Kemenkes: Tidak Ada Penambahan Kasus Anak Keracunan Chiki Ngebul

  • Whatsapp

JAKARTA, KOMPAS.com – Kementerian Kesehatan (Kemenkes) melaporkan bahwa tidak ada penambahan kasus keracunan makanan berasap mengandung nitrogen cair atau “chiki ngebul” (cibul).

Read More

Sejauh ini, kasus keracunan “chiki ngebul” dialami oleh tujuh orang siswa SD di Kabupaten Tasikmalaya, Jawa Barat.

“Tidak ada sampai saat ini,” kata Nadia singkat saat dihubungi Kompas.com, Jumat (6/1/2023).

Nadia mengungkapkan, tujuh orang itu mengeluh mual setelah mengonsumsi “chiki ngebul”. Mereka juga mengalami muntah dan begah perut.

Dari tujuh orang yang keracunan, ada satu orang yang dirujuk ke rumah sakit untuk menjalani operasi. Tapi saat ini, ketujuh anak-anak tersebut sudah sehat.

“Sehat yang enam (orang). Kemudian satu orang yang dirawat juga sudah sehat. Yang satu orang diobservasi di puskesmas,” ucap Nadia.

Kendati demikian, Kemenkes tetap mewanti-wanti dinas kesehatan setempat dan rumah sakit segera melapor jika menemukan kasus keracunan makanan yang tengah tren belakangan itu.

Instruksi ini tertuang dalam Surat Edaran (SE) Nomor SR.01.07/III.5/67/2023 perihal Pelaporan Kasus Kedaruratan Medis dalam Penggunaan Nitrogen Cair pada Makanan.

Laporan bisa ditujukan langsung kepada Direktur Pelayanan Kesehatan Rujukan, Direktorat Pelayanan Kesehatan Rujukan Kementerian Kesehatan yang beralamat di Gedung Adhyatma lt. 4 (R.409), Jl. H. R. Rasuna Said Blok X5, Kavling 4-9, Jakarta Selatan.

Bisa juga melalui kontak ke Tim Kerja Pelayanan Kesehatan Rujukan Lain di nomor 088215992763 atau melalui email [email protected]

Sebelumnya pada akhir tahun lalu, sebanyak tujuh pelajar Sekolah Dasar (SD) Negeri 2 Ciawang Kecamatan Leuwisari Kabupaten Tasikmalaya, Jawa Barat, mengalami keracunan jajanan “chiki ngebul” atau disebut cibul.

Cibul merupakan makanan ringan berasap yang banyak dijual di hampir tiap sekolah di Tasikmalaya.

Akibat keracunan, para korban langsung mengalami diare dan muntah-muntah di ruangan kelas tak lama setelah mengonsumsi jajanan itu.

Ketujuh siswa itu sempat dibawa ke Puskesmas Leuwisari untuk mendapatkan perawatan medis. Dan salah seorang di antaranya dirujuk ke Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) SMC Singaparna, Kabupaten Tasikmalaya, Jawa Barat.


Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram “Kompas.com News Update”, caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

#Kemenkes #Tidak #Ada #Penambahan #Kasus #Anak #Keracunan #Chiki #Ngebul

Klik disini untuk lihat artikel asli

Related posts