6 Asupan yang Perlu Dihindari saat Minum Tablet Tambah Darah

  • Whatsapp

KOMPAS.com – Minum tablet tambah darah sebaiknya tidak sembarangan bersamaan dengan beberapa asupan yang dapat mengganggu penyerapan zat besi.

Perlu diketahui, tablet tambah darah adalah suplemen ferrous fumarate folic acid dengan komposisi 60 mg zat besi dan 400 mcg asam folat.

Pemberian tablet tambah darah ini biasanya dianjurkan untuk remaja putri, persiapan kehamilan, ibu hamil, penderita anemia, atau orang yang kekurangan zat besi.

Simak beberapa asupan yang perlu dihindari saat minum tablet tambah darah sampai aturannya berikut ini.

Asupan yang dihindari saat minum tablet tambah darah

Dokter spesialis penyakit dalam dari RS Pondok Indah dr Dias Septalia Ismaniar, Sp.PD menyebutkan, ada beberapa asupan yang perlu dihindari saat minum tablet tambah darah.

“Beberapa asupan dapat mengurangi penyerapan zat besi,” jelas Dias, seperti dilansir dari Antara, Senin (2/1/2023).

Dias membeberkan beberapa jenis asupan yang perlu dihindari saat minum tablet tambah darah:

  • Susu dan produk turunannya seperti keju, yogurt, mentega
  • Obat asam lambung tinggi, seperti antasida
  • Telur
  • Sereal
  • Roti gandum utuh
  • Biji-bijian utuh

Dias mengatakan, untuk memetik manfaat tablet tambah darah secara optimal, ada baiknya Anda tidak berbarengan mengonsumsi atau sementara menghindari asupan di atas saat minum tablet tambah darah.

Dias juga membagikan beberapa kiat untuk mengurangi efek tablet tambah darah, antara lain:

  • Untuk mencegah mual, minum tablet tambah darah setelah makan
  • Untuk mencegah sembelit, upayakan untuk minum banyak air putih
  • Imbangi dengan aktif berolahraga dan perbanyak asupan serat
  • Hindari minum tablet tambah darah tanpa anjuran dokter

Sebelum minum tablet tambah darah, dokter asal Universitas Indonesia ini juga mewanti-wanti seseorang melakukan pemeriksaan laboratorium terlebih dahulu.

Pemeriksaan awal yang disarankan di antaranya cek darah untuk melihat kadar hemoglobin, leukosit, trombosit, zat besi serum, feritin, total iron binding capacity, saturasi transferin, fungsi ginjal yakni ureum kreatinin, tes fungsi hati yaitu SGOT dan SGPT.

“Bila nanti terbukti anemia karena kekurangan zat besi, baru diperbolehkan untuk rutin minum tablet tambah darah dengan catatan harus dilakukan evaluasi berkala, paling tidak tiga bulan kemudian,” tutur dia.

Menurut Dias, minum tablet tambah darah dengan dosis berlebihan menyebabkan keracunan yang bisa merusak hati, otak, sampai jantung. Waspadai gejalanya seperti mual, muntah, diare atau konstipasi, atau sakit perut.


Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram “Kompas.com News Update”, caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

#Asupan #yang #Perlu #Dihindari #saat #Minum #Tablet #Tambah #Darah

Klik disini untuk lihat artikel asli

Related posts