Erick Thohir Emosi Banyak BUMN Bikin Bisnis Hotel

  • Whatsapp

KOMPAS.com – Menteri BUMN Erick Thohir melakukan konsolidasi 103 hotel BUMN, dengan salah satu tujuannya agar dapat menyerap produk-produk UMKM untuk kebutuhan-kebutuhan hotel tersebut.

Read More

“Kita sedang mengonsolidasikan 103 hotel yang ada di BUMN, makanya saya bilang BUMN jangan masing-masing bikin hotel sendiri,” ujar Erick Thohir di ICE BSD dikutip dari Antara, Sabtu (29/10/2022).

Ia bilang, BUMN seharusnya fokus pada kapasitas dan kemampuannya. Kalau pun mau merambah bisnis lain, seharusnya masih terkait dengan lini bisnis utamanya.

“Ahlinya minyak ya urusin minyak, ahlinya kebun urusin kebun,” ucap mantan Presiden Inter Milan itu.

Untuk tahap pertama, lanjutnya, akan dilakukan konsolidasi 23 hotel BUMN dan kemudian nantinya akan meningkat menjadi 40 hotel.

“Setelah digabungkan kita renovasi, tapi bukan itu tujuan utamanya. Tidak kalah pentingnya, kalau bisa nanti seluruh kebutuhan hotel itu disuplai oleh UMKM seperti samponya, sabunnya, handuknya, dan sebagainya, sehingga kita bisa saling menjaga. Itu yang kita namakan ekosistem,” kata Erick Thohir.

Upaya menggandeng UMKM sebagai pemasok bagi kebutuhan-kebutuhan hotel BUMN tersebut guna menuju kemandirian dan mengurangi ketergantungan terhadap produk impor.

Sebelumnya Konsultan properti Jones Lang LaSalle (JLL) memperkirakan volume investasi bisnis hotel di Indonesia akan mencapai 300 juta dolar AS pada 2023.

Vice President, Investment Sales Asia JLL Hotels & Hospitality Group JLL Julien Naouri mengatakan pemulihan pariwisata di Indonesia diperkirakan lebih menyeluruh melihat sebagian besar negara-negara di kawasan sekitarnya telah mencabut aturan pembatasan perjalanan.

Terkait sentimen investasi hotel pada tahun ini, hingga September Indonesia memimpin dalam hal volume nilai investasi hotel dengan total nilai 174 juta dolar AS.

JLL juga melihat bahwa hingga Agustus 2022, angka kedatangan wisatawan mancanegara di kota-kota utama seperti Jakarta dan Bali telah melampaui tahun 2021.

Untuk Jakarta sendiri masih dapat mengandalkan kuatnya permintaan dari wisatawan domestik sambil menunggu kedatangan wisatawan korporasi asing.


Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram “Kompas.com News Update”, caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

#Erick #Thohir #Emosi #Banyak #BUMN #Bikin #Bisnis #Hotel #Halaman

Klik disini untuk lihat artikel asli

Related posts