Banyak Negara Perketat Kedatangan Turis dari China, Apakah Indonesia Akan Menerapkan Langkah Serupa?

  • Whatsapp

KOMPAS.com – Belasan negara telah mengumumkan pengetatan kedatangan turis dari China.

Read More

Kebijakan ini dikeluarkan seiring munculnya varian BF.7 di balik lonjakan kasus Covid-19 di China dalam beberapa waktu terakhir.

Pengetatan yang dilakukan banyak negara sebagian besar berupa kewajiban tes negatif Covid-19 bagi pelancong atau turis dari China.

Kendati demikian, hingga saat ini Indonesia belum menerapkan kebijakan pengetatan tersebut.

Lantas, apakah pemerintah Indonesia akan menerapkan kebijakan serupa?

Penjelasan Kemenkas dan Satgas Covid-19

Saat dikonfirmasi, Kepala Biro Komunikasi dan Pelayanan Publik Kementerian Kesehatan (Kemenkes) Siti Nadia Tarmizi mengatakan, saat ini belum ada pembatasan terkait pelancong dari China.

Pihaknya saat ini masih terus memantau perkembangan kasus Covid-19 Negeri Tirai Bambu tersebut.

“Kita masih monitor perkembangannya. Belum ada pembatasan dan terus kita lakukan pemeriksaan¬†whole genome sequencing (WGS) untuk memonitor pola jenis subvarian,” kata Nadia kepada¬†Kompas.com, Rabu (4/1/2023).

Sementara itu, Juru Bicara Satgas Covid-19 Wiku Adisasmito menuturkan, pemerintah saat ini baru mencabut peraturan tentang Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM).

Untuk peraturan lainnya, ia menyebut masih tetap sama dan berlaku di Indonesia.

“Peraturan lainnya masih tetap sama. Mari kita laksanakan kebijakan ini dengan baik dan masyarakat tetap hati-hati dan waspada terhadap penularan Covid-19,” ujar Wiku saat dihubungi secara terpisah, Rabu.

Tak boleh mengarah pada satu negara

AFP/HECTOR RETAMAL Para pasien berbaring di ranjang Rumah Sakit Tongren, Shanghai, China, Selasa (3/1/2023). Dokter senior di RS Ruijin Shanghai mengatakan, sekitar 70 persen populasi kota besar tersebut mungkin sudah terinfeksi Covid-19, seiring lonjakan kasus yang terjadi di China.

Epidemiolog Griffith University Dicky Budiman mengatakan, pengetatan di pintu masuk tak boleh hanya mengarah pada satu atau dua negara.

Menurutnya, kebijakan yang diterapkan sebaiknya berupa prosedur atau mekanisme yang menjamin para turis tidak membawa patogen masuk ke Indonesia.

“Jadi sistemnya yang harus dibangun. Kalau misalnya orang yang datang itu tidak memiliki vaksinasi booster, dia harus PCR,” kata Dicky kepada Kompas.com, Rabu (4/1/2023).

“Jangan diartikan sistem pengetatan ini hanya diberlakukan sesaat, tapi harus terus menerus,” sambungnya.

Dengan ada mekanisme tersebut, kebijakan yang dibuat tidak akan menyinggung negara tertentu.

Pasalnya, pengetatan yang hanya ditujukan untuk satu negara justru akan menimbulkan xenophobia.

“Jadi ini yang harus dipahami, penerapan prosedur sesuai standar resmi yang diberlakukan pada konteks masa pandemi dan itu tidak spesifik pada satu negara,” jelas dia.

Penguatan strategi di dalam negeri

Kondisi di Wuhan, China Tahun 2020Shutterstock.com/Keitma Kondisi di Wuhan, China Tahun 2020

Selain mekanisme di perbatasan atau pintu masuk negara, Dicky juga mengingatkan pentingnya penguatan strategi di dalam negeri.

Sebab, prosedur di pintu masuk negara hanya akan efektif apabila sistem kesehatan dalam negeri juga kuat.

“Jadi jangan sampai di pintu perbatasan diperketat, tapi respons dalam negerinya rendah. Ini kan salah,” ujarnya.

“Intinya sekali lagi, tidak mungkin mencegah sama sekali virus, tapi ini kan dalam rangka mitigasi. Upaya juga harus ada intervensi dalam negeri,” tutupnya.

Diberitakan sebelumnya, pemerintah China telah mengecam aturan pembatasan Covid-19 baru yang diberlakukan bagi pelancong dari negaranya oleh belasan negara di dunia.

China memperingatkan dapat mengambil tindakan balasan sebagai tanggapan atas pemberlakuan pembatasan Covid-19 tersebut.

“Ini tidak memiliki dasar ilmiah dan beberapa praktik tidak dapat diterima,” ungkap Juru Bicara Kementerian Luar Negeri China, Mao Ning pada Selasa (3/1/2023).

KOMPAS.com/Akbar Bhayu Tamtomo
Infografik: Apakah Kucing Bisa Menularkan Covid-19 ke Manusia?


Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram “Kompas.com News Update”, caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

#Banyak #Negara #Perketat #Kedatangan #Turis #dari #China #Apakah #Indonesia #Akan #Menerapkan #Langkah #Serupa

Klik disini untuk lihat artikel asli

Related posts