Apa Penyebab Hujan Lebat Belakangan? Ini Penjelasan BMKG

  • Whatsapp

KOMPAS.com – Sejumlah wilayah di Indonesia diguyur hujan lebat dalam sepekan terakhir. Akibatnya, banjir dan longsor dilaporkan di banyak daerah.

Read More

Di Jakarta Selatan, misalnya, hujan lebat mengakibatkan banjir di beberapa titik, termasuk di Pondok Labu, Cilandak.

Banjir yang melanda daerah tersebut bahkan membuat tembok Madrasah Tsanawiyah Negeri (MTsN) 19 Jakarta roboh hingga menewaskan 3 siswa dan melukai 3 siswa lainnya.

Sementara di Jalan Raya TB Simatupang, banjir menyebabkan kemacetan lalu lintas.

Selain di Jakarta, banjir juga menggenangi sejumlah wilayah di Kabupaten Cilacap, Jawa Tengah.

Kondisi ini berakibat pada arus lalu lintas di jalur nasional yang sempat macet selama kurang lebih dua jam.

Lantas, apa penyebab hujan lebat belakangan?

Penjelasan BMKG

Kepala Bidang Prediksi dan Peringatan Dini Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) Maming Saepudin mengatakan, hujan lebat belakangan disebabkan oleh peningkatan aktivitas atmosfir.

Di antaranya adalah low pressure yang berdampak pada terbentuknya pola pertemuan dan perlambatan angin, aktifitas gelombang atmosfer seperti Madden-Julian Oscillation (MJO).

Selain itu, Kelvin Wave dan Rossby Wave juga secara umum dapat meningkatkan pertumbuhan awan hujan terutama di wilayah Indonesia bagian barat dan tengah.

“Kondisi tersebut yang saat ini menjadi pemicu meningkatnya potensi hujan dan cuaca ekstrem di beberapa wilayah Indonesia,” kata Maming kepada Kompas.com, Sabtu (8/10/2022).

Menurutnya, potensi hujan lebat ini perlu diwaspadai di sebagian besar wilayan Indonesia, terutama untuk wilayah Sumatera, Jawa, Kalimantan, dan Sulawesi.

Selain banjir, Maming juga mengingatkan adanya bencana hidrometeorologi lainnya, seperti banjir dan dan rob di wilayah pesisir.

Gelombang tinggi dengan kisaran lebih dari 2,5 meter juga perlu diwaspadai di wilayah perairan Utara Sabang, perairan Barat Sumatera, Samudera Hindia Barat Sumatera, serta Selat Sunda bagian barat dan selatan.

Kemudian perairan selatan Jawa hingga Bali, perairan selatan Lombok hingga Sumba, Samudera Hindia selatan Jawa hingga Nusa Tenggara, dan Laut Natuna.

Untuk itu, BMKG mengimbau masyarakat untuk selalu waspada terhadap kondisi cuaca yang tidak menentu.

KOMPAS.com/Akbar Bhayu Tamtomo
Infografik: Cara Tangani Dokumen agar Tak Rusak Parah karena Banjir


Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram “Kompas.com News Update”, caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

#Apa #Penyebab #Hujan #Lebat #Belakangan #Ini #Penjelasan #BMKG #Halaman

Klik disini untuk lihat artikel asli

Related posts