dicatat dan diperdagangkan di bursa efek layaknya saham. Karena diperdagangkan di bursa, ETF bisa dibeli setiap saat tanpa harus mendatangi manajer investasi atau agen penjualnya.

Artinya, investor dapat langsung membeli ETF di aplikasi online trading perusahaan sekuritas yang dimiliki dengan mengetikkan kode ETF yang ingin dibeli. ETF adalah salah satu produk pasar modal yang sangat likuid dan terjangkau.

ETF adalah instrumen investasi kolektif seperti halnya reksa dana, namun perdagangannya dilakukan di bursa saham dan dilakukan dengan sistem jam operasional yang sama dengan bursa saham. Untuk itu, perhitungan Nilai Aktiva Bersih (NAB) ETF dilakukan pula selama jam perdagangan berlangsung.

ETF adalah reksa dana yang kinerjanya mengacu pada indeks tertentu. ETF ditujukan untuk memperoleh hasil investasi sesuai atau bahkan melampaui kinerja pasar. Karena itu, yang menjadi acuan dari produk ini adalah indeks saham.

Perbedaan ETF dan reksa dana biasa

Meski ETF adalah salah satu jenis reksa dana, namun ada perbedaan mencolok di antara kedua produk ini. Berikut adalah beberapa perbedaan ETF dan reksa dana biasa:

1. Tempat beli

ETF adalah diperdagangan secara langsung di bursa efek seperti saham, sehingga ETF bisa dibeli melalui perusahaan efek (broker). Sedangkan reksa dana adalah dibeli lewat manajer investasi atau agen penjual reksa dana (APERD).

2. Minimum pembelian

Kedua, perbedaan reksa dana biasa dengan ETF adalah dilihat dari sisi minimum pembelian. Di pasar primer, minimum pembelian ETF adalah 1.000 lot (100.000 unit) dan di pasar sekunder 1 Lot (100 unit). Sedangkan minimum pembelian reksa dana adalah 1 unit.

3. Biaya transaksi

Biaya transaksi ETF adalah sesuai dengan biaya komisi broker/broker fee. Sedangkan biaya transaksi reksa dana dalam hal pembelian dan penjualan kembali umumnya antara 1 hingga 3 persen.

4. Risiko

Risiko transaksi ETF dapat dikontrol (lebih rendah) karena transaksi jual beli ETF adalah dapat dilakukan setiap saat selama jam bursa berlangsung. Anda dapat selalu mengontrol performa instrumen ETF selama jam bursa masih aktif. Sedangkan risiko reksa dana ada pada manajer investasi dari pengelolaan portofolio.

5. Harga

Nilai Aktiva Bersih per Unit Penyertaan (NAB/UP) ETF adalah dilakukan setiap saat selama jam perdagangan di BEI. Sedangkan perhitungan NAB/UP reksa dana dilakukan satu kali setelah penutupan jam perdagangan di BEI.

Harga ETF dapat dilihat secara langsung (real time) selama jam bursa. Sedangkan harga reksa dana tidak bisa dilihat secara langsung pada saat transaksi. Investor tidak bisa langsung melihat reksa dana yang dibelinya dalam portofolio pada hari transaksi. Karena penghitungan NAB/UP reksa dana melalui proses atau mekanisme yang cukup panjang.

6. Underlying dan Settlement

Underlying ETF adalah indeks acuan, sedangkan reksa dana adalah saham. Settlement ETF T+2 (dua hari setelah transaksi dilakukan), sementara reksa dana T+7 (tujuh hari setelah transaksi dilakukan).

7. Dealer partisipan

Berikutnya yang membedakan antara reksa dana dan ETF adalah ETF memiliki dealer partisipan. Yaitu anggota bursa yang bekerja sama dengan manajer investasi pengelola ETF untuk melakukan penjualan atau pembelian unit penyertaan ETF. Sedangkan pada reksa dana tidak ada dealer partisipan.

Freepik Mengenal apa itu ETF, keunggulan, dan bedanya dengan reksadana biasa.

Keungulan ETF

Adapun keunggulan investasi pada ETF adalah sebagai berikut:

1. Mudah dan fleksibel

Keunggulan pertama dari ETF adalah dapat dibeli dan dijual kapan pun selama jam perdagangan seperti halnya saham.

2. Rendah biaya dan risiko

Kedua, keunggulan dari ETF adalah dari sisi biayanya. Management fee ETF relatif lebih rendah dibanding reksa dana. Selain itu, biaya transaksi ETF di pasar sekunder sesuai dengan komisi broker, dan risiko rendah karena likuiditas terjamin.

3. Cakupan luas

Keunggulan lain dari ETF adalah cakupannya luas. Punya 1 ETF artinya sama dengan punya puluhan saham-saham unggulan. ETF yang ditawarkan juga variatif. Per Mei 2021, ada 47 produk ETF yang tercatat di bursa.

4. Transparan

Selain itu, keunggulan lain dari ETF adalah transparan. Informasi mengenai ETF dan saham-sahamnya dapat diakses kapan saja dan dimana saja.

5. Cocok untuk jangka pendek dan jangka panjang

Pengelolaan ETF untuk jangka pendek dilakukan oleh manajer investasi melalui trading secara aktif. Manajer investasi memegang peran penting untuk mengelola struktur indeks agar melampaui indeks acuan.

Oleh sebab itu, pengelolaan aktif ini berguna untuk keuntungan yang lebih banyak dalam jangka pendek.

Lain hal dalam pengelolaan ETF pasif yang berguna untuk jangka panjang. Pengelolaan ETF pasif dilakukan dengan mengikuti indeks acuan.

Manajer Investasi lebih jarang bertransaksi karena struktur ETF-nya diganti hanya ketika bursa memberikan pengumuman pergantian indeks.

Kekurangan ETF

Dikutip dari pemberitaan Kompas.com sebelumnya, meski memiliki banyak kelebihan, namun ETF juga memiliki kekurangan. Adapun kekurangan ETF adalah sebagai berikut:

1. Biaya pajak capital gain

Ketika Investor menjual Reksa dana ETF-nya di bursa efek, terdapat biaya pajak yang harus dibayarkan kepada Pemerintah. Besar pajaknya adalah final 0,1 persen dari nilai penjualan.

Ketentuan tersebut tidak lagi melihat apakah investor mendapatkan keuntungan atau kerugian dari penjualannya. Tentu saja hal ini berbeda bila kamu membeli reksa dana yang bukan objek pajak.

2. Biaya spread (selisih harga jual dan beli)

Dalam ETF, terdapat selisih antara harga jual dan harga beli unit penyertaan. Tentu berbeda dengan Reksa dana biasa yang selalu dibeli dan dijual kembali pada NAB. Investor ETF yang menjual unit pernyertaannya harus menanggung biaya yang merupakan selisih antara harga jual dan harga beli.

Demikian penjelasan singkat tentang apa itu ETF, keunggulan, dan bedanya dengan reksadana biasa. ETF adalah salah satu jenis instrumen investasi yang menjadi pilihan investor.

 

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram “Kompas.com News Update”, caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

#Mengenal #Apa #Itu #ETF #dan #Bedanya #dengan #Reksa #Dana #Biasa #Halaman

Klik disini untuk lihat artikel asli

Related posts